Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Runtuhnya Solidaritas Jihad Islam

8 Agustus 2022   17:11 Diperbarui: 8 Agustus 2022   17:26 165 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Demonstran Palestina yang terluka memberi isyarat saat dia dievakuasi selama bentrokan dengan pasukan Israel, 14 Mei 2021. REUTERS/Raneen Sawafta

Israel menolak untuk tunduk pada ancaman kelompok teroris dan terus menyerang, dan Hamas tidak meluncurkan roket dalam solidaritas.

Para pemimpin teroris Hizbullah di utara dan Palestina di selatan memiliki kecenderungan kuat untuk melontarkan ancaman. Hal terakhir yang dikatakan Nasrallah adalah bahwa jika Lebanon tidak mendapatkan apa yang diinginkannya dalam pembicaraan perbatasan maritim, Israel juga tidak akan dapat mengebor gas. 

Teroris Palestina juga menimbang, memperingatkan bahwa "jika ada kerusuhan di Temple Mount, kami akan menembakkan roket dari Gaza; dan sekali" jika Israel terus menangkap pejuang Jihad Islam di Jenin, kami akan membalas dengan tembakan tank. Warga di dekat Gaza.

Melihat ketakutan pemimpin Jihad Islam Ziad Nakhaleh ketika dia diberitahu dalam sebuah wawancara televisi di Teheran bahwa IDF telah meluncurkan Operasi Alba cukup untuk memahami bahwa dia tiba-tiba menyadari bahwa solidaritasnya telah rusak. 

Penangkapan di Jenin tidak berhenti, dan alih-alih menerima persyaratan penyerahan selatan, Israel melenyapkan salah satu komandan utamanya dan teroris lainnya di Gaza dengan trik yang brilian.

Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza menuju Israel, seperti yang terlihat dari Ashkelon, Israel, 12 Mei. REUTERS/Amir Cohen
Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Jalur Gaza menuju Israel, seperti yang terlihat dari Ashkelon, Israel, 12 Mei. REUTERS/Amir Cohen

Saat wawancara berlangsung, solidaritas kepercayaan keduanya runtuh, karena hampir setiap kali Israel menyerang Gaza, semua kelompok teroris pada dasarnya Hamas merespons secara serempak. 

Seperti yang ditekankan oleh pemimpin Jihad Islam di media"Kita semua dalam satu, kita semua berada di lubang yang sama," Hamas tidak menembakkan satu rudal pun.

Sejak Sabtu malam, juru bicara Jihad Islam berusaha menjelaskan sebisa mungkin untuk menyembunyikan rasa malu. 

Menurut jaringan Al-Mayadeen Lebanon, pemimpin Jihad Islam di Gaza utara tewas di rumah persembunyiannya bukan karena Israel memiliki kecerdasan yang baik, tetapi karena dia sengaja dibujuk ke Jalur Gaza, kata juru bicara otoritas Mesir di sana. Mediator "mencapai gencatan senjata dengan Israel," yang tentu saja berarti "kerja sama berbahaya" antara Kairo dan Yerusalem.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan