Mohon tunggu...
Chistofel Sanu
Chistofel Sanu Mohon Tunggu... Konsultan - Indonesia Legal and Regulation Consultant On Oil and Gas Industry

Cogito Ergo Sum II Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin II https://www.kompasiana.com/chistofelssanu5218

Selanjutnya

Tutup

Vox Pop Pilihan

Rusia Hari Ini, Bisa Menjadi Iran di Hari Esok

24 Juni 2022   23:23 Diperbarui: 24 Juni 2022   23:26 196 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Menlu Rusia Sergey Lavrov (kanan) dan Menlu Iran Hossein Amir-Abdollahian (kiri) pada pertemuan 8 Februari 2022. (Foto file - Anadolu Agency)

Ketika momen perubahan berikutnya datang untuk negara yang terkepung, demokrasi harus diberi kesempatan.

Sepanjang sejarah modern, Iran selalu mengikuti jejak tetangganya yang kuat, Rusia, dalam mengadopsi pendekatan politik yang hampir identik. Jadi tidak masuk akal untuk berasumsi bahwa kita dapat melihat sekilas gambaran masa depan Iran di cermin masa kini Rusia.

Persia dikenal sebagai Iran sejak pertengahan abad ke-20 dan Rusia adalah negara-negara kuno dengan struktur sosial yang kaku dan tradisi kekuasaan otoriter yang kuat, yang pernah disebut Wittfogel sebagai Despotisme Oriental. Keduanya mempertahankan otoritarianisme abad pertengahan mereka hingga awal abad kedua puluh. Tidak ada Renaisans atau Pencerahan seperti Eropa Barat.

Keduanya menyerap industri dan teknologi Barat sambil menentang perkembangan politik demokratis yang menyertainya. Rusia memulai proses ini pada zaman Peter Agung pada awal abad kedelapan belas dan Persia pada era Naser al-Din Shah pada paruh kedua abad kesembilan belas.

Pada awal abad kedua puluh, kaum intelektual dan orang-orang dari kedua negara melakukan revolusi sekuler, kuasi-liberal melawan rezim otoriter yang mendasarkan klaim mereka atas otoritas politik terutama dalam agama: Islam Syiah untuk Monarki Qajar dan Kristen Ortodoks untuk Kekaisaran Romanov.

Akan tetapi, pemerintahan pseudo-demokratis yang dihasilkan oleh revolusi-revolusi ini dan pencapaian liberal yang wajar, tidak akan bertahan lama. Di Persia, sistem konstitusional yang terkenal dibongkar dalam waktu dua dekade, dengan munculnya monarki Pahlavi yang absolut. Di Rusia ,kaum Bolshevik menggulingkan Republik Sosial Demokrat Kerensky hanya dalam beberapa bulan.

Kedua negara kemudian mengalami revolusi ideologis anti-Barat yang berujung pada pembentukan rezim totaliter dan ekspansionis. Di Rusia, mengingat status negara adidaya dan kedekatannya dengan pusat-pusat pemikiran Eropa, transformasi komunis terjadi pada awal paruh pertama abad kedua puluh. Iran, karena status marjinalnya, serta pengaruh Amerika yang besar atas negara itu selama sebagian besar Perang Dingin, mengalami transformasi Islam hanya pada akhir abad kedua puluh.

Setelah lebih dari tujuh dekade komunisme, Rusia yang frustrasi dan menyesal kembali ke nasionalisme neo-Tzar. Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya dengan puas menikmati kenyataan bahwa mereka telah mengalahkan Uni Soviet, mengakhiri Perang Dingin, dan dalam kata-kata Francis Fukuyama, menghasut "akhir sejarah" yang seharusnya mengantar era liberalisme universal. Sebuah kontingen aparat keamanan-militer bekas rezim komunis berhasil menata kembali diri mereka sebagai gerakan nasionalis dengan niat murni patriotik yang seolah-olah tidak bermusuhan dengan Barat.

Namun, dalam kurun waktu dua dekade, dengan berdirinya sepenuhnya gerakan nasionalis ini di bawah kepemimpinan Vladimir Putin, permusuhan Rusia dengan Barat dan serangan keamanan dan militernya terhadap dunia demokrasi tumbuh lebih dalam, lebih besar dan lebih berbahaya daripada selama ini. zaman komunis.

Nasionalisme Rusia vs masyarakat Iran

Tidak salah jika dikatakan bahwa nasionalisme Rusia saat ini sama saja dengan fasisme. Berakar pada pembacaan Kristen Ortodoks yang semakin mundur, nasionalisme Rusia kontemporer adalah fenomena homogenisasi yang pada dasarnya tidak sesuai dengan demokrasi, dan secara aktif membatasi banyak hak asasi manusia dan sipil modern, termasuk hak-hak minoritas etnis, agama, dan seksual.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Vox Pop Selengkapnya
Lihat Vox Pop Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan