Mohon tunggu...
charles dm
charles dm Mohon Tunggu... Freelancer - charlesemanueldm@gmail.com

Verba volant, scripta manent!

Selanjutnya

Tutup

Olahraga Artikel Utama

Pelajaran dari Paralimpiade Tokyo, Soal Diskualifikasi Medali Emas Muhammad Ziyad Zolkefli dan Amuk Netizen Malaysia

6 September 2021   20:54 Diperbarui: 7 September 2021   16:16 3176 14 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Atlet tolak peluru Malaysia di Paralimpiade Tokyo 2020, Muhammad Ziyad Zolkef, berhasil meraih medali emas tetapi dicabut oleh Komite Paralimpiade Internasional. Foto: AP PHOTO/EUGENE HOSHIKO via KOMPAS.com 

Ada yang tersisa dari perhelatan Paralimpiade Tokyo 2020. Pesta olahraga terbesar bagi kaum disabilitas yang berlangsung sejak 24 Agustus dan berakhir pada 5 September kemarin.

Kontroversi ternyata tidak hanya terjadi di Olimpiade Tokyo. Perhelatan Paralimpiade yang berlangsung di tempat yang sama pun tak luput dari persoalan.

Kita mundur sejenak dahulu. Ada sejumlah aksi kontroversial yang mengiringi kesuksesan pesta olahraga tingkat dunia yang berlangsung sejak 23 Juli-8 Agustus 2021. Kita sebut beberapa.

Pertama, salah satu stasiun televisi Korea Selatan dalam siarannya dianggap melecehkan sejumlah negara saat acara pembukaan. Tidak terkecuali kontingen Indonesia.

Kedua, pelatih balap sepeda Jerman, Patrick Monster mengeluarkan kalimat rasis kepada atlet Aljazair dan Eritrea. Monster terekam mengatakan "unta itu" dalam percakapannya dengan pesepeda Jerman, Nikias Arndt. Sebagai hukuman, Patrick dipulangkan lebih awal dari Jepang.

Ketiga, atlet Aljazair, Fethi Nourine, memilih tidak bertanding saat mengetahui lawan yang akan dijumpai adalah Tohar Butbul. Keduanya dijadwalkan bertemu di babak kedua cabang olahraga judo kelas 73 kg. Tim Aljazair memilih mundur karena lawan yang akan dihadapi berasal dari Israel.

Atlet Judo Aljazair, Fethi Nourine: Digis Mak via Suara.com
Atlet Judo Aljazair, Fethi Nourine: Digis Mak via Suara.com

Bagi mereka pertemuan dengan Tohar adalah ketidakberuntungan. Pengunduran diri adalah langkah tepat.

Keempat, petembak Korea Selatan, Jin Jong-oh, mengeluarkan pernyataan yang menimbulkan perdebatan luas kepada atlet Iran, Javad Foroudhi. Ia melabeli peraih emas cabor menembak nomor pistol udara 10 meter putra itu sebagai teroris.

Sekarang kita kembali ke Paralimpiade Tokyo. Belum berapa lama dan sepertinya masih berlangung hingga saat ini, publik Malaysia khususnya, dihebohkan oleh nasib yang dialami Muhammad Ziyad Zolkefli.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Olahraga Selengkapnya
Lihat Olahraga Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan