Mohon tunggu...
Tarmizi Bustamam
Tarmizi Bustamam Mohon Tunggu...

Anggota alumni IKESMA Payakumbuh dan IKANED (Ikatan Alumni Nederland). Bekerja sebagai Insurance Loss Adjuster.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Tahun 2016 Masjid Baiturrahim Istana Negara Menjadi Masjid Eksklusif ? /TertutupBagi Rakyat Biasa.

11 Januari 2016   08:01 Diperbarui: 13 Januari 2016   15:04 0 3 2 Mohon Tunggu...

Foto Masjid Baiturrahim yang asli yang dibangun oleh Presiden Soekarno tahun 1961.

 

Masjid Baiturrahim yang berlokasi di Kompleks Istana Negara selesai dibangun atas prakarsa Presiden Soekarno pada tahun 1961. Semenjak diresmikan oleh Presiden Sukarno, Masjid yang pada mulanya berukukuran mini yakni hanya 605 meter persegi ini pada setiap Jumat dipakai untuk sembahyang Jumat dan sebagailmana layaknya sebuah masjid, terbuka untuk umum.

  

 

 

 

Foto Masjid sesudah dipugar. 

Pada masa Pemerintahan SBY masjid ini direnovasi/diperluas. Proses renovasi masjid berlangsung selama 7 bulan, yaitu dimulai pada 15 Januari 2010 dan selesai pada 26 Agustus 2010. 

Era Sebelum Pemerintahan Jokowi.

Sebagaimana layaknya sebuah Mesjid semenjak era Presiden Soekarno, Masjid Baiturrahim terbuka bagi umum/rakyat jelata untuk ikut Jumatan setelah melalui pemeriksaan yang teliti oleh pihak keamanan dengan syarat berpakain sopan (tidak pakai "jean"). Pada masa Orde Baru pada akhir dekade 1980-an, kebetulan lokasi kantor penulis tidak jauh dari Istana, penulis sering ikut Jumatan di sana. Pada masa itu pemeriksaan oleh Keamanan Istana masih dilakukan secara manual dengan bantuan Hand Held Metal Detector. Pada akhir masa Orde Baru untuk masuk pekarangan Masjid setiap peserta Jumatan diperiksa pakai "Walk Through (Pintu) Metal Detector", seperti yang terdapat di bandara. Karena peserta Jumatan dari Sekneg dan umum selalu membludak, pihak pengelola Masjid menyediakan cukup banyak tikar pandan yang digelar di rerumputan pekarangan Istana di belakang Masjid. Pada masa itu banyak menteri-menteri Orde Baru, seperti Sudharmono (sewaktu menjabat Menteri Sekneg, Ginanjar Kartasasmita, Emil Salim dll jika mereka datang terlambat ikut sembayang dan berbaur dengan publik di saf-saf diluar masjid, karena kalau masjid sudah penuh yang datang terlambat hanya Wapres saja (Umar Wirahadikusmah dengan para pengawalnya yang di sediakan tempat dalam masjid

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2