Mohon tunggu...
Nanang Diyanto
Nanang Diyanto Mohon Tunggu... Travelling

Perawat yang seneng berkeliling disela rutinitas kerjanya, seneng njepret, seneng kuliner, seneng budaya, seneng landscape, seneng candid, seneng ngampret, seneng dolan ke pesantren tapi bukan santri meski sering mengaku santri wakakakakaka

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Gaya Mengemudi Memperlihatkan Dia Berasal (10)

25 Januari 2016   22:50 Diperbarui: 26 Januari 2016   05:59 3008 13 14 Mohon Tunggu...

"Orang Jawa Timur ya mas....." Tanya pengemudi truk pengangkut sapi di tempat makan di warung makan lesehan di dekat terminal Klaten seminggu sebelum saya berangkat ke Kalimantan.

"Bener mas saya dari Ponorogo Jawa Timur...." jawab saya.

"Kok tahu mas? Dari plat kendaraan ya?" tanya saya penasaran. 

"Dari cara nyetir mas kelihatan orang Jawa Timur.." kata si sopir yng sama-sama makan.

Saya baru nyadar dia adalah pengemudi truk yang sejak dari perbatasan Ngawi-Sragen tadi saling menyalip. Ketika saya menyalip kendaraan di depan saya truk tersebut selalu ikut diikuti 4-6 kendaraan dibelakang saya. Namun ketika dia sudah berkesempatan mendahului kendaraan saya, saya memberi kesempatan pada dia dan juga diikuti rombongan truk di belakangnya. Ketika moot saya kembali saya gantian menyalip rombongan truk tersebut. Hanya bedanya ketika mereka menyalip saya tidak ikutan menyalip, dan ketika saya menyalip mereka ikutan menyalip.

Pengemudi tersebut menjelaskan perbedaan sopir Jawa Timuran dan sopir Jawa Tengah ke barat. Sopir Jawa Tengah-an dan Jawa Barat kalau yang depan mendahului yang belakang ikutan mendahului, kendaraan yang berlawanan sudah paham dan memberi kesempatan. Katanya mirip konvoi. Sedangkan sopir Jawa Timuran kalau mendahului induvidualis hanya menyalip untuk dirinya sendiri, begitu juga kendaraan yang berasal dari arah berlawanan hanya memberi kesempatan pada 1-2 mobil saja.

Pengemudi tersebut juga menambahkan, itu ndak mesti terjadi begitu masuk wilayah Jawa Tengah sopir-sopir dari wilyah timur langsung beradaptasi. Begitu juga sopir-sopir dari barat (barat Jawa Timur) juga langsung beradaptasi ketika memasuki wilayah Jawa Timur.

Kejadian di atas menjadi catatan tersendiri ketika saya mengkuti Datsun Risers Expedition dan Kompasiana Blog Trip di Kalimantan. Panitia pada awal pembekalan di diler Datsun Samarinda memeperingatkan kepada semua risers untuk lebih berhati-hati. Selain medan di Kalimantan banyak tantangan juga adat dan gaya mengemudi orang Kalimantan berbeda dengan Jawa.

"Harap waspada sering kendaraan tanpa lampu sein tiba-tiba belok, mobil tanpa memberi tanda peringatan tiba-tiba nyeleonong memotong jalan." katanya.

Katanya lagi banyak truk-truk besar tidak rela kalau disalip, dia terus mempertahankan jalannya agar tidak bisa disalip. Ketika akan disalip dia malah mengambil jalur tengah, dan ketika akan diambil dari kiri dia mepet ke kiri, katanya. Truk-truk tersebut seringkali berjalan beriringan bisa mencapai  puluhan, sehingga perlu tenaga ektra untuk bisa mendahului. Truk-truk tersebut pengangkut hasil hutan dan hasil tambang. Rasa pengertian di jalan ceritanya 'maaf' jauh bila dibanding di Jawa.

Kedisiplinannya juga dinilai 'maaf' tidak seperti di Jawa, dimana jlur cepat dan dimana harus berjalan lambat. Panitiya mengatakan mungkin saja fasilitas dan sarana dan prasarana tidak sedetail di Jawa. Terbatasnya petugas lalu lintas mungkin juga menjadikan keadaan seperti tersebut di atas. Dimana luasnya area tidak sepadan dengan jumlah petugas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN