Mohon tunggu...
Budiman
Budiman Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis

Penulis. Menyukai berbagai bidang pekerjaan yang menambah ilmu pengetahuan dan mendapatkan pengalaman.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen || Wilayah Kekuasaan Singa

9 Februari 2024   11:11 Diperbarui: 9 Februari 2024   11:34 61
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Raja Singa di Hutan Sabana (Sumber: Pixabay.com/Thomas Wolter)

Dahulu kala, di jantung sabana Afrika, terdapat wilayah luas yang diperintah oleh seekor singa agung bernama Kana. Wilayah kekuasaannya dikenal luas sebagai wilayah paling makmur dan dijaga dengan baik di seluruh hutan. Dari jerapah tertinggi hingga serangga terkecil, setiap makhluk menghormati dan takut akan kekuatan Kana.

Suatu hari, rumor mulai menyebar di kalangan penghuni hutan. Sekelompok singa muda dari wilayah tetangga telah mengincar untuk menantang dominasi Kana. Dipimpin oleh seekor singa ganas bernama Kali, mereka berusaha memperluas wilayah mereka dan mengklaim kekayaan yang ada di wilayah kekuasaan Kana.

Namun, Kana bukanlah singa yang mundur dari tantangan. Dia mengumpulkan sekutunya yang paling tepercaya, termasuk gajah bijak Mufasa dan cheetah Sarabi yang gesit, untuk bersiap menghadapi konflik yang akan datang. Bersama-sama, mereka menyusun rencana untuk mempertahankan wilayah mereka dan mempertahankan kedaulatan mereka.

Saat ketegangan meningkat, hutan bergema dengan suara raungan dan teriakan perang yang dahsyat. Bentrokan antara harga diri Kana dan koalisi Kali pun tak terelakkan. Pada hari perhitungan, matahari menggantung tinggi di langit, memancarkan cahaya keemasannya ke medan pertempuran.

Kedua belah pihak saling menyerang dengan keganasan yang tak terkendali. Cakar beradu, gigi bergemeretak, dan bumi bergetar di bawah kaki mereka. Kana bertarung dengan kekuatan sepuluh singa, memimpin harga dirinya dengan keberanian dan tekad. Sementara itu, Kali dan para pengikutnya bertempur dengan semangat yang sama, didorong oleh keinginan mereka untuk menaklukkan.

Pertempuran berlangsung selama berjam-jam, masing-masing pihak menolak menyerah satu inci pun. Saat tampaknya kemenangan koalisi Kali sudah dekat, Kana mengeluarkan suara gemuruh yang menggema di seluruh sabana. Terinspirasi oleh tekad pemimpin mereka yang tak tergoyahkan, harga diri Kana meningkat dengan tekad baru.

Di final, bentrokan klimaks, Kana dan Kali berhadapan dalam duel sengit. Raungan mereka mengguncang fondasi hutan saat mereka terlibat dalam perebutan supremasi. Dengan sapuan cakarnya yang kuat, Kana melancarkan serangan yang menentukan, membuat Kali terkapar ke tanah.

Dikalahkan namun tidak dikalahkan, Kali dan para pengikutnya mundur ke kedalaman hutan, mengakui kekalahan kepada Kana dan harga dirinya. Hutan bersorak sorai dan merayakan saat Kana menang, wilayah kekuasaannya kembali aman.

Sejak hari itu, kisah keberanian dan kekuatan Kana bergema di seluruh hutan, menjadi pengingat bagi semua singa yang berani menantang penguasa sah sabana. Maka, di bawah pengawasan raja mereka yang perkasa, perdamaian dan kemakmuran kembali tumbuh subur di negeri itu.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun