Mohon tunggu...
Budi Susilo
Budi Susilo Mohon Tunggu... Wiraswasta - Man on the street.

Nulis yang ringan-ringan saja. Males mikir berat-berat.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Koper Berwarna Cokelat Terang

28 November 2021   20:57 Diperbarui: 28 November 2021   21:01 310 60 25
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi koper berwarna cokelat terang oleh Tama66 dari pixabay.com

Begitu menutup telepon genggam, aku terpaksa meminta izin kepada atasan. Lalu secepat angin terbang ke rumah kontrakan.

"Aku tahu, kamu berat hati memberikan cinta seutuhnya," isak wanita yang sedang memasukkan baju-baju ke dalam koper.

"Aku carikan tempat lebih bagus. Jadi...."

"Sudahlah. Telah kuserahkan seluruh jiwa raga kepadamu, tapi kamu..."

Sampai bagian itu bibirku terkunci. Kegundahan bercampur sesal bercabang-cabang di dalam hati.

Aku tahu persis, resultan dari desakan-desakan pikiran untuk mencari jalan penyelesaian, tidak bakalan menundukkan hati wanita itu.

Rayuan dan senyum menawan, sebagai alat penakluk hati, tidak berlaku lagi bagi wanita berwajah ayu tersebut. Ia sudah terlalu muak! Tiada lagi pasal yang dapat membatalkan tangan lentiknya menutup koper.

Koper kesayangan. Koper berwarna cokelat terang yang dibawanya ketika pertama kali tiba.

Koper berwarna cokelat terang yang tadinya berisi harapan-harapan gadis bersahaja kepadaku. Mau tinggal di ruwetnya kota besar. Di rumah petak berbayar bulanan.

Ada banyak kebahagiaan dilewati di dalam sekat berukuran 3X6 m persegi itu. Di bawah genteng betonnya terdapat senda gurau, keceriaan, dan kehangatan, meski terasa terlalu panas manakala matahari tepat berada di atas kepala.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan