Mohon tunggu...
Ruang Berbagi
Ruang Berbagi Mohon Tunggu... Buruh - Menulis untuk berbagi kebaikan

Artikel berhak cipta. Dilarang memuat ulang untuk komersial. Senang berbagi dan belajar kiat nulis. Surel: ruangberbagikompasiana@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Kapok Gonta-ganti ART, Keluargaku Belajar Menjadi Majikan yang Baik

20 November 2021   12:19 Diperbarui: 23 November 2021   05:17 673 36 11
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gonta-ganti ART, keluarga belajar menjadi majikan yang baik -Foto RODNAE Productions/Pexels

Kehidupan keluarga besarku sangat lekat dengan kehadiran Asisten Rumah Tangga. Keluargaku pun belajar menjadi majikan yang baik bagi ART. Ya, bukan hanya ART saja yang terus dituntut jadi baik. 

Ketika aku kecil, papa dan mama memiliki sejumlah usaha kecil. Macam-macam. Warung kelontong, warung makan, dan usaha tanaman hias.

Tidak mungkin menjalankan semua sendiri. Apalagi ada aku dan adik-adikku yang perlu diasuh. 

Gonta-ganti ART 

ART dan karyawan yang bekerja bersama keluarga kami dalam kurun waktu 30 tahun jika dihitung sekitar 50an. 

Mengapa cukup banyak pergantian ART dan karyawan? Apakah karena kami sebagai majikan gagal menjadi majikan yang baik? Ini pertanyaan yang kami dalami sebagai keluarga. 

Alasan ART tidak betah

Kota tempat kami tinggal adalah kota kabupaten di DIY. Cukup mudah mencari ART baru, apalagi pada sepuluh tahun lalu. Kondisi geografis dan minimnya lapangan kerja membuat ketersediaan calon ART berlimpah. 

Ada beberapa alasan yang membuat ART tidak betah. Biasanya karena ingin bekerja di Kota Yogyakarta dengan gaji yang lebih tinggi. Juga karena tidak "kuat" mengikuti tuntutan kerja serabutan yang sempat diterapkan orang tuaku. 

Alasan lain adalah karena ketidakjujuran pegawai. Maklumlah, adanya bisnis dengan pembayaran uang tunai menjadi godaan besar. Apalagi orang tua kami bukan model majikan yang setia menjaga sebagai kasir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan