Mohon tunggu...
Bintang Nur Kurnia Fajar
Bintang Nur Kurnia Fajar Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Semangat Nugas

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Bagaimana Mengelola Konflik dan Negosiasi di Tempat Kerja

11 Oktober 2021   11:44 Diperbarui: 11 Oktober 2021   11:50 312 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Conflict (Sumber Ilustrasi) : Freepik

Manajemen konflik dan negosiasi di tempat kerja merupakan tugas penting yang lebih mudah untuk menyelesaikan ketika tempat kerja memiliki budaya perusahaan yang memelihara komunikasi yang efektif. Komunikasi yang efektif adalah kunci untuk mencegah konflik sebelum memulai. 

Ini adalah kesempatan untuk memberikan karyawan Anda alat yang mereka butuhkan untuk bekerja lebih kolaboratif dan mendukung gagasan satu sama lain yang merespon konflik defensif dan memicu.

Konflik dan negosiasi di tempat kerja

Negosiasi adalah taktik komunikasi umum, yang sering kita kaitkan dengan transaksi besar atau pembelian mobil. Tetapi negosiasi sering terjadi pada skala yang lebih kecil. 

Kolega mungkin perlu negosiasi pada jadwal, pembagian tugas, bertukar ide, dan tenggat waktu, jika mereka tahu apa yang mereka lakukan atau tidak.

Satu hal besar yang sering dinegosiasikan tanpa pengakuan adalah sistem nilai-nilai yang kita masing-masing bekerja, bekerja, dan terlibat interpersonal. Negosiasi dapat menjadi taktik yang membantu mengurangi konflik interpersonal di tempat kerja. Ini adalah beberapa alasannya.

1. Polarisasi berpikir hitam dan putih

Ketika kita berbicara tentang konflik dan negosiasi di tempat kerja, kita harus menyoroti pemikiran kekakuan yang baik / atau, hitam dan putih, bahwa banyak dari kita tidak untuk setiap hari. 

Konflik sering muncul karena orang tidak ingin melihat bahwa kedua sudut pandang atau argumen "sekunder" memiliki sedikit kebenaran dan nilai kecil. 

Sebaliknya, kita memiliki gagasan bahwa perspektif kita adalah kebenaran (di sebelah kanan!) Dan perspektif orang lain salah (buruk!). Ketika kita berpikir itu kuat bahwa kebenaran mutlak itu benar dan tidak dapat melihat atau bahkan mempertimbangkan ujung yang lain, kita mengidentifikasi diri kita dengan sungguh-sungguh dari ide-ide ini dan perilaku kita cenderung lebih ekstrem.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Worklife Selengkapnya
Lihat Worklife Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan