Mohon tunggu...
Binggi Ambang Wicaksono
Binggi Ambang Wicaksono Mohon Tunggu... Abaikan, hanya sedikit suara kecil untuk menambah warna dalam kehidupan

Journalism, 1996 November | Instagram : binggiambang | Twitter : Bing_Bang21

Selanjutnya

Tutup

Travel Pilihan

Melirik Balik Kawasan Setu Babakan

11 September 2019   16:09 Diperbarui: 11 September 2019   16:20 0 1 1 Mohon Tunggu...
Melirik Balik Kawasan Setu Babakan
urbanasia.media

Sore itu, kuputuskan mengeluarkan fixie kuning dari rumah untuk berkeliling santai. Dua puluh menit mengayuh dari kejauhan terlihat gapura kokoh di kiri jalan, di depannya terpampang jembatan aspal yang menopang lalu lalang kendaraan. Gapura bertuliskan "Pintu Masuk 1 Bang Pitung Perkampungan Budaya Betawi Setu Babakan" itu terlihat kokoh dan megah dengan instrumen kayu khas betawi di bagian atasnya serta dihiasi kumpulan tukang ojek dan makanan yang singgah di bawahnya. Tanpa berpikir, ku kayuh kencang si Kuning memasuki kawasan tersebut dengan harap menemukan penjual minuman untuk melepas dahaga selepas marathon bersepeda.

Melewati gapura, jejeran warung menyambut bersamaan dengan makanan-makanan ringan tradisional khas ibukota sebut saja keripik singkong, rengginang, kembang goyang hingga dodol betawi terlihat disana. Beberapa rumah dengan teras yang luas dengan hiasan segitiga di tiap pinggir atapnya juga menyambutku seakan-akan mengatakan selamat datang di tanah Betawi.

Lima menit mengayuh ke dalam perkampungan, sampai juga di titik awal dari danau Setu Babakan. Memasuki area danau harus ekstra berhat-hati karena kondisi jalan yang menurun dan langsung bermuara dengan persimpangan jalan. Jika tetap memacu kendaraan mungkin akan membahayakan para pengunjung dan kendaraan yang berjalan pelan berlalu lalang. Pandangan menoleh ke kanan, terlihat seorang pria mengipas arang sambil membolak-balikan penggorengan. Pria tersebut sesekali menawarkan untuk membeli kerak telor yang dijualnya.

batas.id
batas.id
Ku mencoba untuk kembali memasuki kawasan perkampungan, sebuah tugu segitiga berdiri menyambut kedatanganku. Tugu bertuliskan "Selamat Datang di Perkampungan Budaya Betawi" tersebut langsung menghadap ke pintu masuk area Danau. Tugu berwarna putih kuning terasa unik dengan hiasan mural dua buah ondel-ondel laki-laki dan perepmpuan yang berdiri berdekatan sambil melempar senyuman. Ada juga penunjuk arah yang ditempatkan di puncak segitiga tugu. Ke arah kanan untuk mengunjungi rumah adat, batik, jajangan kuliner dan arah kiri untuk menuju aula pertemuan yang biasa digunakan acara tertentu.

Dengan wajah lelah dan nafas terengah-engah, aku sandarkan fixie di pohon bercabang dua yang terletak bersebelahan dengan tugu dan duduk santai di tembok pembatas di belakangnya. Perlahan, rasa lelahku mulai hilang. Angin sepo-sepoi, pemandangan hijau serta riak kecil danau seakan menghapus semua keringan yang ada. Beberapa orang terlihat di inggir Setu yang mengering sambil menarik mata pancing, ada juga pekerja berkostum oranye yang membersihkan sisa sampan di pinggir Setu.

Aku menemukan dua buah perahu kayuh di sisi kiri danau. Perahu dengan corak hitam kuning yang sudah mengusam itu memiliki kepala naga di bagian depan. Loketnya pun disediakan, 10.000/orang adalah harga yang dipatok untuk menaiki sang naga terapung.

Aku yang terduduk santai dikejutkan lonceng yang muncul seakan menepuk tubuh yang sedang bersanar. Aku menoleh dan sebuah gerobak bertuliskan es potong pelangi berhenti tepat di depan fixieku. Dengan wajah ramah, penjual bertopi menawarkan jajanannya. Hanya dengan 2ribuan es coklat sudah berada dalam genggaman. nyam nyam

Setelah es dihabiskan, Ku kembali mengayuh si Kuning memasuki lebih dalam kawasan. Perjalanan terhenti ketika Seorang pria berpakaian serba hitam terlihat duduk di depan pintu masuk kawasan jajanan. Pria tersebut memberikan sebuah karcis berwarna merah muda kepada motor dan mobil sebagai tanda parkir pengunjung. Beruntunglah karena pakai sepeda jadi tidak perlu membayar karcis parkir selembaran.

Hanya beberapa kayuhan saja, diriku sudah dihimpit oleh warung yang menyediakan beragam makanan. Uniknya diseberang warung terdapat lesehan kecil yang beralaskan tikar dan bertopi payung. Sebuah meja kecil dan bangku panjang yang menghadap langsung ke arah Setu juga melengkapi lesehan kecil itu. Variasi jajanan di tempat ini membuat siapapun pusing memilihnya. Sebut saja ketoprak, toge goreng, mie ayam, soto betawi dan banyak lagi seakan memanggil perut para pengunjung yang datang.

phinemo.com
phinemo.com
Tak jauh dari situ, terdapat sebuah wahana Sepeda Air. Perahu yang dijalankan dengan cara dikayuh layaknya sepeda ini memiliki warna yang bervariasi dengan bentuk hewan yang menarik. Masing-masing sepeta berkapasitas dua orang ini memiliki nomor dibelakangnya agar mudah diatur oleh petugas. Sebagai standar keselamatan, di sediakan juga dua buah pelampung di tiap-tiap perahu. Kocek yang dikeluarkan untuk menaiki wahana ini juga cukup murah, Rp 7.500 untuk orang dewasa dan Rp 5.000,- untuk anak-anak.

Ada juga panggung pentas beserta rumah adat yang berada dibagian atas kawasan perkampungan. Pengunjung bisa menggunakan tangga yang disediakan pengelola untuk mencapainya. Setiap Sabtu dan Minggu biasanya disajikan pertunjukan seni khas betawi seperti lenong, gambang kromong, tarian, dan banyak lainnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2