Mohon tunggu...
Berlian MD
Berlian MD Mohon Tunggu...

Seperti apa kamu dan bagaimana keadaanmu tetaplah jadi dirimu. Ketika orang berkata - kata tentang masa lalumu, biarkan dan maafkan, yang tahu esokmu akan kemana dan seperti apa bukan mereka, buka lembaran baru, tulis kisahmu.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

"Pergerakan dan Pengabdian", Catatan Iseng Kala Pengabdian

28 September 2017   00:20 Diperbarui: 28 September 2017   00:24 0 0 0 Mohon Tunggu...

Kebosanan ketika masa pengabdian memang tak bisa dielakkan lagi. Namun, saya sempatkan untuk menuliskan beberapa catatan kecil sebelum tidur yang kemudian saya rangkai dalam beberapa paragraf dan baru malam ini, saya berfikir untuk mempostingnya. Memang sedikit terlambat, namun inilah sedikit pikiran iseng saya ketika pengabdian berlangsung. Pada tulisan ini saya hanya ingin belajar dan berbagi. semoga tulisan panjang ini bermanfaat... :) Hehehe...

Menurut pemahaman saya, mahasiswa adalah generasi penerus yang merupakan aset berharga bagi sebuah bangsa. Aset berharga sebagai pembangunan bangsa disegala aspek. Berdasarkan alasan tersebut, wajib hukumnya bagi mahasiswa mendapat bekal berupa ilmu pengetahuan akademik maupun sosiologi di masyarakat. Hal ini dapat diwujudkan dengan berbagai cara, salah satunya adalah melalui Pengabdian. Pengabdian berbanding lurus dengan posisi mahasiswa sebagai agent of change (agen perubahan). Mengapa? Karena dengan perubahan yang mahasiswa lakukan dapat mengoptimalkan potensi di suatu daerah dan masyarakat melalui program-program yang memiliki kapasitas keilmuan dan karakter intelektual serta mampu terlibat langsung dalam perubahan kearah kemajuan dan kesejahteraan. Selain itu, Pengabdian merupakan salah satu dari Tri Dharma Perguruan Tinggi yang wajib dilakukan oleh mahasiswa maupun dosen.

Pengabdian di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang disebut juga dengan Kuliah Kerja Mahasiswa (KKM) Tematik Posdaya Berbasis Masjid. Apa itu Posdaya? Posdaya adalah Pos Pemberdayaan Keluarga, jadi KKM UIN Maulana Malik Ibrahim Malang berorientasi pada pengembangan sumber daya manusia berbasis masjid. KKM UIN Malang ini dilaksanakan mulai tanggal 5 Juli hingga 5 Agustus 2017. Tersebar di wilayah Kabupaten Malang, mulai Kabupaten Malang bagian selatan hingga bagian utara yang terbagi menjadi beberapa kelompok. 

Dalam kegiatan ini, saya yang merupakan anggota KKM Kelompok 117 bertempat di Kecamatan Pakisaji, tepatnya di Masjid Al-Ikhlas Dusun Golek, Desa Karangduren. Kira-kira 2 kilometer dari Puskesmas Pakisaji kearah timur. Pada kegiatan KKM UIN Malang 2017 ini, dosen pembimbing lapangan pada Kelompok 117 adalah Bapak Yossi (Yossi Indra Kusuma, S.Ked, M.Med.Edu) yang merupakan dosen Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan (FKIK) UIN Maulana Malik Ibrahim Malang.

Apa sih yang dilakukan KKM Kelompok 117 disana? KKM Kelompok 117 memiliki berbagai kegiatan yang dibagi menjadi 5 bidang. Yakni keagamaan, pendidikan, kewirausahaan (ekonomi), kesehatan, serta lingkungan dan sosial. Semua kegiatan pada bidang-bidang tersebut berpusat pada Masjid Al-Ikhlas yang merupakan pos pemberdayaan keluarga. Semua ini bertujuan untuk mengembalikan fungsi masjid sebagai pusat kegiatan masyarakat seperti zaman Nabi Muhammad SAW dimana masjid tidak hanya menjadi tempat beribadah saja tetapi juga sebagai pusat empowering (pemberdayaan) masyarakat disekitarnya. Di lokasi KKM, Kelompok 117 terbantu dengan adanya ta'mir Masjid Al-Ikhlas yakni H. Usman atau lebih akrab dipanggil Abah Usman, yang dengan senang hati membimbing segala kegiatan dalam KKM UIN Malang 2017 ini.

Dalam bidang keagamaan, warga Dusun Golek Desa Karangduren Kecamatan Pakisaji Kabupaten Malang ini mayoritas beragama islam. Hanya segelintir orang saja yang beragama non-islam itu pun tidak sampai 10 persen. Hal ini dapat dibuktikan dengan adanya masjid utama dusun, banyaknya mushola dan Taman Pendidikan Qur'an (TPQ) yang didirikan disana. Meskipun demikian, kurangnya minat warga menjadikan kegiatan masjid menjadi sepi. Termasuk kegiatan rutinan seperti sholat berjamaah. Kegiatan keagamaan lain yang ada di Dusun golek tersebut adalah adanya jamaah tahlil dan yasin serta jamaah diba' yang dibagi menurut pembagian RT masing-masing. Adapun kegiatan pengembangan pada bidang keagamaan yang Kelompok 117 ini lakukan di Masjid Al-Ikhlas Dusun Golek, yakni membaca al-Qur'an selepas sholat subuh dan pengadaan Khotmil Qur'an setiap jum'at pagi. Kegiatan-kegiatan tersebut mendapat sambutan baik dan apresiasi warga Dusun Golek Desa Karangduren Kecamatan Pakisaji Kabupaten Malang.

Tingkat pendidikan warga Dusun Golek tergolong maju. Hal ini dapat dilihat dari tingkat pendidikan masyarakat yang sebagian besar sudah dapat merasakan pendidikan Sekolah Menengah Pertama serta para pemudanya minimal mengenyam pendidikan Sekolah Menengah Atas dan Perguruan tinggi. Pada bidang pendidikan, KKM Kelompok 117 membantu mengajar di RA dan MI Mambaul Ulum dan bimbingan belajar malam disalah satu warga. K

egiatan ini bertujuan untuk memperoleh ilmu dan pengalaman baru. Terlebih, anggota KKM Kelompok 117 tidak hanya dari Fakultas Tarbiyah dan Keguruan (FITK) yang memang terfokus pada pendidikan tetapi juga dari fakultas-fakultas lain yang tidak memiliki pengalaman dalam bidang pendidikan. Jadi kegiatan ini merupakan salah satu ajang untuk mencari pengalaman baru bagi mahasiswa yang belum mendapatkannya di kampus.

 Dengan melihat tingkat pendidikan warga sekitar dapat diketahui bagaimana kondisi dan taraf ekonomi mereka. Mayoritas warga Dusun Golek bermata pencaharian sebagai pegawai pabrik dan petani. Hanya segelintir orang saja yang memiliki mata pencaharian sebagai wirausaha, guru, maupun pegawain kantor desa. Kegiatan pengembangan ekonomi KKM Kelompok 117 terfokus pada pemberdayaan para jamaah muslimat. Mengapa? Karena Jamaah Muslimat adalah potensi terbesar guna meningkatkan taraf ekonomi melalui keterampilan. Maka KKM Kelompok 117 memberikan pelatihan pembuatan bros dari pita satin dengan tujuan agar Jamaah Muslimat dapat menambah penghasilan dari penjualan bros tersebut. Selain itu, jika Jamaah Muslimat masih enggan memulai kegiatan ini, setidaknya Jamaah Muslimat mendapatkan tambahan skill atau keterampilan.

Kesadaran masyarakat pada bidang kesehatan sangatlah baik, hal itu terbukti dengan adanya kegiatan Posyandu setiap 2 minggu dan adanya 2 Posyandu di Dusun Golek ini. Sedangkan pada bidang lingkungan dan sosial, warga Dusun Golek lebih aktif di kegiatan-kegiatan yang masih berbau keagamaan. Pada kedua bidang ini, KKM Kelompok 117 terfokus pada kegiatan yang mampu mempertemukan warga dalam satu forum besar, salah satunya adalah kegiatan Halal Bihalal Masjid Al-Ikhlas sekaligus penutupan KKM UIN Malang 2017 di Dusun Golek. S

elain itu, KKM Kelompok 117 juga mengadakan sosialisasi yang mencangkup semua lapisan masyarakat, mulai anak-anak hingga Jamaah muslimah. Seperti Sosialisasi Bahaya Narkoba yang dilaksanakan di MI Mambaul Ulum dan Sosialisasi Keluarga Sakinah dan Pendampingan Anak Terhadap Gadget yang dilaksanakan di kegiatan rutin tahlil dan yasin Jamaah Muslimat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x