Mohon tunggu...
Benjamin A
Benjamin A Mohon Tunggu... Freelancer - Penulis

Pribadi seorang yang menyukai perjalanan survival

Selanjutnya

Tutup

Inovasi

Infrastruktur Penunjang Produksi Batubara Sumatera Selatan, Pelabuhan dan Tongkang Batubara Titan Infra Energy

14 Desember 2023   02:03 Diperbarui: 14 Desember 2023   02:32 134
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Infrastruktur Penunjang Produksi Batubara Sumatera Selatan, Pelabuhan dan Tongkang Batubara Titan Infra Energy/Dok Titan Infra Energy

Sumatera Selatan, sebagai penyimpanan batubara terbesar kedua di Indonesia dengan cadangan mencapai 9,3 miliar ton, memiliki peran strategis dalam industri pertambangan nasional. Data ini mewakili hampir seperempat dari total cadangan batubara di Indonesia yang mencapai 37,60 miliar ton. Pemerintah telah mengalokasikan lebih dari 1 juta hektar lahan di Sumsel untuk dieksploitasi, memperkuat posisinya sebagai salah satu pusat produksi batubara terkemuka di Indonesia. Setiap tahun, provinsi ini dapat menghasilkan hingga 57 juta ton batubara, menyumbang sekitar 15,78% terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) provinsi pada tahun 2022.

Wilayah tambang batubara terbesar di Sumsel terletak di Muara Enim, Lahat, dan Ogan Komering Ulu. Menurut data Sumsel Bersih, terdapat setidaknya 29 izin tambang batubara di Muara Enim dengan luas konsesi mencapai 153.481 hektar. Pertumbuhan industri tambang batubara ini mendorong perlunya solusi transportasi yang efisien dan berkelanjutan untuk memastikan kelancaran produksi dan mengurangi dampak lingkungan negatif.

Transportasi Efisien dan Berkelanjutan: Peran Tongkang Titan Infra Energy

Dalam dunia industri batubara, efisiensi transportasi menjadi faktor kunci yang mempengaruhi keberlanjutan produksi. Tongkang Titan Infra Energy hadir sebagai solusi transportasi yang efisien dan berkelanjutan, mengadopsi tongkang sebagai sarana utama mereka. Keunggulan utama tongkang adalah kapasitas muatnya yang besar, memungkinkan pengangkutan batubara dalam jumlah besar dengan satu kali pelayaran. Lebih dari itu, penggunaan tongkang lebih ramah lingkungan jika dibandingkan dengan kapal besar karena memiliki jejak karbon yang lebih rendah.

Fasilitas Pelabuhan Modern untuk Proses Bongkar Muat

Tongkang Titan Infra Energy tidak hanya menawarkan solusi transportasi yang efisien, tetapi juga dilengkapi dengan fasilitas pelabuhan modern dari PT. Swarnadwipa Dermaga Jaya (SDJ). Fasilitas ini memastikan bahwa proses bongkar muat batubara berlangsung dengan lancar. Dengan begitu, perusahaan memastikan bahwa seluruh rantai transportasi batubara berjalan dengan aman, cepat, dan efisien.

Kontribusi Titan Infra Energy Group dalam Peningkatan Produktivitas

Titan Infra Energy Group terus berinvestasi dalam peningkatan fasilitas produksi. Salah satu inisiatif terbaru adalah penambahan conveyor belt (ban berjalan) sepanjang 900 meter di pelabuhan milik perusahaan di Penukal Abab Lematang Ilir (PALI), Sumatra Selatan. Dengan penambahan ini, total panjang conveyor belt Titan Group mencapai 2.050 meter, memperkuat infrastruktur untuk meningkatkan produktivitas bisnis angkutan batu bara.

Upaya Peningkatan Infrastruktur dan Keberlanjutan Lingkungan

Menurut Werdy Kasim, Project Director Titan Group, penambahan fasilitas seperti conveyor belt dan peresmian jembatan pada jalur khusus batu bara adalah langkah-langkah strategis. Conveyor belt sepanjang 900 meter ini tidak hanya meningkatkan produktivitas bisnis angkutan batu bara tetapi juga memberikan kontribusi pada efisiensi keseluruhan rantai produksi. Jembatan pada jalur khusus batu bara merupakan investasi penting untuk memperlancar arus truk muatan batu bara melalui jalan khusus yang dimiliki oleh Titan Group, memastikan distribusi batubara berjalan dengan lancar.

Kontribusi Positif untuk Pembangunan Berkelanjutan

Dengan mengadopsi solusi transportasi yang efisien dan berkelanjutan, Tongkang Titan Infra Energy dan Titan Infra Energy Group secara konsisten berkontribusi pada pembangunan yang berkelanjutan. Dalam menghadapi tantangan industri batubara, langkah-langkah inovatif ini tidak hanya membantu perusahaan mengurangi dampak negatif terhadap lingkungan tetapi juga meningkatkan efisiensi produksi secara keseluruhan. Sebagai pemain utama di sektor ini, Titan Infra Energy Group membuktikan komitmennya untuk menjadi bagian dari transformasi positif menuju masa depan industri yang lebih berkelanjutan di Sumatera Selatan.

Mengarah ke Masa Depan yang Berkelanjutan

Dalam menghadapi dinamika industri batubara di Sumatera Selatan, penting untuk memandang masa depan dengan pandangan yang berkelanjutan. Kerjasama antara pemerintah, perusahaan, dan masyarakat setempat adalah kunci keberhasilan dalam menciptakan industri batubara yang tidak hanya produktif tetapi juga ramah lingkungan dan mendukung pembangunan berkelanjutan.

Perluasan Inisiatif Berkelanjutan

Perusahaan-perusahaan di sektor batubara perlu terus mengembangkan inisiatif berkelanjutan mereka. Investasi dalam penelitian dan pengembangan teknologi ramah lingkungan, pemulihan lahan yang lebih efektif, dan program tanggung jawab sosial perusahaan yang lebih luas harus menjadi bagian integral dari strategi bisnis mereka.

Peningkatan Kesadaran Lingkungan

Peningkatan kesadaran lingkungan di kalangan masyarakat juga menjadi kunci untuk mendorong perubahan positif. Program edukasi lingkungan yang terarah kepada masyarakat setempat dapat membantu membangun pemahaman tentang pentingnya keberlanjutan dan cara mereka dapat berkontribusi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Inovasi Selengkapnya
Lihat Inovasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun