Mohon tunggu...
B Budi Windarto
B Budi Windarto Mohon Tunggu... Guru - Pensiunan

Lahir di Klaten 24 Agustus 1955,.Tamat SD 1967.Tamat SMP1970.Tamat SPG 1973.Tamat Akademi 1977

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Jadilah Pelita di Zaman Edan!

20 September 2021   07:07 Diperbarui: 20 September 2021   07:10 24 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Jadilah Pelita di Zaman Edan!
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Bacaan  Senin, 20 September 2021

Luk 8:16"Tidak ada orang yang menyalakan pelita lalu menutupinya dengan tempayan atau menempatkannya di bawah tempat tidur, tetapi ia menempatkannya di atas kaki dian, supaya semua orang yang masuk ke dalam rumah dapat melihat cahayanya. 17 Sebab tidak ada sesuatu yang tersembunyi yang tidak akan dinyatakan, dan tidak ada sesuatu yang rahasia yang tidak akan diketahui dan diumumkan. 

18 Karena itu, perhatikanlah cara kamu mendengar. Karena siapa yang mempunyai, kepadanya akan diberi, tetapi siapa yang tidak mempunyai, dari padanya akan diambil, juga apa yang ia anggap ada padanya."

Renungan

Alex Noerdin, mantan Gubernur Sumatera Selatan, oleh penyidik Kejaksaan Agung di tahan di Rutan Kelas I Cipinang Cabang Rutan KPK. Alex Noerdin ditetapkan sebagai tersangka terkait perkara dugaan tindak pidana korupsi pembelian gas bumi oleh Perusahaan Daerah Pertambangan dan Energi Sumatera Selatan tahun 2010-2019 (lih. Kompas.com). 

Sepandai-pandai tupai melompat, suatu ketika akan jatuh juga. Serapat-rapat menutup bau busuk, suatu ketika tercium juga. Becik ketitik, ala ketara. Kebaikan akan teridentifikasi, kejahatan akan terlihat. Inilah hukum kehidupan.

Bacaan Injil hari ini menarasikan pengajaran Yesus kepada murid-murid-Nya, terkait perumpamaan tentang pelita. "Tidak ada orang yang menyalakan pelita lalu menutupinya dengan tempayan atau menempatkannya di bawah tempat tidur, tetapi ia menempatkannya di atas kaki dian, supaya semua orang yang masuk ke dalam rumah dapat melihat cahayanya" . 

Pelita, lampu, api, lilin, meski beda nama, namun sama dampaknya. Semuanya bersinar, bercahaya  menerangi, membuat terang benderang, menjadikan gamblang, "ketok cetha wela-wela", jelas dan benar. 

Maka demi fungsinya yang demikian, wajar benda-benda itu diletakkan di tempat yang lebih tinggi. Menutupinya dengan tempayan atau menempatkannya di bawah tempat tidur, adalah tidak masuk akal, bertentangan dengan yang dimaksudkan keberadaannya.

Dengan perumpamaan itu, para murid Yesus mendapatkan identitas diri sebagai pelita. Supaya semua yang orang yang masuk ke rumah, berelasi, bergaul, hidup bersamanya dapat melihat cahaya kebenaran. 

Sikap, perilaku, tutur kata tindakan dan opsi hidupnya yang membuat kebenaran menampakkan diri, sejatinya menempatkan murid-murid Yesus pada posisi berkualitas tinggi, luhur, mulia. Pelita dirinya berfungsi sebagaimana mestinya, bercahaya dan bersinar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan