Mohon tunggu...
Sofyan Basri
Sofyan Basri Mohon Tunggu... Anak Manusia

Menilai dengan normatif

Selanjutnya

Tutup

Politik

Kebenaran dan Keabstrakan dalam Politik

16 Oktober 2017   00:45 Diperbarui: 16 Oktober 2017   01:42 1975 1 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kebenaran dan Keabstrakan dalam Politik
rakyatsulsel.com

Berbicara mengenai politik hampir mirip ketika berbicara tentang cinta. Bisa jadi tidak ada habisnya dan tidak ada ujungnya jika dibahas. Semua berhak memberikan pandangan dan argumen yang paling benar menurut dirinya. Mungkin saja demikian sebab keduanya memiliki sifat yang abstrak tapi pada dasarnya bertujuan untuk kebaikan.

Jika politik hampir pasti beriringan kepentingannya, maka cinta sudah sewajarnya berdampingan dengan nafsunya. Jika kurang tepat dalam memutuskan sikap politik, maka hasilnya bisa jadi akan berujung pada kepentingan meski diawal langkah mengambil politik bertujuan untuk kebaikan.

Begitu juga kira-kira dengan cinta, ketika awal perjalanan dimulainya kisah yang dengan mudahnya mengatakan "I Love You" tapi pada akhirnya berujung pada kesesatan yang berdurasi sekian menit saja. Atau bahkan, bisa berujung pada pengkhianatan, dan bercucuran air mata penyesalan.

Suhu Politik

Saat ini situasi politik di Sulsel kembali panas. Namun begitu, saya tidak terlalu kaget akan hal ini. Sebab sejak lama suhu politik di Sulsel jelang Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) memang sudah demikian. Apalagi, pasca diputuskannya kepala daerah di pilih oleh rakyat beberapa tahun silam.

Sebagai contoh pada Pilgub Sulsel 2008. Dimana ketika itu bakal calon gubernur incumbent, Amin Syam berhadapan dengan wakil gubernur Syahrul Yasin Limpo (SYL). Begitu juga pada ketegangan SYL dengan mantan walikota makassar Ilham Arif Sirajuddin (IAS) pada Pilgub 2013 lalu.

Bahkan bukan hanya dalam kontestasi Pilgub, pada Pilkada kabupaten/kota pun demikian. Khusus untuk 12 kabupaten/kota saja yang akan ambil bagian dari Pilkada serentak 2018 mendatang, sudah ada kepala daerah dan wakil kepala daerah yang menyatakan akan saling berhadapan di Pilkada. Tak cuma satu, malah ada beberapa daerah.

Jangankan dalam dalam kontestasi Pilkada, dalam forum mahasiswa tingkat nasional pun demikian. Jadi kenapa kita mesti terkaget-kaget dengan kondisi kita sendiri yakni dengan terus menggelindingkan dengan isu panasnya suhu politik jelang Pilgub dan Pilkada sedang situasi politik Sulsel sudah demikian. Apalagi, kebudayaan siri' masih sangat diagungkan oleh semua orang di Sulsel.

makassar.tribunnews.com
makassar.tribunnews.com
Berganti Pasangan

Kepentingan adalah bayangan hitam pekat yang masih menyelimuti dunia politik kita saat ini. Tidak bisa dipungkiri, jika hal yang demikian masih menjadi momok menakutkan bagi sebagian masyarakat yang akan menentukan hak pilihnya dibilik suara ketika hari pemilihan telah tiba.

Sebab tak jarang kita mendengarkan ada masyarakat yang merasa menyesal memilih seorang pemimpin, baik itu dalam ajang Pemilihan Legislatif (Pileg) maupun Pilkada kabupaten/kota maupun Pilgub. Itu berarti, bahwa masih ada beberapa rakyat yang dikibuli oleh kepentingan yang dibungkus rapi dalam retorika politik diatas panggung kampanye.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x