Mohon tunggu...
Baskoro Endrawan
Baskoro Endrawan Mohon Tunggu... Keterangan apa ?

Like to push the door even when it clearly says to "pull" You could call it an ignorance, a foolish act or curiosity to see on different angle :)

Selanjutnya

Tutup

Otomotif Artikel Utama

Ladies Custombike: Saat Modifikasi Tak Lagi Kenal Gender

25 Oktober 2016   09:20 Diperbarui: 25 Oktober 2016   12:20 0 9 14 Mohon Tunggu...
Ladies Custombike: Saat Modifikasi Tak Lagi Kenal Gender
gimana gak noleh bray kalau liat yang begini? *foto courtesy Ladies_Custombike

Gelaran event roda dua memang sedang menggeliat. Kembalinya kultur modifikasi caferacers di mancanegara pun diikuti di Tanah Air. Tak hanya aliran itu, aliran scrambler, vintage trail enduro dan japstyle pun menyemarakkan dunia modifikasi Indonesia. Banyaknya event riding dan show, kembalinya motor motor besar di Tanah Air pun menjadi salah satu penanda penting kebangkitan dunia modifikasi roda dua.

Dan tak hanya lelaki yang terlihat menikmatinya.

Pada event Distinguished Gentlemen's Ride 2016 penghujung 25 September 2016 lalu di Semarang, ada beberapa 'sosok' yang terlihat lebih 'bening daripada yang lain'. Pastilah. Event DGR sendiri yang merupakan event riding bersama serempak di lebih dari 80 negara di seluruh dunia bertujuan mengangkat kepedulian dan pengertian mengenai bahaya kanker prostat yang jelas-jelas spesifik kepada kaum pria. Yang bikin event ini menarik bukan sekedar riding bersamanya saja. Dress code , dan aliran modifikasi motor yang dipergunakan menjadi acuan. Anda harus mengenakan piranti Dapper, yang dalam terjemahan lepasnya tampil rapi, klimis dengan dandanan yang smart.

Tidak seperti konotasi biker pada umumnya yang sering kali diidentifikasikan sebagai urakan dan bau oli, di event DGR Anda diwajibkan untuk berpakaian rapi jali. Kemeja lengan panjang, suspender, dasi kupu-kupu dan jas pun dipakai. Hal yang mengikuti tradisi dan sekaligus menarik perhatian yang dimulai di Sydney, Australia beberapa tahun yang silam.

Nah. Event yang tentunya diikuti mayoritas 'lelaki ganteng' ini Anda tentu gampang noleh saat melihat beberapa sosok cantik kan? Bukan. Mereka bukan sebagai boncengers atau sekedar ikut-ikutan cantik di belakang tunggangan sang cowok. Di tengah 800 lebih riders siang itu di Semarang, ada 3 mbak cantik yang mengendarai tunggangan mereka sendiri.

Bukan skutik metik dengan reting kiri namun beloknya ke kanan jenis tunggangan mereka. Bukan juga warna pink centil motor bebek atau sticker Hello Kitty yang nempel, namun motor berkopling 'lelaki' beraliran japstyle, caferacer, dan semi tracker lah yang menjadi pilihan. 

Modifikasi yang mereka lakukan pada motor-motor mereka gak sekedar asal-asalan. Dan obrolan panjang penulis untuk lebih kenal mereka di bilangan Ungaran, Jawa Tengah malam itu pun jadi satu identifikasi penting. Mereka gak menggeluti dunia modifikasi motor hanya untuk sekedar tampil beda atau pengen nyeleneh aja. Tiga dara yang tetep kece badai ini memang betul-betul mencintai dunia modifikasi motor. Mei, Rita, dan Nicole. 

Buat Pestolers atau Pemuda Stok Lama seperti penulis sendiri emang terkadang rada sulit konsentrasi berusaha netral dan cool tanpa daun saat ngobrol asik tentang modifikasi dan menyadari bahwa temen bicara yang lagi asik nyerocos gimana kerennya scrambler triumph itu ternyata sangat menggemaskan. Mungkin terdengar 'sedikit' seksis , but take it as a compliment karena hobi yang terlihat keras ini tidak menjadikan mereka kehilangan aura cantik wanita.

Wajar kan justifikasinya?

image3-jpg-580eb4705a7b6163078b4567.jpg
image3-jpg-580eb4705a7b6163078b4567.jpg
Mei, Nicole, dan Rita punya visi sederhana. Ingin menyatukan para ladies yang menyukai motor kastem beraliran scrambler, japstyle ataupun caferacer untuk riding bersama. Mereka yang berbasis motor sport atau klasik berkopling, bukan sekedar motor kastem saja, ujar Rita. Ia yang menyukai modifikasi motor sejak dulu mengawali modifikasi aliran street cub. Bicara tentang motor kastem, ketiganya pun sudah tak asing di dunia dan komunitas tersebut sejak lama.

Bicara tentang para ladies dan modifikasi motor, sebetulnya mereka pun bukan yang pertama. Banyak sosok lain yang sudah lebih dulu mengawalinya. Sosok Srikandi 5, yang bahkan salah satu anggotanya yang akrab dipanggil Non Jisel dengan motor Apache TVS 200-nya bersama dengan tim Equatorrad Indonesia turing menjelajahi timur Nusantara. Dan banyak juga lainnya di Indonesia yang akhir-akhir ini tampak 'terang' di antara para penikmat modifikasi motor yang didominasi kaum cowok.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN