Mohon tunggu...
Very Barus
Very Barus Mohon Tunggu... Foto/Videografer - Writer, Traveler, Photographer, Videographer

Seorang mantan jurnalis yang masih cinta mati dengan dunia tulis menulis sehingga bisa menelurkan 7 buah buku. Suka traveling kemana saja. Suka mendaki gunung karena sejatinya kehidupan itu seperti mendaki gunung. Tiga tahun terahir suka dengan dunia videography, suka editing video dan menciptakan video yang layak untuk di tonton. semua ada di channel Youtube saya. sehingga menelurkan channel youtube (www.youtube.com/verybarus).

Selanjutnya

Tutup

Diary Pilihan

Tentang Sebuah Cincin Batu Akik

19 Februari 2021   08:55 Diperbarui: 19 Februari 2021   09:36 267 7 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tentang Sebuah Cincin Batu Akik
Foto:Dokpri

Suatu hari, saya bertemu dengan teman SMA saya di kota Jakarta. Kejadian itu mungkin sekitar tahun 2015 atau 2016. Bayangin, setelah berpuluh tahun tidak pernah bertemu face to face (meski silaturahmi tetap terjalin lewat jejaringan sosial media dan WAG), akhirnya momen pertemuan tersebut menjadi momen yang cukup berkesan bagi saya. Bagaimana tidak, meski  tinggal di satu kampung tapi setiap kali pulang kampung kami nyaris tidak pernah bertemu. Setelah dewasa dan sama sama telah berumah tangga, ikatan perteman saya dengan dia juga teman-teman semasa sekolah dulu justru  semakin terjalin dengan baik. Faktor U kali, ya?

Agus, namanya. Berprofesi sebagai seorang guru yang tinggal di kota kelahiran saya di Sumatra Utara sana. Kedatangannya ke Jakarta karena dapat bonus dari salah satu perusahaan yang dia dan istrinya ikuti disamping sebagai seorang guru. Mereka dapat reward jalan-jalan dari pencapaian target yang diberikan perusahaan tersebut.

Sebagai warga kampung yang sudah tinggal di ibukota, saya pun menyambut kedatangan sahabat lama saya ini untuk menikmati kota Jakarta. Kami pergi ke Dufan bersama seorang kerabat lainnya. Saya mengkhususkan satu hari itu untuk menemani mereka ke Dufan. 

Seakan membuka memori-memori lama sewaktu masih duduk di Bangku SMA, bagaimana kisah kenakalan kami melawan guru, membidik murid cantik incaran semua siswa laki-laki. Kisah bolos sekolah beramai-ramai yang akhirnya ketangkap oleh kelapa sekolah dan kami kena strap di lapangan sekolah sambil menghormat bendera di siang bolong yang sangat panas. Tragis tapi menjadi kenangan manis. Hampir semua kenangan-kenangan masa sekolah itu terekam dengan rapi dalam memori kami.  

Oiya, waktu ke datangan sahabat saya ini ke kota Jakarta, manusia lagi dilanda demam BATUK AKIK/BACAN. Hampir seluruh penjuru Nuantara membahas soal cincin dan batu akik. Tidak laki juga perempuan, anak kecil pun seakan kena santet batu Akik. Hampir disepanjang pinggiran jalan raya banyak penjual batu akik dadakan. Semua berlomba-lomba menjadi pakar batu akik meski yang dijual batu akik palsu. 

Jari-jemari para lelaki remaja tanggung sampe pria bangkotan dipenuhi cincin batu akik berukuran jumbo. Semakin jumbo batunya semaki bangga yang memakainnya. Sementara saya mikirnya beda lagi, itu batu akik atau batu nisan? Gede amat?  

Intinya, masalah batu akik sempat membuat saya gregetan, karena meski sebagain besar manusia yang ada di Indonesia ini terbius batu akik, mungkin salah satu yang tidak tergoda dengan rayuan batu akik adalah saya. Sedikit pun tidak pernah terbesit dibenak saya untuk membeli batu akik. Boro-boro membeli, melihat-lihat saja saya tidak ada keinginan. Entah lah, kenapa saya tidak suka hal-hal yang tengah booming.

Seperti saat ini, setahun belakangan ini, hampir semua mahluk di muka bumi pertiwi ini tergila-gila sama tanaman, khususnya bunga. Entah segala jenis bunga apa pun bisa menjadi viral dan menjadi langka. Bahkan, harga bunga-bungan yang bisa dijumpai di semak belukar hutan pun bisa mencapai puluhan hingga ratusan juta.

Kira-kira seperti itulah fenomena Batu akik kala itu. Harganya bisa mencapai jutaan hingga ratusan juta. Bahkan ada yang mencapai M-M an.  Jadi, setiap kali orang membahas masalah Batuk Akik, saya memilih mundur teratur. Ketimbang ketahuan begonya soal batu akik mending saya mundur perlahan-lahan. Biarkan mereka membahas batu akik semalam suntuk.

Tapi, ternyata, teman saya ini juga salah satu penggila batu akik. Saya lihat di jari-jarinya melingkat Batu akik dengan ukuran medium. Dia dan sahabatnya berbincang-bincang soal batu akik dan mereka juga menanyakan di Jakarta dimana tempat jual beli batu akik. Setahu saya sih di daerah Jati Negara. Tapi saya tidak pernah kesana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Diary Selengkapnya
Lihat Diary Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan