Mohon tunggu...
Band
Band Mohon Tunggu... Supir - Let There Be Love

(PPTBG) Pensiunan Penyanyi The Bee Gees

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Kucing Perempuan

3 Juli 2022   11:55 Diperbarui: 3 Juli 2022   11:56 108 9 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Image from pixabay.com

Ibunya menyusul kira-kira enam bulan sehabis papanya meninggal, dan kali ini juga dia tidak sempat berjumpa dengan ibunya di saat kematiannya, sama persis dengan ketika papanya wafat, dia juga tidak tampak. Hanya para tetangga dan ketua RT yang mengurus pemakaman kedua sepuh yang tak berjarak panjang itu.

Hari ini tepat delapan hari kematian ibunya dia pulang, katanya dia bekerja sebagai reporter lapangan dan tak berkesempatan pulang, pun buat menghadiri kematian kedua parentnya. Nama anak lelaki itu Ralfi, biasa dipanggil Ralf oleh para tetangga.

Saya sudah keluar dari pekerjaan petualang itu! Katanya ketika bapak ketua RT berbincang dengannya.

Sehari dia tiba, dia langsung berkunjung ke nisan ibu dan papanya yang memang berdampingan, dia bersimpuh dan terlihat mendoakan tapi Ralf tidak menangis, dia memakai baju putih dan celana hitam yang bersih dan membawa seikat bunga buat kijing ibunya.

Tidak ada orang yang menyertainya, dia sendiri bersama kuburan dan alam yang dirundung senja, padahal matahari masih berwarna merah melawan dari balik awan.

Ralf kembali ke rumahnya yang sudah ditinggalkan berpuluh tahun dan rumah itu tetap tanpa perubahan, masih sama semenjak dia dilahirkan hingga dewasa. Atapnya, dindingnya, kursi, meja, bufet, peturasan, kamar tidur, lampu, langit-langit, warna dan aromanya masih tetap sama. Yang berbeda hanya kini Ralf menempati rumahnya seorang diri bersama kenangan.

Begitu pula tetangga kiri dan kanannya masihlah sama, sebelah wetannya masih dihuni mbok Wenten yang janda seumuran dengan ibunya, samping kulonnya masih dihuni oom Jems van Bloomer yang sekarang sudah menjadi duda, karena istrinya yang asli dukuh ini sudah meninggal. Jadi satu deret tiga rumah itu dihuni oleh orang-orang tunggal, orang-orang  sebatang kara yang sudah pernah patah.

Di satu hari minggu kedua, Ralf kembali masuk ke dalam rumah setelah beberapa hari tidak menampak, dia terlihat membawa seekor kucing dalam dekapannya. Waktu itu sekitar pukul 5 sore, dan mbok Wenten sempat mengintip dari celah jendela depannya,  mengamati Ralf yang menggendong seekor kucing. Mbok memandang Ralf tampak begitu kurus tidak seperti biasanya, mungkin dia merasa kesepian atau depresi dan memasukkan kucing ke dalam kehidupan solonya.

Kau membopong kucing kemarin Ralf? Kata mbok di keesokan paginya.
Kucing? Jawab Ralf seperti tak terjadi demikian.
Ya kucing!
Tidak ada kucing mbok!
Mbok melihatmu dan kucing itu, kemarin sore!
Maaf mbok, satu kali lagi aku katakan, tidak ada kucing!
Lalu Ralf masuk kembali ke rumah, wajahnya muram meninggalkan mbok Wenten tua yang merasa terganjal akan fakta matanya.

Sampai hari sore mbok Wenten yang terus mengintai mendapatkan Ralf tetangga separuhnya itu tidak terlihat keluar rumah, namun selepas magrib dilihatnya Ralf membuka pintu depan, dia keluar rumahnya bersama seorang perempuan muda berparas cantik. Ralf merangkulnya dan wanita itu menggelendot di bahunya, mereka berjalan seperti satu kesatuan yang tak terberai sebagai pasangan dimabuk asmara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan