Mohon tunggu...
Bambang Trim
Bambang Trim Mohon Tunggu... Tukang Buku Keliling

Direktur Institut Penulis Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Artikel Utama

Ketika Editor Merombak Sebuah Tulisan

1 Juli 2019   07:31 Diperbarui: 1 Juli 2019   09:50 0 32 12 Mohon Tunggu...
Ketika Editor Merombak Sebuah Tulisan
Sumber: Joao Silas/Unsplash

Minggu lalu, tepatnya Jumat 27/6, saya berkesempatan melakukan asesmen sertifikasi kepada Mbak Rita Sri Hastuti di LSP Penulis dan Editor Profesional. Beliau adalah wartawan senior yang juga melakoni diri sebagai penulis buku dan editor buku. Asesmen sertifikasi yang diambilnya adalah Penyuntingan Substantif. 

Apa itu penyuntingan substantif? Penyuntingan substantif merupakan salah satu ranah dari ilmu editing. Jenis penyuntingan ini digolongkan sebagai penyuntingan berat karena merombak total sebuah tulisan berdasarkan kelayakan editorial. Dalam ranah penyuntingan substantif ini termasuk juga penyuntingan pengembangan (developmental editing), penyuntingan struktural (structural editing), dan penyuntingan menyeluruh (comprehensive editing).

Hanya editor senior dengan jam terbang yang tinggi diperkenankan melakukan penyuntingan substantif. Kecenderungan pada jenis penyuntingan ini adalah editor melakukan penulisan ulang, pengubahan struktur tulisan, bahkan pengubahan gaya penyajian tulisan. Kemampuan mengonversi karya tulis ilmiah seperti skripsi, tesis, disertasi menjadi buku ilmiah populer termasuk ke dalam wilayah penyuntingan substantif.

Ada beberapa alasan ketika penerbit atau editor memutuskan melakukan penyuntingan substantif pada sebuah naskah seperti berikut ini.

  1. Naskah terlalu banyak mengandung kesalahan berbahasa, seperti diksi, ejaan, dan tata bahasa (struktur kalimat dan paragraf).
  2. Gaya penyajian naskah tidak sesuai dengan pembaca sasaran yang dituju atau yang diminta oleh penerbit.
  3. Naskah terlalu banyak mengandung kesalahan data dan fakta serta tidak aktual.
  4. Struktur atau sistematika naskah sangat kacau sehingga menyulitkan pemahaman bagi pembaca.
  5. Ada bagian naskah yang harus dipotong/dikurangi atau sebaliknya ada bagian naskah yang harus ditambah.

Keputusan penyuntingan substantif juga lahir dari kondisi-kondisi tidak biasa. Misalnya, sebuah naskah "dipaksakan" harus terbit karena merupakan karya tokoh tertentu yang berpengaruh. Naskah tersebut sebenarnya tidak layak, namun pimpinan penerbit telah memutuskan naskah itu harus terbit. Karena itu, editor mutlak melakukan pekerjaan merombak total.

Sering juga kejadian penyuntingan substantif dilakukan pada sebuah naskah yang sudah dibeli putus (outright) sehingga penulis merasa tidak ada kepentingan lagi. Namun, ketika ditinjau lebih jauh, naskah belum layak diterbitkan karena ada beberapa kelemahan yang serius. Biasanya penerbit akan meminta editor melakukan penyuntingan substantif untuk merombak naskah tersebut.

Kompetensi Editor Substantif

Seorang editor substantif atau editor senior dituntut memiliki kompetensi dasar penyuntingan mekanis (mechanical editing) dan penulisan naskah tentunya. Perihal jam terbang yang tinggi atau rekam jejak yang meyakinkan berhubungan dengan pengalaman sang editor mengedit naskah-naskah dengan tingkat kesulitan tinggi, termasuk melakukan penulisan ulang (rewriting).

Editor substantif juga biasanya memiliki "indra keenam" atau intuisi yang tajam dalam melihat potensi sebuah naskah. Karena itu, mereka juga kerap dilibatkan pada proses akuisisi (pemerolehan) naskah.

Kompetensi nonteknis yang harus dimiliki seorang editor substantif adalah kemampuan berkomunikasi, terutama untuk mengomunikasikan perubahan kepada para penulis agar mereka tidak tersinggung atau merasa karyanya diacak-acak. Tentu diperlukan komunikasi yang "cair" dan saling menghargai.

Penyunting substantif dapat dipastikan juga adalah seorang penulis yang ulung. Bagaimana mungkin ia melakukan penulisan ulang jika ia sendiri tidak pernah menulis atau menghasilkan karya yang bermutu? Editor senior yang pernah berkiprah di Indonesia, seperti Sutan Takdir Alisjahbana, Pamusuk Eneste, Mula Harahap, dan Frans M. Parera tercatat sebagai para penulis ulung. 

Seorang lagi yang perlu saya sebutkan di sini dengan kemampuan penyuntingan substantif yang sangat baik adalah Hernowo. Tokoh perbukuan yang telah tiada ini merintis karier awal sebagai editor di Penerbit Mizan. Ia kemudian merupakan tokoh di balik lahirnya karya-karya hebat dari Mizan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x