Mohon tunggu...
Bambang Iman Santoso
Bambang Iman Santoso Mohon Tunggu... CEO Neuronesia Learning Center

Bambang Iman Santoso, ST, MM Bambang adalah salah satu Co-Founder Neuronesia – komunitas pencinta ilmu neurosains, dan sekaligus sebagai CEO di NLC – Neuronesia Learning Center (PT Neuronesia Neurosains Indonesia). Lulusan Magister Manajemen Universitas Indonesia (MM-UI) ini, merupakan seorang praktisi dengan pengalaman bekerja dan berbisnis selama 30 tahun. Mulai bekerja meniti karirnya semenjak kuliah, dari posisi paling bawah sebagai Operator radio siaran, sampai dengan posisi puncak sebagai General Manager Divisi Teknik, Asistant to BoD, maupun Marketing Director, dan Managing Director di beberapa perusahaan swasta. Mengabdi di berbagai perusahaan dan beragam industri, baik perusahaan lokal di bidang broadcasting dan telekomunikasi (seperti PT Radio Prambors dan Masima Group, PT Infokom Elektrindo, dlsbnya), maupun perusahaan multinasional yang bergerak di industri pertambangan seperti PT Freeport Indonesia (di MIS Department sebagai Network Engineer). Tahun 2013 memutuskan karirnya berhenti bekerja dan memulai berbisnis untuk fokus membesarkan usaha-usahanya di bidang Advertising & PR (Public Relation), konsultan Strategic Marketing, Community Developer, dan sebagai Advisor untuk Broadcast Engineering & Equipment. Serta membantu dan membesarkan usaha istrinya di bidang konsultan Signage – Design & Build, khususnya di industri Property – commercial buildings. Selain memimpin dan membesarkan komunitas Neuronesia, sekarang menjabat juga sebagai Presiden Komisaris PT Gagasnava, Managing Director di Sinkromark (PT Bersama Indonesia Sukses), dan juga sebagai Pendiri & Former Ketua Koperasi BMB (Bersatu Maju Bersama) – Keluarga Alumni Universitas Pancasila (KAUP).

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Skema Maha Agung dari Segala Hal

26 Maret 2020   07:38 Diperbarui: 26 Maret 2020   16:18 104 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Skema Maha Agung dari Segala Hal
g20200326-otak-kuantum-ii-5e7bf447d541df796e72d462.png

Oleh: Bambang Iman Santoso, Neuronesia Community

Jakarta, 26 Maret 2020. Topik bahasan kali ini meneruskan penulisan sebelumnya di Kompasiana tertanggal 25 Maret 2020 yang lalu. Berdasarkan penelitian oleh Athene, karya yang bersifat nonkomersial, gratis untuk dibagikan dan bebas untuk dipadukan. Sepanjang penelitian Chiren yang sedang berlangsung, telah dibuat gambaran sederhana namun komprehensif mengenai temuan terkini ini.

Inilah interpretasi dari beberapa bulan pertama karya tentang fisika dan relativitas kuantum pemersatu. Meskipun terkadang sulit untuk mengikuti karena kerumitan materi pelajaran, terkadang juga ada beberapa implikasi filosofis, yang dibahas dalam epilog.

Selama abad yang lalu, banyak penemuan terobosan telah menyebabkan paradigma ilmiah bergeser dalam pemahaman kita tentang dunia. Teori relativitas Einstein mengungkapkan bagaimana waktu dan ruang merupakan lembaran yang sama. Sementara penelitian Niels Bohr membantu kita memahami blok materi melalui fisika kuantum, sebuah wilayah yang hanya keluar sebagai "deskripsi fisik abstrak". Setelah itu, Louis De Broglie menemukan bahwa semua materi, dan tidak ada foton atau elektron belaka, memiliki gelombang dualitas partikel terkuantisasi.

Terobosan ini telah membawa aliran pemikiran baru tentang sifat realitas dan telah mengilhami teori metafisik dan pseudosains yang populer, seperti pikiran manusia yang mampu menguasai alam semesta melalui pemikiran positif. Meski menarik, belum memiliki bukti yang bisa diverifikasi dan bisa memperlambat kemajuan ilmiah.

Hukum relativitas khusus dan umum Einstein diterapkan dalam teknologi modern, seperti satelit GPS, di mana keakuratan perhitungan akan melayang lebih dari 7 mil per hari jika konsekuensi seperti pelebaran waktu tidak akan diperhitungkan. Pelebaran waktu paling baik digambarkan dengan bagaimana pergerakan jam berjalan lebih lambat.

Implikasi lain dari relativitas adalah: kontraksi panjang, yang berarti bahwa benda-benda yang bergerak menurun dalam panjang dan relativitas simultanitas, tidak mungkin dikatakan secara abstrak, apakah dua peristiwa terjadi pada saat bersamaan ketika dipisahkan dalam ruang. Tidak ada yang bisa berjalan lebih cepat daripada kecepatan cahaya. Artinya bahwa jika panjang sebatang 10 detik cahaya akan didorong ke depan, diperlukan waktu 10 detik sebelum tindakan tersebut dapat dilakukan di sisi lain. Tanpa selang waktu 10 detik ini, batang tersebut tidak ada sama sekali. Hal ini bukan karena keterbatasan kita sebagai pengamat, namun karena konsekuensi relativitas yang melekat, di mana waktu dan ruang saling terkait dan tidak dapat ada tanpa satu sama lainnya.

Fisika kuantum memberikan deskripsi matematis sebagian besar gelombang dualitas partikel dan interaksi energi, serta materi. Berangkat dari fisika klasik, terutama pada skala atom dan sub-atomik. Formulasi matematika bersifat abstrak dan implikasinya seringkali tidak intuitif.

Kuantum adalah unit minimum dari setiap entitas fisik yang terlibat dalam interaksi. Partikel dasar adalah blok bangunan dasar alam semesta. Mereka adalah partikel yang terbuat dari partikel lainnya. Sementara, dalam fisika klasik, kita bisa selalu membagi benda menjadi beberapa bagian yang lebih kecil, karena kuanta ini tidak mungkin. Akibatnya, dunia kuantum menghadirkan banyak fenomena unik yang tidak dapat dijelaskan melalui hukum klasik, seperti keterikatan kuantum, efek fotolistrik. Hamburan efek compton dan masih banyak lagi.

Ada banyak interpretasi eksotis dari dunia terkuak kita. Dan yang paling banyak diterima di kalangan fisikawan termasuk penafsiran Kopenhagen dan interpretasi banyak kata. Tren saat ini menunjukkan persaingan yang substansial dari interpretasi alternatif, seperti alam semesta holografik.

Persamaan De Broglie

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN