Mohon tunggu...
Bambang Herlandi
Bambang Herlandi Mohon Tunggu... Teacher | Graphic Designer | IT Freelance | Photographer | Blogger

Kunjungi blog saya di http://bambangherlandi.web.id

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Kompasiana Balikpapan Kopiwriting tentang Infrastruktur

1 November 2018   18:10 Diperbarui: 1 November 2018   21:55 567 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kompasiana Balikpapan Kopiwriting tentang Infrastruktur
Kopiwriting Kompasiana Balikpapan


Setelah lama sekali rasanya tidak kopdar dengan teman-teman kompasianer yang ada di Kota Balikpapan, Alhamdulillah Kamis (25/10/2018) yang lalu Kompasiana dengan menggandeng JNE mengadakan kopiwriting yang bertemakan infrastruktur.

Kopiwriting kompasiana yang bertemakan Infrastuktur kali ini, tidak seberat tema infrastruktur yang sedang digenjarkan oleh Presiden Jokowi dan dinyinyirin kubu lawannya. Tapi lebih ke tema bagaimana "Peran Infrastruktur dalam Memajukan Industri Kreatif" yang ada saat ini sangat membantu para teman-teman Usaha Kecil dan Menengah (UKM) untuk meluaskan usahanya.

Seperti kita sama-sama ketahui, bahwa dunia UKM saat ini sangatlah berkembang pesat. Bukan hanya yang berusaha mengembangkan usahanya melalui dunia nyata, tapi juga banyak yang berusaha melalui dunia maya. Tetapi tetap saja baik UKM dunia nyata maupun dunia maya akan dan selalu memanfaatkan infrastruktur. Jadi setuju atau tidak, pro atau kontra, semua masih membutuhkan infrastruktur.

Kopiwriting Kompasiana yang dilaksanakan di Chinese Food & Resto Blue Sky Hotel ini menghadirkan narasumber Dra. Doortje Sorta Susani Marpaung, M.M. selaku Kepala Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil, Menengah & Perindustrian Kota Balikpapan, Dahlia Gracendy selaku Kepala Pemasaran UKM Kampoeng Timoer Balikpapan,  dan Mayland Hendar Prasetyo, Head Of Marketing Communication Division JNE diikuti oleh sepuluh orang Kompasianer dan para awak media lokal maupun nasional yang ada di Balikpapan.

Pada kesempatan tersebut banyak sekali yang dibahas, Doortje menjelaskan tentang banyaknya UKM yang saat ini jumlahnya mencapai 21 ribuan yang kesemuanya memiliki potensi yang sangat besar untuk membesarkan perekonomian di Kota Balikpapan.

Dahlia yang mewakili UKM Kampoeng Timoer juga memberikan gambaran usaha oleh-oleh yang saat ini bersaing dengan para UKM lainnya baik yang lokal Balikpapan maupun produk sejenis dari luar kota Balikpapan. UKM Kampoeng Timoer sendiri saat ini memiliki beberapa produksi diantaranya peyek kepiting  dengan 3 varian rasa, abon rajungan dan kepiting saos siap makan.

Dalam kesempatan tersebut juga, Dahlia Gracendy selaku Kepala Pemasaran UKM Kampoeng Timoer menyampaikan kegelisahan tentang mahalnya ongkos kirim barang. Dikarenakan pengiriman barangnya sering kali dihitung berdasarkan volume barang bukan kilogram. Selain itu juga berkaitan dengan lamanya pengiriman barang ke luar daerah bila menggunakan biaya pengiriman yang ekonomis.

Sedangkan diakhir paparan beberapa narasumber, Mayland Hendar Prasetyo selaku Head Of Marketing Communication Division JNE memberikan informasi tentang produk layanan dari JNE yang saat ini sudah mulai menyesuaikan dengan perkembangan zaman diikuti dengan beberapa kemudahan yang diberikan JNE kepada konsumennya, antara lain:

  • Banyaknya counter
  • Adanya beberapa pilihan harga jasa pengiriman
  • Dan bisa tracking

JNE yang saat ini melayani 20 juta kiriman setiap bulannya telah memiliki 65 ribu titik. Dan khusus di Kota Balikpapan sendiri JNE telah bisa melayani konsumennya di 56 titik yang tersebar tengah kota maupun pinggiran kota alias kecamatan-kecamatan.

Sebagai wujud meningkatkan layanan khususnya para UKM, di Balikpapan saat ini JNE menyediakan layanan intracity 4 jam dan Intracity COD untuk melayani paket pengiriman dari dan tujuan dalam kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x