Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Catatan Sejarah Hubungan Eleanor Marx, dan Karl Marx

13 Februari 2024   00:19 Diperbarui: 13 Februari 2024   00:57 60
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Hubungan Eleanor Marx, dan Karl Marx/dok. pri

 

Jenny Julia Eleanor Marx (16 Januari 1855 sd 31 Maret 1898), kadang dipanggil Eleanor Aveling dan dikenal oleh keluarganya sebagai Tussy, adalah putri bungsu Karl Marx dari Inggris. Dia sendiri merupakan aktivis sosialis yang terkadang bekerja sebagai penerjemah sastra. Pada Maret 1898, setelah mengetahui bahwa pasangannya, Edward Aveling, yang juga seorang Marxis terkemuka, diam-diam menikahi aktris muda pada Juni 1897, dia meracuni dirinya sendiri pada usia 43 tahun. Meskipun umumnya dikenang sebagai 'putri Karl Marx', gelar tersebut merenggut banyak pencapaiannya sebagai seorang feminis, sosialis, dan penerjemah, jurnalis dan editor. Setelah kematian Karl Marx pada bulan Maret 1883, Eleanor menghasilkan apresiasi paling awal dalam hidupnya dan sangat berharga dalam pengorganisasian makalahnya. Dia terus mempunyai hubungan yang penting dan produktif dengan Friedrich Engels.

Dalam Marxisme terdapat masa sebelum dan sesudah, meskipun sejarah belum menyadari pentingnya hal ini. Pemikir, penulis, dramawan dan aktivis, dia adalah seorang organisator politik yang relevan dan memainkan peran kunci dalam pengembangan pemikiran Marxis. Ia meresmikan feminisme sosialis dan karya-karyanya sangat penting untuk memahami hubungan antara patriarki dan kapitalisme.

 Eropa terguncang oleh ritme perjuangan kelas antara tahun 1848 dan 1871. Periode antara penerbitan Manifesto Partai Komunis Marx dan Engels dan Komune Paris, revolusi buruh pertama dalam sejarah, sangat produktif dalam hal politik dan para pemikir revolusioner prihatin.

Eleanor Marx adalah salah satu intelektual paling relevan pada periode ini. Dia memainkan peran kunci dalam pengembangan pemikiran Marxis, serta peran budaya yang sangat relevan: dia adalah seorang penerjemah sastra klasik Eropa, seorang sarjana karya William Shakespeare, penerjemah Madame Bovary ke dalam bahasa Inggris, dan penulis biografinya, Karl Marx .

Aktivitas sastra dan budayanya tidak menutupi militansi politik dan serikat pekerjanya yang terus-menerus. Sebagai politisi sosialis, ia mengorganisir ratusan perempuan untuk melawan prasangka patriarki pada masanya. Kehidupannya yang rumit bukanlah halangan baginya untuk tercatat dalam sejarah sebagai seorang revolusioner dengan namanya sendiri.

Selama masa ini, keluarga Marx mengalami penindasan politik, tetapi  kemiskinan, hutang dan berbagai penyakit. Terlepas dari situasi ini, Marx muda tumbuh dalam lingkungan dengan kekayaan budaya yang besar. Bersama ayahnya, ia mengembangkan kecintaannya yang besar terhadap membaca dan sastra yang menemaninya sepanjang hidupnya. Selain itu, Eleanor Marx menunjukkan minat terhadap politik sejak usia sangat muda, seperti yang ditunjukkan oleh korespondensi awal keluarganya 1 .

Eleanor Marx adalah seorang intelektual yang relevan pada paruh kedua abad ke-20. Dia memainkan peran budaya yang sangat penting.  Remaja putri yang akrab dipanggil Tussy ini mulai mengembangkan kepribadian yang kuat. Dia mencintai binatang dan merawat semua hewan peliharaan keluarganya. Pada usia sepuluh tahun dia sudah mendefinisikan dirinya sebagai orang yang penuh rasa ingin tahu, pecinta senam, pembaca Shakespeare, yang dia anggap sebagai penyair favoritnya, dan dia terpesona oleh sosok revolusioner Italia Guiseppe Garibaldi.

Dalam permainan keluarga, dia mengakui bahwa kebajikan favoritnya adalah kebenaran, bunga favoritnya adalah semua bunga dan pepatah dalam hidup: "silakan." Contoh-contoh ini menunjukkan dengan sangat baik keteguhan dan komitmen awal Eleonor Marx, serta kepekaan estetis dan pribadinya.

Meskipun kecintaannya pada ilmu pengetahuan dan membaca, Eleanor Marx tidak puas dengan sekolah. Dia meninggalkan sekolah wanita tempat saudara perempuannya  belajar karena dia membenci pendidikan konservatif dan patriarki di pusat tersebut, yang menundukkan semangatnya dalam mengejar kepatuhan yang tidak ingin dia puaskan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun