Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum, Tan keno kinoyo ngopo

Aku Manusia Soliter, Latihan Moksa

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Ilmu Sosial dan Ilmu Alam

11 November 2023   16:23 Diperbarui: 11 November 2023   16:29 306
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Wilhelm Dilthey, /dokpri 

Wilhelm Dilthey, (lahir 19 November 1833, Biebrich, dekat Wiesbaden, Nassaumeninggal 1 Oktober 1911, Seis am Schlern, dekat Bozen, Tirol Selatan, Austria-Hongaria), filsuf Jerman yang memberikan kontribusi penting pada metodologi humaniora dan ilmu-ilmu kemanusiaan lainnya. Ia berkeberatan dengan pengaruh ilmu-ilmu alam yang meluas dan mengembangkan filsafat hidup yang memandang manusia dalam kontingensi historis dan kemampuan berubahnya. Dilthey melakukan pengobatan komprehensifsejarah dari sudut pandang budaya yang mempunyai konsekuensi besar, khususnya terhadap studi sastra.

Dilthey adalah putra seorang teolog Gereja Reformasi. Setelah menyelesaikan sekolah tata bahasa di Wiesbaden, ia mulai belajar teologi , pertama di Heidelberg, kemudian di Berlin, di mana ia segera dipindahkan ke filsafat. Setelah menyelesaikan ujian teologi dan filsafat, ia mengajar selama beberapa waktu di sekolah menengah di Berlin tetapi segera meninggalkannya untuk mengabdikan dirinya sepenuhnya pada upaya ilmiah.

Selama tahun-tahun ini Wilhelm Dilthey penuh dengan energi, dan penyelidikannya membawanya ke berbagai arah. Selain studi ekstensif tentang sejarah Kekristenan awal dan sejarah filsafat dan sastra, ia mempunyai minat yang kuat terhadap musik, dan ia sangat ingin menyerap segala sesuatu yang ditemukan dalam ilmu-ilmu empiris manusia yang sedang berkembang: sosiologi dan etnologi. , psikologi dan fisiologi. Ratusan ulasan dan esai membuktikan produktivitas yang hampir tidak ada habisnya.

Pada tahun 1864 Wilhelm Dilthey mengambil gelar doktor di Berlin dan memperoleh hak mengajar. Dia diangkat menjadi ketua di Universitas Basel pada tahun 1866; penunjukan ke Kiel, pada tahun 1868, dan Breslau, pada tahun 1871, menyusul. Pada tahun 1882 dia menggantikan RH Lotze di Universitas Berlin, di mana dia menghabiskan sisa hidupnya.

Selama tahun-tahun ini Dilthey menjalani kehidupan yang tenang sebagai seorang sarjana, tanpa kegembiraan eksternal yang besar dan dedikasi total terhadap karyanya. Ia mencari landasan filosofis dari apa yang awalnya ia rangkum secara samar-samar sebagai "ilmu tentang manusia, masyarakat, dan negara," yang kemudian ia sebut sebagai "ilmu manusia, masyarakat, dan negara".

Geisteswissenschaften ("ilmu pengetahuan manusia") istilah yang akhirnya mendapat pengakuan umum yang secara kolektif menunjukkan bidang sejarah, filsafat, agama, psikologi, seni, sastra, hukum, politik, dan ekonomi. Pada tahun 1883, sebagai hasil dari penelitian ini, volume pertama Einleitung in die Geisteswissenschaften ("Pengantar Ilmu Pengetahuan Manusia") muncul.

Jilid kedua, yang terus dia kerjakan, tidak pernah muncul. Karya pengantar ini menghasilkan serangkaian esai penting; salah satunya "Ideen uber eine beschreibende und zergliedernde Psychologie" (1894; "Ideas Concerning a Descriptive and Analytical Psychology") pada pembentukan psikologi kognitif (Verstehen ), atau struktural. Selama tahun-tahun terakhir hidupnya, Dilthey melanjutkan pekerjaan ini pada tingkat   baru dalam risalahnya Der  Aufbau der geschichtlichen Welt in den Geisteswissenschaften (1910; "The Structure of the Historical World in the Human Sciences").

Bertentangan dengan kecenderungan ilmu-ilmu sejarah dan sosial yang mendekati cita-cita metodologis ilmu-ilmu alam, Dilthey mencoba menetapkan ilmu-ilmu humaniora sebagai ilmu-ilmu interpretatif dalam bidangnya sendiri. Dalam perjalanan karyanya ini, dia membuat landasan filosofis baru dengan mempelajari hubungan antara pengalaman pribadi, realisasinya dalam ekspresi kreatif, dan pemahaman reflektif dari pengalaman ini; saling ketergantungan antara pengetahuan diri dan pengetahuan orang lain; dan, terakhir, perkembangan logis dari pemahaman tersebut menuju pemahaman kelompok sosial dan proses sejarah.

Pokok bahasan ilmu-ilmu sejarah dan ilmu sosial adalah pikiran manusia, bukan seperti yang dinikmati dalam pengalaman langsung atau seperti yang dianalisis dalam teori psikologi, namun ketika ia memanifestasikan atau "mengobjektifikasi" dirinya dalam bahasa dan sastra, tindakan, dan institusi. Dilthey menekankan bahwa hakikat manusia tidak dapat ditangkap dengan introspeksi tetapi hanya dengan pengetahuan tentang semuanyasejarah; Namun pemahaman ini tidak akan pernah final karena sejarah itu sendiri tidak pernah ada: "Prototipe ' manusia' terpecah belah selama proses sejarah."

Oleh karena itu, karya-karya filsafatnya erat kaitannya dengan kajian sejarahnya. Dari karya-karya ini kemudian muncul skema yang mencakup Studien zur Geschichte des deutschen Geistes ("Studi Mengenai Sejarah Pikiran Jerman"); Catatan untuk karya ini merupakan naskah lengkap yang koheren, tetapi hanya sebagian yang diterbitkan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun