Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Manusia Soliter

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Keadilan dan Hukum?

14 Maret 2023   23:56 Diperbarui: 15 Maret 2023   00:09 121
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Keadilan dan Hukum

Hans  Kelsen (1881 - 1973) adalah salah satu ahli hukum tata negara dan internasional yang paling penting. Dia  pendukung teori hukum murni dan pendiri positivisme hukum kritis. Perhatian utamanya adalah   membuktikan  yurisprudensi adalah disiplin ilmu yang independen, independen dari sains. Hal ini mensyaratkan  suatu sistem hukum dapat berdiri sendiri. 

Namun, ada berbagai bentuk pemerintahan, masing-masing dengan sistem hukum yang berbeda. Karena itu seseorang harus melanjutkan dari dasar validitas yang berbeda dalam setiap kasus. Hukum membutuhkan alasan untuk validitas untuk melegitimasi norma-norma yang ditetapkannya. Tujuan dari norma hukum ini hanya satu hal, yaitu keadilan.

Dalam "Apa itu Keadilan?", Hans Kelsens memberikan gambaran singkat tentang topik keadilan. Konflik kepentingan dan nilai, serta pembenaran perilaku manusia adalah bagian dari argumennya. Pengantar kecil ini sangat penting untuk memulai dengan teori hukum Kelsen.

Menurut Kelsen, keadilan adalah "karakteristik yang mungkin tetapi tidak perlu dari suatu tatanan sosial. Keutamaan manusia hanya bersifat sekunder." Dinyatakan dalam perilaku yang dianggap adil jika sesuai dengan tatanan yang dianggap adil. Tatanan sosial adalah adil jika ia "mengatur perilaku manusia dengan cara yang memuaskan semua, sehingga semua dapat menemukan kebahagiaan di bawahnya."   Konsekuensinya, mirip dengan penalaran Platon, keadilan akan berarti kebahagiaan sosial.

 Apa itu kebahagiaan? - Kebahagiaan subjektif dan objektif.  Jadi jika keadilan berarti kebahagiaan sosial, muncul pertanyaan apakah kebahagiaan itu. Menurut Kelsen, kebahagiaan biasanya dipahami sebagai perasaan subyektif, yang dipahami oleh setiap orang untuk diri mereka sendiri." karena itu adalah keinginan manusia yang tidak dapat dihancurkan untuk menjadi bahagia. 

Namun, kebahagiaan individu untuk semua tidak dapat dijamin oleh tatanan yang adil, karena kebahagiaan satu orang bisa menjadi ketidakbahagiaan orang lain. Misalnya, jika dua pria mencintai satu wanita yang sama, tetapi wanita ini harus memilih satu, yang satu akan bahagia dan yang lainnya tidak bahagia pada saat yang bersamaan. Dan ini tidak akan pernah bisa dicegah dengan perintah yang adil.

Konsekuensinya, untuk dapat menjamin keadilan atau kebahagiaan semua orang dalam suatu tatanan sosial, kebahagiaan harus dipahami dalam pengertian kolektif-objektif, bukan dalam pengertian subjektif-individual. Kebahagiaan "hanya dapat dipahami sebagai pemenuhan kebutuhan tertentu yang diakui oleh otoritas sosial (misalnya legislatif). Akibatnya, konsep kebahagiaan harus mengalami metamorfosis menuju kebahagiaan sosial.

  Konflik Kepentingan dan Nilai.  Hal ini mengarah pada tatanan yang adil yang melindungi kepentingan anggotanya yang dianggap layak dilindungi oleh mayoritas. Namun, hal ini menimbulkan konflik kepentingan atau nilai-nilai yang tidak dapat diselesaikan dengan nalar karena diputuskan pada tataran emosional. Oleh karena itu, pemeringkatan nilai hanya dapat dinilai secara subyektif dan hanya berlaku bagi individu itu sendiri, yaitu tidak berlaku mutlak. Melalui interaksi antar individu, seperti yang terjadi, misalnya dalam keluarga, kasta, atau kelompok profesi, sistem nilai positif dapat muncul dalam kondisi tertentu.

Namun, kesepakatan dalam penilaian nilai tidak membuktikan kebenarannya dalam arti objektif.  Rumus keadilan kosong. Namun, orang berusaha untuk membenarkan perilaku mereka dengan bantuan nilai absolut ini atau norma yang benar-benar valid ini. Namun, karena akal manusia tidak dapat mendalilkan hal ini, upaya dilakukan untuk membenarkannya melalui agama atau dengan cara rasional-ilmiah. Pendekatan solusi dapat dibagi menjadi dua tipe dasar teori keadilan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun