Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Manusia Soliter

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Fenomenologi Kesadaran Waktu (2)

9 Januari 2023   23:31 Diperbarui: 9 Januari 2023   23:34 217
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Fenomenologi Waktu

Teka-teki waktu ini adalah salah satu tema pertama di mana Edmund Husserl ingin menggunakan metodenya. Bapak fenomenologi memberikan beberapa kuliah tepat waktu di Gottingen pada tahun 1904-1905, yang kemudian diterbitkan dalam bentuk buku, bacaan yang menyoroti pendekatannya.

Fenomenologi waktu, Husserl pertama-tama memperingatkan, berbeda dari pendekatan fisika karena menempatkan waktu objektif fisikawan "keluar dari sirkuit" :"Pengalaman waktulah yang menarik minat manusia. Ini adalah pertanyaan tentang menangkap waktu karena " ditargetkan, diwakili, diintuisi, dipikirkan secara konseptual" oleh subjek. Oleh karena itu fenomenologi bertujuan untuk mengidentifikasi unsur-unsur mendasar dari "kesadaran intim" waktu ini.

Bentuk paling dasar dari waktu hidup adalah, kata Husserl, perasaan  dua hal terjadi pada waktu yang bersamaan. Elemen lain dari persepsi dasar tentang waktu adalah fakta memahami  satu hal terjadi sebelum atau setelah yang lain. Husserl juga menunjukkan kepada kita  masa kini itu unik karena menghasilkan dua kesan yang kontradiktif:

Husserl dengan demikian akan mewarisi rerangka pemikiran Franz Brentano masalah yang tepat, yaitu yang ini: bagaimana mengenali signifikansi nyata pada objek temporal? Tetapi jika pertanyaannya identik secara global untuk kedua pemikir, jawaban yang akan diajukan akan menjadi jelas berbeda. Pencarian logistelah mengajukan kemungkinan suatu objek ditujukan dan diberikan; pertanyaan yang oleh karena itu harus diajukan berdasarkan alasan sederhana: dari jenis donasi apa, atau dari jenis konfirmasi apa tujuan temporal rentan? Bisakah kita berbicara tentang bukti sementara, seperti inti dari pertanyaan Husserlian.

Pelajaran tentang kesadaran intim akan waktumenjawab dengan tegas dengan memberikan kesadaran temporal bentuk pemenuhannya sendiri, retensi. Jadi, dengan kekuatan yang diberikan Husserl pada retensi, catat Kontemporer , yang terakhir dibedakan dari Brentano yang pemberiannya dalam konteks kesadaran temporal tetap tidak tepat; untuk membuatnya lebih teknis, Husserl menganugerahkan apa yang disebut Brentano sebagai proterosis sebagai dimensi intensionalitas yang ditolak Brentano. 

Jadi, di Husserl, "ada waktu kesadaran sama sekali tidak merujuknya pada urutan yang tidak tepat atau yang dimodifikasi : distensi temporal kesadaran, kejatuhan masa kini yang berulang-ulang ke masa lalu yang baru, memang nyata. arti, dan inilah yang harus ditangkap oleh fenomenologi kesadaran waktu yang memadai.  

Analisis Kontemporer  luar biasa jelas dan tepat, dan memungkinkan kita untuk lebih memahami bagaimana pelajaran Husserlian ini tepat waktu memperkenalkan kebaruan radikal tentang kekuatan kesadaran: cukup jelas, keberadaan dari masa lalu tidak lagi, tetapi untuk semua itu, itu tidak berarti ketidakberdayaan kesadaran untuk menangkap apa yang tidak ada lagi. Sebaliknya, berdasarkan kekuatan retensi, bukti masa lalu tetap ada, berkat intensionalitas yang dimungkinkan oleh Husserl. 

Untuk mengatakannya dengan Kontemporer , intensionalitas langsung tetap menjadi " bukti dimensi masa lalu seperti itu. Singkatnya, ide cemerlang Husserl terdiri dari penerapan kemungkinan yang disengaja yang dibebaskan oleh Investigasi Logis untuk masalah objek temporal, untuk menjadikannya apa yang mungkin terlihat jelas. 

Kesimpulan dari artikel  Kontemporer  membuka dimensi yang lebih spekulatif dari penerapan intensionalitas pada objek-objek temporal, dan mengusulkan untuk melihat dalam merebut kembali transendensi objek jejak kesadaran yang dibentengi, atau secara teknis, kemungkinan tentang transendensi yang didasarkan pada imanensi; Husserl dengan demikian akan menetapkan "objektivitas yang diperoleh dalam subjektivitas itu sendiri, pada tingkat penataan imanen dari penampilan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun