Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Berbohong

22 November 2022   16:25 Diperbarui: 22 November 2022   16:39 182
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Berbohong

Jenis / jenis puisi alternatif yang mulai digariskan oleh Platon dari bagian terakhir Buku II Teks buku Republik diterjemahkan menjadi dua norma umum hukum (nomoi) yang bertujuan untuk mengatur perlakuan terhadap aspek/aspek religius dalam cerita/cerita puitis dan untuk membangun, pada saat yang sama, landasan teologi non/antropomorfik yang menanamkan karakter saleh, berani, dan moderat pada wali masa depan. Dari norma/norma seperti itu, dalam artikel ini saya tertarik untuk memeriksa yang terkait dengan ketidakmungkinan kebohongan oleh yang ilahi ( theion ) dan, lebih tepatnya, perbedaan kabur yang diperkenalkan Platon di sana antara kebohongan yang sebenarnya ( alethes pseudodos ) dan verbal satu atau dengan kata/kata. Meskipun pada prinsipnya saya membatasi penggunaan yang terakhir untuk para pendiri polis (yang pada gilirannya harus menanamkannya di masa depan wali), saya berpendapat di sini penggunaannya dapat diperluas ke bidang penciptaan puitis dan, terutama, dengan tipe penyair yang diajukan sebagai paradigma dalam buku III (wali mimik).

Teks buku Teks buku Republikublik, Platon memperingatkan untuk mengatasi masalah keadilan, perlu berurusan dengan pembayaran saat ini dan, terutama, dengan cerita/cerita yang disusun oleh penyair tradisional. Pada buku II, pada dasarnya, ia menetapkan sebagai sumbu pertanyaan tentang peraturan umum yang harus dipatuhi oleh komposisi tersebut. Entah bagaimana, di bagian terakhir buku ini, Platonn mengantisipasi semua garis kritis mendasar yang akan dia terapkan secara progresif di seluruh buku III dan X melawan tradisi puitis Yunani. 1 Dengan sengaja menetapkan sebagai titik tolak tema pendidikan dasar (senam/musikal) calon wali ( phylakes ) pada umumnya, 2karena dari yang terbaik di antara mereka dia kemudian akan mengusulkan untuk memilih penguasa polis ideal di masa depan , yang pada gilirannya akan menerima pendidikan yang lebih tinggi atau filosofis ( Teks buku Republik. III 412b 2).

Dan mengatakannya dengan sengaja karena pertanyaan tentang paidea dan, terutama, tentang hegemoni dan pengaruh pendidikan yang diberikan oleh penyair tradisional pada generasi muda tidak merupakan aspek periferal di Teks buku Republikublik , melainkan jelas terkait dengan tujuan akhir yang dikejar oleh bermain: bagaimana keadilan dan ketidakadilan muncul dalam polis . Dengan membangun referensi timbal balik antara pemeriksaan paideaTentang penjaga masa depan dan objek utama keadilan, Platonn melaporkan dari awal tempat mendasar kritik terhadap tradisi puitis dan alternatif pedagogisnya yang baru akan dimainkan dalam pengembangan plot Teks buku Republikublik (Teks buku Republik . III 412b).

Menemukan bayaran yang lebih baik daripada yang tradisional akan menyiratkan, bagi para pendiri polis ideal , penciptaan narasi baru tentang pendidikan musik senam yang harus diterima oleh wali pada umumnya ( Teks buku Republik. II 376d 9/e 1; III 414d 1 / dan 6). Meskipun dengan istilah mousike, Platon dalam arti luas mengacu pada formasi seni/budaya tentang Muses (puisi pada umumnya, lukisan, lagu dan melodi, dll.), Dalam buku II dan III ia menekankan bidang narasi, membedakan pada prinsipnya dua jenis cerita ( logoi ): benar ( alethes ) dan salah ( pseudos ) ( Teks buku Republik.II 376e). Saya mengklarifikasi terjemahan pseudos (baik sebagai dusta , kepalsuan , penipuan atau fiksi ) dalam Teks buku Republikublik II dan III merupakan masalah yang telah membuka dua jalur utama antara penafsir.

Kebohongan menganggap penggunaan yang disengaja dan inventif dari istilah ini memungkinkannya untuk diterjemahkan sebagai fiksi , oleh karena itu garis nama samaran ini tidak serta merta mengkompromikan konotasi pejoratifnya. mensyaratkan gagasan berbohong, setelah mengesampingkan istilah umum yang dapat ditemukan dalam Sastra Yunani kuno dan konsep fiksi atau fiksi klasik, sampai pada kesimpulan, di mana kita menemukan diri kita sendiri, Platonn sebenarnya tidak pernah bekerja dengan gagasan seperti itu dan, oleh karena itu, pseudos harus diterjemahkan sebagai kebohongan atau penipuan .

Terjemahannya sebagai fiksi , apalagi, tidak memungkinkan kita untuk menjelaskan atau mencerminkan kerasnya kritik yang diarahkan Platonn terhadap penyair tradisional, karena apa yang dia tuduhkan kepada mereka bukanlah, seperti yang akan kita lihat, mereka adalah pencipta fiksi, tapi hanya berbohong. Tetapi di luar kontroversi tentang bagaimana memahami istilah pseudodos , fakta yang menarik untuk kami soroti di sini adalah, meskipun pendidikan harus diberikan melalui kedua jenis cerita tersebut, Platon menempatkan, yang mengejutkan Adeimantus, penekanan pada yang salah. ( Teks buku Republik. II 377a 1-2). Keutamaan pseudos logos ini akan menjadi fundamental sejauh alternatif puitis paidea yang mencoba untuk menemukan  harus menggunakan, lebih dari sekali, untuk menggunakan kebohongan: "Tidakkah kamu tahu hal pertama yang kami katakan kepada anak/anak Apakah mitos?

Dan ini adalah palsu ( psedos ) sebagai aturan, meskipun ada beberapa kebenaran di dalamnya ( aleth )" (Teks buku Republik. II 377a 4/6). Perhatikan bagaimana dalam contoh pemodelan pertama dari karakter etis/religius anak/anak yang merupakan mitos tradisional yang diceritakan oleh para penyair, Platon dengan sengaja menekankan batas sempit yang memisahkan yang benar dari yang salah, sebuah kedekatan yang, seperti yang akan kita lihat ketika ia meresepkan penyair " untuk mengasimilasi kebohongan dengan kebenaran sebanyak mungkin" ( Teks buku Republik . II 382d 2--3), 9 akan berfungsi untuk melegitimasi kebohongan secara progresif sebagai salah satu elemen fundamental dari paradigma puitis alternatif yang muncul dari Teks buku Republikublik .

Tugas Platonnis bertujuan, singkatnya, untuk membersihkan dasar/ dasar bayaran senam/ musikal , untuk membuka jalan agar dapat menciptakan ( logopoieo ) yang lain, bahkan yang melibatkan cerita palsu, lebih sesuai dengan objeknya. penyelidikan (keadilan di tingkat individu dan politik) dan untuk pendidikan yang benar dari wali masa depan. Jadi, ini adalah pertanyaan tentang mengamati pencipta mitos (muthopio), menolak sebagian besar dari mereka yang diceritakan atau menerimanya hanya ketika mereka sehat, dan membujuk ibu, perawat basah dan guru ( Teks buku Republik. II 381e 1) sehingga mereka membentuk jiwa muda melalui mitos yang telah melewati saringan sensor (Teks buku Republik. II 377c 3). Kebutuhan mendesak untuk membangun model baru (typos) dari mana untuk dapat menimbang produksi puitis saat ini, tampak jelas ketika Platon mengarahkan pemeriksaannya terhadap Homer dan Hesiod, eksponen utama tradisi puitis Yunani: "Dengan mitos utama kita akan menilai juga anak di bawah umur. Karena logis semuanya, jurusan dan anak di bawah umur, memiliki model yang sama (typori) dan menghasilkan efek yang sama" (Teks buku Republik. II 377c 7--d 1).

Pembentukan yang benar dari karakter religius dan etis/politik generasi muda hanya dapat dihasilkan oleh Platon dari kelas puisi berdasarkan norma baru, yang pembentukan progresifnya akan menyiratkan, dari buku II dan seterusnya, kontras antara dua paradigma puitis: tradisional, yang mitos palsunya (mythoi pseudeis) (Teks buku Republik. II 377d 5-6) dan gambar kejahatan (kakas eikones) (Teks buku Republik. III 401b 8) telah lama merayu anak/anak, guru, dan orang banyak pada umumnya, dan tipe Platonnis , terkait dengan norma baru yang didalilkan. Mengambil, kemudian, sebagai referensi mitos utama ( Teks buku Republik. II 377c 7) yang disusun oleh Homer dan Hesiod dan, lebih khusus lagi, kesalahan teks buku Republikresentasi verbal, menurut pendapatnya, penyair seperti itu membuat sifat dewa, setan, Hades, pahlawan dan manusia, Platon merumuskan di bagian terakhir buku II (379a 1) peraturan baru yang menjadi deskripsi ketuhanan dalam cerita puitis (baik epik, liris atau tragis) harus sesuai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun