Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Jiwa Manusia (3)

15 November 2022   10:46 Diperbarui: 16 November 2022   23:01 138
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Apa Itu Filsafat Jiwa Manusia (3)/dokpri

Apa itu Filsafat Jiwa  Manusia (II)

Mitos Kereta Jiwa; Platon menunjukkan dalam gambar kusir dan dua kudanya, yang ia gambar dalam dialog Phaedrus,   kegiatan membimbing logistik tidak begitu mudah. Tim adalah perumpamaan bagi jiwa. Kusir dan dua kuda yang tidak seimbang menggambarkan tiga bagian jiwa dan hubungan mereka satu sama lain. Ini terutama tentang menjinakkan kuda yang terburu nafsu. Kusir mewakili logistik, kuda yang mulia adalah thymoeides dan kuda yang terburu-buru adalah epithymeticon:

Saat saya membagi setiap jiwa tiga kali lipat di awal mitos ini, yaitu menjadi dua sosok seperti kuda dan yang ketiga, mewakili kusir, demikian   bagi kita sekarang. Tetapi tentang kuda, kita katakan, yang satu baik dan yang lain tidak, tetapi apakah kebajikan dari yang baik dan kejahatan dari yang buruk, kita belum membahas itu, tetapi sekarang kita harus mendiskusikannya. 

Sekarang dari keduanya, yang memiliki kualitas lebih baik, bertubuh tegak dan memiliki artikulasi yang baik, memiliki leher tinggi, hidung bengkok, berwarna putih, memiliki mata hitam, menggabungkan cinta kehormatan dengan kehati-hatian dan kerendahan hati, dan sebagai teman pemikiran sejati itu menjadi dibimbing tanpa pukulan hanya dengan dorongan dan kata-kata. 

Yang lain, di sisi lain, bungkuk, canggung dan kekar, dengan leher tebal, leher pendek, hidung tumpul, berwarna hitam, mata berkaca-kaca merah, teman pembangkang dan praduga, berbulu di sekitar telinga, tuli, hampir tidak patuh pada cambuk dan tongkat. Ketika kusir, melihat wajah yang dicintai, bersinar melalui seluruh jiwanya dengan kegembiraan dan kerinduan, kuda yang dengan senang hati mengikuti kusir, seperti biasa, sekarang, diliputi rasa malu, menahan diri untuk tidak melompat ke yang dicintai, tetapi yang lain. tidak peduli baik untuk tongkat atau cambuk kusir, tetapi, melompat, itu mengusir dengan kekerasan, dan menyebabkan rekan satu tim dan kusir setiap kemungkinan kesengsaraan, itu memaksa mereka untuk pergi ke yang dicintai dan melawannya untuk menyebutkan bantuan nikmat afrodisiak.

Namun, pada awalnya, keduanya menolak dengan kesal seolah-olah mereka harus dipaksa untuk melakukan sesuatu yang buruk dan melanggar hukum, tetapi akhirnya, ketika kejahatan tidak ada habisnya, mereka pergi, menyerah dan berjanji   mereka akan melakukan apa yang diminta. Sekarang mereka bersamanya, sekarang mereka melihat wajah berseri-seri dari orang yang mereka cintai. 

Tetapi sementara kusir melihatnya, ingatannya terbawa ke esensi keindahan, dan sekali lagi dia melihatnya bersatu dengan kehati-hatian berdiri di tanah yang tidak aman. Tetapi saat melihat dia gemetar dan membungkuk ke belakang, dipenuhi dengan rasa hormat, dan pada saat yang sama dia dipaksa untuk menarik kendali ke belakang begitu keras sehingga dia meletakkan kedua kuda di pinggulnya, satu dengan rela karena tidak memberikan perlawanan, yang menantang kecuali paling enggan.

Sekarang, saat mereka berdua melangkah lebih jauh ke belakang, seseorang sangat malu dan ngeri  ia membasahi seluruh jiwa dengan keringat, tetapi yang lain, segera setelah menghilangkan rasa sakit yang didapatnya dari kekang dan kejatuhannya, hampir tidak menarik napas lagi, jadi ia mulai penuh amarah untuk mencaci dan mengejek kusir dan rekan-rekan timnya untuk merendahkan semua sopan santun, seolah-olah mereka telah meninggalkan posisi dan janji mereka karena pengecut. Dan sekali lagi mendesak mereka untuk melawan keinginan mereka, mereka hampir tidak menyerah ketika mereka meminta untuk menundanya untuk lain waktu. 

Tetapi ketika waktu yang ditentukan telah tiba, dia memperingatkan keduanya, yang bertindak seolah-olah mereka tidak lagi memikirkannya, menggunakan sekuat tenaga, merintih, menariknya pergi, dan memaksanya untuk datang ke kekasihnya dengan niat yang sama, dan jika jadi ketika mereka dekat, ia menarik, membungkuk ke depan, meregangkan ekornya dan menggigit kekangnya, tanpa malu-malu.

Tapi kusir, bahkan lebih dikuasai oleh keadaan pikiran sebelumnya, seperti orang yang, meninggalkan penghalang, membungkuk ke belakang, menarik kembali kekang kuda yang menantang dari gigi dengan kekuatan yang lebih besar, mengencangkan lidah dan pipinya yang kasar ke titik. berdarah dan menyebabkan dia sangat kesakitan dengan memaksa paha dan pinggulnya ke tanah. Tetapi ketika kuda yang buruk mengalami perlakuan yang sama lebih sering dan meninggalkan kebiadabannya yang keras kepala, ia mengikuti bimbingan wajar kusir dalam penghinaan, dan ketika ia melihat yang cantik ia pingsan karena ketakutan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun