Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Buddisme (5)

30 September 2022   20:55 Diperbarui: 30 September 2022   20:58 102 3 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu Buddisme? (5)_ Jalan Samsara

Buddhisme sebagai gerakan keagamaan mulai mengorganisir dirinya setelah kematian Sang Buddha dalam berbagai ordo pria dan wanita: biksuni Buddha, yang disebut bhikkhunis, memimpin kehidupan yang keras dan pensiun dari duniamenunjukkan dalam pendahuluan yang singkat dan akurat serta teman laki-laki mereka.

Para wanita agung itu "menciptakan puisi yang menceritakan jalan spiritual mereka masing-masing" dengan tujuan "mendorong pendengarnya untuk meninggalkan segalanya dan memulai jalan pembebasan yang diajarkan oleh agama Buddha."

Hal ini terjadi diantara abad ke-5 dan ke-6 ketika komposisi puitis ini pasti dipesan olehDhammapala, menambahkan masing-masing biografi penulis mereka. Sebanyak 73 puisi dilestarikan, yang sekarang dapat kita nikmati, seribu lima ratus tahun kemudian, dalam bahasa Cervantes.

Setiap cerita tersebut dibumbui dengan beberapa komponen mitos yang membantu pembacanya memahami dan lebih jauh membenamkan diri dalam kebenaran ajaran Buddha. Ini adalah karya unik, permata sejarah dan sastra, yang dapat dianggap sebagai antologi universal pertama sastra wanita. Kesaksian-kesaksian yang -mencolok, terkadang ingin tahu, tetapi selalu menarik dan sugestif- yang dikumpulkan di Therigatha memungkinkan kita untuk mengetahui secara rinci keadaan di mana parawanita heroik itu. 

Mereka dituntun, oleh semacam dorongan batin, untuk mengikuti perintah Buddhis: dalam kata-kata mereka orang dapat melihat ambisi untuk meninggalkan kehidupan yang tidak memuaskan bagi mereka, kehidupan yang penuh dengan keinginan untuk memuaskan itu, jauh dari menempatkan mereka. di jalan menuju kebenaran, itu menuntun mereka di sepanjang JALAN SAMSARA yang berliku, panjang dan menyakitkan.

Bebaskan dirimu dari apa yang mengikatmu.Seperti bulan, bebaskan dirimu dari Rahu [setan] dan rahangnyagelap dan rakus.Dengan pikiran bebas dan tanpa hutang atau ikatan, belajar menikmati makanan, sisa makanan orang lain (Mutta, perempuan bebas).

Niat para bhikkhuni ini tidak lain adalah untuk menghentikan roda reinkarnasi yang terus menerus yang mulai berulang kali jatuh ke dalam keinginan,apa yang orang Yunani sebut roda Ixion dan apa yang orang Latin sebut dengan ungkapaneadem, haus aliter. Penghukuman atas keinginan sangat mengesankan Arthur Schopenhauer, yang tak terhindarkan mengarah pada penderitaan dan ketidakpuasan permanen, adalah produk dari ketidaktahuan. Itu perlu, seperti yang ditunjukkan oleh salah satu bhikkhuni ini, menerobos dengan cahaya kita sendiri melalui "kebodohan malam yang padat" (Punna).

Sebuah pertempuran yang tidak pernah dimenangkan secara pasti, yang tidak bisa kita bicarakan seolah-olah itu adalah penaklukan yang dilakukan selamanya: Latihan tanpa henti.Jangan putus asa, berlatih. Berlatihlah sampai Anda memutuskan ikatan Anda.Berlatih sampai Anda bebas dari diri dan pendapatnya, dari indera beracun, dari kelahiran baru (Tissa).

Tenangkan indra Anda.Lepaskan keinginanmu.Saat Anda memadamkan api Anda, Anda akhirnya akan bahagiadan kegembiraan yang bebas dan murni (Dhira). Kemarahan para wanita ini untuk mewujudkan aspirasi dan keyakinan mereka sangat besar dan mengagumkan dalam banyak hal. Pertempuran ini tercermin, di atas segalanya, dalam hal sosial. Banyak dari mereka harus menentang tradisi keluarga yang mengakar dan kuno yang memaksa perempuan untuk menjadi mata uang belaka melalui pernikahan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan