Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Berpikir (2)

25 September 2022   20:01 Diperbarui: 26 September 2022   10:10 90 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

 Berpikir (2)

Platon  (abad ke-5 SM, Athena) tidak diragukan lagi merupakan salah satu filsuf terpenting dalam sejarah filsafat Barat, sedemikian rupa sehingga Alfred North Whitehead akan mengatakan   " semua filsafat Barat direduksi menjadi serangkaian catatan kaki atau yang ditulis di pinggir halaman Platon".

Kita menghadapi salah satu raksasa besar yang telah meletakkan dasar-dasar lembaga sosial kita, hukum dan politik dan yang pada saat yang sama memiliki dampak besar pada pendidikan, pada agama Kristen dan cara kita melihat dunia secara umum.

Kita dapat dengan tepat menyebutkan   nama panggilannya adalah Platon  (nama aslinya adalah Aristocles), yang berarti "yang berbahu lebar". Dia adalah orang yang membawa dan membawa di punggungnya yang lebar beberapa batu fondasi yang membentuk struktur luar biasa dari sejarah peradaban kita.

Dari pemikirannya kita dapat menyoroti teori ide (yang tidak ada hubungannya dengan kemunculan momen tertentu: Aku  punya ide!). Ini menjelaskan   ada dua dunia - satu dapat dipahami dan yang lain sensitif (mampu dirasakan) - dan   di masing-masing dunia ini ada entitas yang berbeda: yang pertama kita menemukan angka dan ide dan yang kedua dengan gambar. dengan benda alam dan buatan.

Perbedaan dan persamaan antara dunia yang masuk akal dan dunia yang dapat dipahami. Dunia yang masuk akal berbeda dari dunia yang dapat dipahami , tetapi pada saat yang sama terhubung dengannya. Hal ini berbeda karena sementara yang pertama terlihat, berubah, sementara, variabel, fana, jasmani dan tidak sempurna, yang kedua adalah kebalikannya, tidak terlihat, tidak berubah, abadi, tidak berubah-ubah, abadi, abadi, tidak berwujud dan sempurna.

Namun, di balik perbedaan kita juga dapat menemukan persamaan dan ketergantungan dunia yang masuk akal pada yang dapat dipahami. Mengapa? Misalnya, sehubungan dengan tubuh kita, kita dapat mengatakan   selama ia berpartisipasi dalam dunia yang masuk akal, itu dapat berubah: kita dikandung, kita dilahirkan, kita tumbuh, kita berkembang, kita menua dan kita mati. Ini adalah proses alami dari siklus hidup .

Tetapi bagi Platon, kita bukan sekadar tubuh, tetapi ini memiliki esensi, konsep, atau gagasannya di dunia yang dapat dipahami. Akan ada gagasan universal tentang "manusia", berkat banyaknya pria dan wanita di dunia yang masuk akal.

Jadi, meskipun kita tidak dapat menyangkal perbedaan multiplisitas (laki-laki dan perempuan, menurut jenis kelamin; budaya, suku, agama, dan perbedaan lainnya), kita tidak dapat menyangkal singularitas yang akhirnya kita semua telan: gagasan menjadi manusia. . Itulah sebabnya Hak Asasi Manusia ada dan berlaku untuk semua orang. Ya, ide adalah kondisi kemungkinan kepekaan.

Bagaimana pikiran kita bisa mengetahui dunia ini?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan