Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kant ke Nietzsche Tran Valuasi Metafisika dan Nihilisme (1)

23 September 2022   14:46 Diperbarui: 23 September 2022   15:25 282 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kant Ke Nietzsche Trans valuasi  Metafisika Dan Nihilisme (I)

Ambiguitas, kontradiksi, dan melankolis tampaknya telah mengambil alih bidang refleksi zaman kita hingga menjadi ciri khasnya. Misalnya di Jerman ditangan Karl O Apel datang kepada ide "transformasi" filosofis yang bertujuan memperbarui pemikiran Kantian, atau, setidaknya, pencapaiannya yang paling tepat: gagasan tentang transendental. Ini tanpa melupakan fitur yang paling menonjol dari profil filsafat Eropa abad ini: pendekatan Wittgenstein, hermeneutika Heidegger dan sekolah Frankfurt.

Tapi bukan hanya dari Jerman angin Kantian bertiup dari Prancis, dan kali ini di tangan yang disebut "bapak" postmodernitas (Lyotard segera mengambil tindakan untuk membalas dendam pada mereka yang, pada waktu yang salah dan bertentangan dengan keinginannya, menamainya patriark dan mendedikasikan sebuah buku kepada mereka yang menjelaskan fenomena postmodern "untuk anak-anak", dan membuatnya sangat jelas   tidak ada waktu untuk mencari lebih banyak orang tua daripada yang sifatnya, selalu bijaksana, ditugaskan untuk masing-masing).

Dan sekarang, di satu sisi dan sisi lain dari sejarah kita, nihilisme, seperti gurun sebelumnya, tumbuh. dan kali ini, menggemakan kekecewaan dan kekecewaan, Gianni Vattimo menyatakan "akhir dari modernitas" dan "arti sejarah yang membebaskan": tampaknya, pada akhirnya, waktu telah terpenuhi dan filsuf pengembara yang segera meninggalkan Basel dan universitasnya sebelum ulang tahunnya yang ketiga puluh lima dan   dia kembali lagi, setelah satu dekade, kali ini bukan ke universitas, tetapi ke rumah sakit jiwa, tepat sasaran. Dan sekarang, di satu sisi dan sisi lain dari sejarah kita, nihilisme, seperti gurun sebelumnya, tumbuh. kali ini bukan ke universitas, tapi ke rumah sakit jiwa, dia tepat sasaran.

Kant dan Nietzsche: hari ini tampaknya mustahil membayangkan lanskap filosofis kita tanpa mereka. Tetapi akan naif untuk mengabaikan fakta   abad kedelapan belas dan kesembilan belas saling berhadapan secara terbuka, dengan tegas. Kedua orang ini, yang berpikir melawan waktu mereka dan melampaui waktu mereka, menyerupai para pahlawan pengetahuan di Yunani sebelum Platon, di mana dua orang berjuang sampai mati demi kebijaksanaan, untuk gelar "orang bijak".

Satu dan yang lain tampaknya merupakan istilah kontradiksi yang, jika kita tidak menyelesaikannya, mengancam untuk menghancurkan kita. Tampaknya tidak mungkin untuk membuat mereka bertepatan dalam sintesis yang pada saat yang sama mempertahankan yang paling asli dari pendekatan masing-masing.

Pada kenyataannya, jika teka-teki, seperti yang diperingatkan Colli, mengutip Aristotle, terdiri dari "mengatakan hal-hal nyata dengan menyusun hal-hal yang tidak mungkin", waktu kita  sphinx kita - terbelah antara wacana Kantian dan wacana Nietzsche, dua wacana yang tidak kompatibel, setidaknya tampaknya, dan itu, bagaimanapun, mengklaim dengan argumen paling persuasif hak mereka untuk menjelaskan realitas. Semoga takdir tidak membutakan kita seperti Oedipus. Semoga tidak membuat kita mati karena kesedihan, seperti Homer sebelum bukti ketidakmampuannya memecahkan teka-teki para nelayan.

Bagaimanapun, tujuan dari halaman-halaman berikut kurang megah daripada memecahkan teka-teki yang disebutkan di atas. Sebaliknya, ini tentang tidak mengabaikannya, tidak menghindarinya dan, dalam kasus terbaik, merumuskannya. Untuk menemukan saat yang tepat di mana wacana Kant dan wacana Nietzsche, maafkan redundansi, di sepanjang jalur yang berlawanan dan bahkan bertentangan.

Mungkin momen kekerasan, keterasingan, ketidaksepakatan itu menjelaskan kemurungan kita. Dan itu sudah menjadi tanda, atau gejala   kita begitu peduli dengan kebahagiaan, dialog, dan gairah. Nah, hanya dari bukti kesepian, kebosanan, dan ketidakbahagiaan itu perlu adanya refleksi yang memiliki komunikasi, antusiasme, dan kebahagiaan seperti yang dijelaskan oleh protagonis.

Sifat metafisika. Ada terobosan mendasar, tonggak sejarah yang membagi seluruh sejarah proyek metafisik menjadi dua. Ini tentang konsep transendental dan fenomena, yang dimungkinkan oleh refleksi Kantian. Antara zaman kuno dan modernitas terjadi perpindahan penting yang secara mendasar mempengaruhi makna metafisika, dan yang beralih dari minat pada masalah keberadaan ke minat fenomena, dari transenden ke transendental. Plato dan Kant masing-masing mewakili esensi dari kedua posisi, tanpa melupakan fakta Kant-lah yang membuat tema perbedaan yang disebutkan di atas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan