Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Lysis pada Filsafat Platon (2)

21 September 2022   23:11 Diperbarui: 21 September 2022   23:17 82 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Lysis pada Filsafat Platon  (II)

Mengenai pengalaman pertama, dipastikan  filosof mengakui dalam perasaan dipertanyakan (oleh teman, guru, tradisi, teks) cara istimewa untuk mengorientasikan dirinya dalam upaya berpikir. Demikian pula, diasumsikan  sang pecinta bersifat perantara, karena ia adalah perantara antara yang tak terbatas dan yang terbatas, iblis miskin yang dengan mulia mencintai apa yang tidak ia miliki dan yang cinta sejatinya menuntunnya untuk terus-menerus melewati batas tanpa melupakan kondisinya.

Dalam pengertian ini, latihan berpikir, di mana kita selalu menemukan diri kita sebagai pemula, adalah latihan interstisial: di satu sisi, itu ditandai oleh keinginan untuk tak terhingga, oleh aspirasi untuk memahami masalah yang menjadi perhatian kita dalam semua. tepi yang mungkin; dan, di sisi lain, itu dilalui oleh fakta tidak dapat maju kecuali dari keberpihakan ke keberpihakan, dari aporia ke aporia, antara kegelapan yang tepat tidak hanya untuk sangat sulitnya masalah yang kita selidiki, tetapi  untuk diri kita sendiri seperti yang diwujudkan mata pelajaran.

Adapun pengalaman kedua, ditunjukkan  berpikir tidak pernah dilakukan sendiri, tetapi melibatkan perusahaan, perlindungan lawan bicara yang dengan penuh kasih menciptakan kembali dengan kata-katanya konstelasi makna yang mengungkapkan kepada kita  kita tidak tahu. Kita melihat di Lysis bagaimana Socrates secara erotis terlibat dalam percakapan dengan dua anak laki-laki, Lysis dan Menexenos, yang, percaya  mereka tahu, secara bertahap dituntun untuk mengenali ketidaktahuan mereka yang tidak terpelajar dan untuk menghargai ketinggian sudut pandang lawan bicara mereka . Jadi, kedua dialog itu mengingatkan kita  latihan filosofis yang sejati tidak terdiri dari menjadi benar dengan segala cara, tetapi dalam mendengarkan.

Diekspresikan dengan cara lain, perasaan dipertanyakan oleh orang lain menyiratkan menerima dengan cinta kemungkinan keunggulan lawan bicara. Kemudian kita akan melihat  apa yang dipertaruhkan di sini adalah undangan untuk mempertimbangkan  melaksanakan penelitian tesis doktoral dalam bidang filsafat adalah pengalaman otentik cinta, perjumpaan, dan kebersamaan.

Akhirnya, perlu ditegaskan  -omong-omong- teks ini mempertanyakan makna kehidupan akademik, mengapa berarti menyelidiki dalam filsafat sambil menolak model produksi pengetahuan dan tulisan akademik yang telah menjajah kehidupan universitas. Perlawanan terletak pada asumsi, dalam mewujudkan keyakinan yang menurutnya karya filosofis adalah pengalaman erotis dan bersahabat.

Pada awal Simposium, Apollodorus ditanyai oleh sekelompok teman, orang kaya dan pebisnis, tertarik untuk mengetahui apa pidato tentang cinta yang diberikan di pesta yang ditawarkan oleh Agathon pada kesempatan kemenangannya dalam kontes sastra. Apollodorus bersedia memberi tahu mereka, tetapi menjelaskan  dia bukan saksi mata perayaan ini, tetapi Aristodemus tertentu, yang diundang oleh Socrates sendiri untuk mengalami malam yang tak terlupakan itu, menceritakan semua yang terjadi. Meskipun demikian, dialog membuat kita percaya,  bagaimanapun, Apollodorus adalah saksi yang paling otoritatif - lebih dari Phoenix tertentu, kata teks itu, bukan hanya karena detail yang lebih presisi, tetapi  karena dia telah menjadi saksi. tiga tahun sebagai murid Socrates.

Titik awal ini membuat kita fokus pada salah satu karakteristik pertama dari pelatihan filosofis dan penelitian selanjutnya dalam filsafat: kita yang memulai filsafat, dalam beberapa hal, adalah Apollodoros, yaitu, kita telah menerima berita dari guru kita, dari buku teks, dari spesialis, dan berdasarkan kontak pertama ini kami berbagi pengalaman kami dengan orang lain; dan ketika kita meneruskan apa yang telah kita terima, kita harus mengakui diri kita sendiri sebagai orang yang layak untuk dipercaya. Kami dapat memperluas panorama pertimbangan ini dan mengatakan, dari tangan Gadamer dalam Kebenaran dan metode,  refleksi filosofis selalu dilakukan sejalan dengan tradisi, bersama mereka yang telah mendahului kita dalam menjalankan pemikiran.

Mengenai tradisi ini, tugas kita -meskipun dialogis- hanya dapat dilakukan pada orang pertama, dan memiliki karakter ganda: di satu sisi, untuk membedakan antara Apollodorus dan Phoenix, yaitu, antara pendekatan yang ketat dan dapat diandalkan untuk masalah mendasar, dan pendekatan yang tidak tepat, tidak lengkap atau dangkal; di sisi lain, dan untuk melakukan tugas pertama dengan lebih baik, dekat dengan guru, mendengar pengajaran mereka secara langsung, apa yang disebut Ricur dalam Du texte l'action : menjadi murid teks dan, dalam perusahaan, melatih diri kita sendiri dalam asumsi kebutuhan vital dari pekerjaan berpikir .

Apollodorus melanjutkan ceritanya dengan memberikan rincian rute Aristodemus dan Socrates ke rumah Agathon, rincian lokasi karakter di ruangan tempat perayaan berlangsung dan bagaimana semua peserta setuju untuk memuji dewa Eros dan kondisi di mana pesta akan dirayakan (misalnya, konsumsi sedikit anggur atau tidak adanya pemain suling, yang bertanggung jawab atas musik dan kesenangan seksual tertentu dari para tamu).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan