Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Seni Mencintai Yang Berbeda (I)

19 September 2022   00:20 Diperbarui: 19 September 2022   00:35 75 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Seni Mencintai Yang Berbeda (I) Erich Fromm (1900 1980)

Setiap teori cinta harus dimulai dengan teori tentang manusia, tentang keberadaan manusia. Manusia diberkahi dengan akal, dia adalah kehidupan yang sadar diri: dia sadar akan dirinya sendiri, sesamanya, masa lalunya dan kemungkinan masa depannya. Kesadaran akan dirinya sendiri sebagai entitas yang terpisah, kesadaran akan rentang hidupnya yang singkat, akan faktaia dilahirkan tanpa kehendaknya dan harus mati di luar kehendaknya,ia akan mati sebelum orang yang dicintainya, atau mereka sebelum dia, kesadaran akan kesepiannya dan separatidad nya [keterpisahan: "keadaan pemisahan"], dari ketidakberdayaan mereka melawan kekuatan alam dan masyarakat, semua ini membuat keberadaan mereka yang terpisah dan terputus putus menjadi penjara yang tak tertahankan. Dia akan menjadi gila jika dia tidak bisa membebaskan dirinya dari penjara dan menjangkau untuk bersatu dalam satu atau lain cara dengan orang lain, dengan dunia luar.

Pengalaman keterpisahan menyebabkan penderitaan; itu, memang, sumber dari semua penderitaan. Dipisahkan berarti diasingkan, tanpa kemungkinan untuk menggunakan kekuatan manusiaku. Oleh karena itu menjadi terpisah berarti tidak berdaya, tidak mampu memahami dunia   benda dan orang   secara aktif; itu berartidunia dapat menyerang saya tanpa saya bisa bereaksi. Dengan demikian, keterpisahan adalah sumber kecemasan yang intens. Kebutuhan terdalam manusia adalah kebutuhan untuk mengatasi keterpisahannya, untuk meninggalkan penjara kesepiannya. Kegagalan mutlak untuk mencapai tujuan ini berarti kegilaan, karena kepanikan yang dihasilkan oleh isolasi total hanya dapat diatasi dengan menarik diri dari dunia luar secara radikal sehingga perasaan pemisahan menghilang   karena dunia luar,

Manusia   dari segala usia dan budaya   mencari solusi dari masalah yang selalu sama: masalah bagaimana mengatasi keterpisahan, bagaimana mencapai persatuan, bagaimana melampaui kehidupan individu sendiri dan menemukan kompensasi. Masalahnya sama untuk penghuni gua primitif, pengembara yang menggembalakan ternaknya, gembala Mesir, pedagang Fenisia, tentara Romawi, biarawan abad pertengahan, samurai Jepang, juru tulis modern dan buruh. Masalahnya sama, karena muncul dari dasar yang sama: situasi manusia, kondisi keberadaan manusia. Jawabannya bervariasi. Solusinya dapat dicapai melalui penyembahan hewan, melalui pengorbanan manusia atau penaklukan militer, melalui pemanjaan nafsu, penolakan pertapa, pekerjaan obsesif, penciptaan artistik, cinta Tuhan dan cinta manusia. Dan meskipun jawabannya banyak   kroniknya merupakan sejarah manusia   namun tidak terhitung banyaknya.

Sebaliknya, segera setelah perbedaan kecil, yang lebih sesuai dengan pinggiran daripada ke pusat, dikesampingkan, ditemukanmanusia hanya memberikan sejumlah jawaban terbatas   dandia tidak dapat memberikan lebih banyak   di berbagai budaya di mana dia tinggal Sejarah agama dan filsafat adalah sejarah tanggapan tanggapan ini, tentang keragamannya, serta keterbatasan jumlahnya. ditemukanmanusia hanya memberikan sejumlah jawaban yang terbatas   dania tidak dapat memberikan lebih banyak lagi   dalam berbagai budaya di mana ia tinggal. Sejarah agama dan filsafat adalah sejarah tanggapan tanggapan ini, tentang keragamannya, serta keterbatasan jumlahnya. ditemukanmanusia hanya memberikan sejumlah jawaban yang terbatas   dania tidak dapat memberikan lebih banyak lagi   dalam berbagai budaya di mana ia tinggal. Sejarah agama dan filsafat adalah sejarah tanggapan tanggapan ini, tentang keragamannya, serta keterbatasan jumlahnya.

Jawabannya tergantung, sampai batas tertentu, pada tingkat individualisasi yang dicapai oleh individu. Pada bayi, diri hampir tidak berkembang; ia masih merasa menyatu dengan ibunya, ia tidak mengalami rasa keterpisahan selama ibunya hadir. Rasa kesepiannya ditenangkan oleh kehadiran fisik ibu, payudaranya, kulitnya. Hanya sejauh anak mengembangkan rasa keterpisahan dan individualitasnya, kehadiran fisik ibu tidak lagi cukup dan kebutuhan muncul untuk mengatasi keterpisahan dengan cara lain.

Demikian pula, umat manusia, dalam masa pertumbuhannya, merasa menyatu dengan alam. Tanah, binatang, tumbuh tumbuhan, masih merupakan dunia manusia, yang mengidentifikasikan diri dengan binatang, seperti yang diungkapkan oleh penggunaan topeng binatang, pemujaan binatang totem atau dewa binatang. Tetapi semakin umat manusia membebaskan dirinya dari ikatan primer seperti itu, semakin besar kebutuhan untuk menemukan cara baru untuk melepaskan diri dari keadaan pemisahan.

Salah satu cara untuk mencapai tujuan tersebut adalah melalui berbagai macam keadaan orgiastic. Ini bisa berupa trans yang diinduksi sendiri, kadang kadang dengan bantuan obat obatan. Banyak ritual suku primitif menawarkan gambaran yang jelas tentang solusi semacam itu. Dalam keadaan peninggian yang sementara, dunia luar menghilang, dan dengan itu perasaan keterpisahan darinya. Karena ritual ritual semacam itu dipraktikkan secara umum, pengalaman fusi dengan kelompok ditambahkan yang membuat solusi ini menjadi lebih efektif. Terkait erat dengan solusi orgiastic, dan sering dikaitkan dengannya, adalah pengalaman seksual. Orgasme seksual dapat menghasilkan keadaan yang mirip dengan yang disebabkan oleh kesurupan atau efek obat obatan tertentu. Ritual pesta seks komunal adalah bagian dari banyak ritual awal. Sepertinya, pria dapat melanjutkan untuk beberapa saat setelah pengalaman orgiastik tanpa terlalu banyak menderita dari keterpisahannya. Perlahan lahan, ketegangan derita mulai meningkat, dan berkurang lagi melalui pengulangan ritual.

Sementara keadaan orgiastik seperti itu adalah praktik umum di suatu suku, mereka tidak menghasilkan kesedihan atau rasa bersalah. Ikut serta di dalamnya adalah benar, dan bahkan berbudi luhur, karena merupakan suatu bentuk yang dimiliki bersama oleh semua, disetujui dan diminta oleh dukun atau imam; maka tidak ada alasan untuk merasa bersalah atau malu. Situasinya sama sekali berbeda ketika seorang individu memilih solusi itu dalam budaya yang telah meninggalkan praktik umum semacam itu. Dalam budaya non orgiastic, alkohol dan obat obatan adalah sarana yang Anda inginkan.

 Berbeda dengan mereka yang berpartisipasi dalam solusi yang diterima secara sosial, individu seperti itu mengalami perasaan bersalah dan penyesalan. Mereka mencoba melarikan diri dari keterpisahan dengan berlindung pada alkohol atau obat obatan; tetapi ketika pengalaman orgiastik berakhir, mereka merasa semakin terpisah, dan ini mendorong mereka untuk memanfaatkan pengalaman itu dengan frekuensi dan intensitas yang meningkat. Solusi orgiastic seksual menyajikan sedikit perbedaan. Sampai batas tertentu, ini merupakan cara alami dan normal untuk mengatasi keterpisahan, dan solusi parsial untuk masalah keterasingan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan