Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Post-strukturalisme dan Estetika Kontemporer

17 September 2022   21:08 Diperbarui: 17 September 2022   21:29 174 10 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Post-strukturalisme dan estetika kritik seni rupa kontemporer

Post-strukturalisme mengacu pada perkembangan intelektual dalam filsafat kontinental dan teori kritis yang merupakan hasil dari filsafat Prancis abad kedua puluh. Pemikir  seperti Jacques Derrida, Michel Foucault , dan Julia Kristeva, Lacan adalah mantan strukturalis yang, setelah meninggalkan strukturalisme, menjadi sangat kritis terhadapnya. Berlawanan langsung dengan klaim strukturalisme tentang makna yang independen secara budaya, para pascastrukturalis biasanya memandang budaya sebagai sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari makna.

Sementara post-strukturalisme sulit untuk didefinisikan atau diringkas, post-strukturalisme dapat dipahami secara luas sebagai kumpulan reaksi yang berbeda terhadap strukturalisme . Ada dua alasan utama untuk kesulitan ini. Pertama, menolak definisi yang mengklaim telah menemukan 'kebenaran' atau fakta mutlak tentang dunia. Kedua, sangat sedikit orang yang mau menerima label 'post-strukturalis'; sebaliknya, mereka telah dicap seperti itu oleh orang lain. Oleh karena itu, tidak ada seorang pun yang merasa terdorong untuk membangun sebuah 'manifesto' post-strukturalisme. Jadi sifat pasti dari post-strukturalisme dan apakah itu dapat dianggap sebagai gerakan filosofis tunggal masih diperdebatkan. Telah ditunjukkan bahwa istilah ini tidak banyak digunakan di Eropa (di mana kebanyakan teori "pascastrukturalis" berasal) dan bahwa konsep paradigma teoretis pascastrukturalis sebagian besar merupakan penemuan akademisi dan penerbit Amerika

  • Post-strukturalis berpendapat   konsep "diri" sebagai entitas tunggal dan koheren adalah konstruksi fiksi. Sebaliknya, seorang individu terdiri dari ketegangan yang saling bertentangan dan klaim pengetahuan (misalnya, jenis kelamin, kelas, profesi, dll). Oleh karena itu, untuk mempelajari sebuah teks dengan benar, seorang pembaca harus memahami bagaimana karya tersebut terkait dengan konsep pribadinya tentang diri. Persepsi diri ini memainkan peran penting dalam interpretasi makna seseorang. Sementara pandangan pemikir yang berbeda tentang diri (atau subjek) bervariasi, sering dikatakan dibentuk oleh wacana. Akun Lacan mencakup dimensi psikoanalitik , sementara Foucault menekankan efek kekuasaan pada diri.
  • Makna yang dimaksudkan penulis adalah sekunder dari makna yang dirasakan pembaca. Post-strukturalisme menolak gagasan tentang teks sastra yang memiliki tujuan tunggal, makna tunggal, atau keberadaan tunggal. Sebaliknya, setiap pembaca individu menciptakan tujuan, makna, dan keberadaan yang baru dan individual untuk teks tertentu. Untuk melangkah keluar dari teori sastra, posisi ini dapat digeneralisasikan ke situasi apa pun di mana subjek merasakan tanda. Makna (atau petanda, dalam skema Saussure , yang banyak diandaikan dalam post-strukturalisme seperti dalam strukturalisme) dikonstruksi oleh seorang individu dari penanda. Inilah sebabnya mengapa petanda dikatakan 'meluncur' di bawah penanda, dan menjelaskan pembicaraan tentang 'keutamaan penanda'.
  • Kritikus pascastrukturalis harus mampu memanfaatkan berbagai perspektif untuk menciptakan interpretasi teks yang multifaset, meskipun interpretasi tersebut bertentangan satu sama lain. Sangat penting untuk menganalisis bagaimana makna sebuah teks bergeser dalam kaitannya dengan variabel-variabel tertentu, biasanya melibatkan identitas pembaca.

Pada era  pasca-strukturalis yang dihasilkan dalam epistemologi - dan diantisipasi baik oleh kritik Nietzsche tentang kebenaran, oleh kritik Freud tentang kehadiran diri, dan oleh kritik Derrida terhadap model referensial bahasa - akan sesuai, dalam seni, dengan perpecahan yang dihasilkan oleh para seniman. modernitas tinggi Banyak ahli teori seni bagian kedua abad ke-20, seperti Rosalind Krauss dan Yve-Alain Bois, menganalisis kontribusi kolase kubis dalam subversi struktur tradisional di bidang tanda artistik. Untuk R. Krauss, kolaseitu adalah "contoh pertama, dalam seni gambar, dari sesuatu seperti eksplorasi sistematis kondisi keterwakilan yang tersirat oleh tanda." Dengan memasukkan potongan-potongan koran ke dalam lukisannya, Picasso bereksperimen dengan lukisan yang tidak lagi berusaha untuk mewakili kenyataan, melainkan mengklaim dirinya sebagai kenyataan.

Pendekatan pascastrukturalis yang berbeda, serupa dalam tugas ganda mereka - pentingnya metode dan kembali ke subjek - diasimilasi oleh teori sebagai dasar untuk interpretasi praktik artistik baru. Terutama, sejarah sosial seni Marxis digunakan untuk memperhatikan konteks sosial, politik dan ekonomi seni dan psikoanalisis, untuk menjelaskan pengaruhnya terhadap jiwa .individu dan kolektif. Di mana seseorang ingin mengklarifikasi struktur intrinsik karya tersebut (tidak hanya untuk menjelaskan bagaimana ia diselesaikan - dalam versi formalis dari pendekatan ini - tetapi   bagaimana makna karya tersebut - dalam versi pasca-strukturalisnya), analisis semiotik (dari Barthesian jenis , terutama). Pada saat yang sama, untuk mengatasi masalah yang tidak hanya terkait dengan makna, tetapi   dengan kerangka institusional dari produksi karya yang mengonfigurasi makna dan nilainya, teori ini menggunakan pendekatan dekonstruktif tipe Derridean.

Dihadapkan pada praktik seni heterogen yang muncul di tahun enam puluhan - minimalis, prosesual dan performatif - secara eksplisit terbuka untuk pertanyaan konten dan ideologi, pendekatan formalis ortodoks atau morfologis tidak efektif, karena terbatas pada "menggambarkan" karya seni berdasarkan pendekatan "ya/tidak" atau "benar/salah" yang dikotomis, dengan mengesampingkan "penjelasan" makna atau kondisinya sebagai sebuah karya. Dengan memfokuskan, misalnya, pada solusi formal sebuah lukisan, yang dianggap sebagai kemungkinan intensionalitas seniman dan produksi makna, formalisme morfologis mengabaikan implikasi ideologis dan kontekstual seni.

Strukturalisme pada gilirannya menunjukkan keterbatasannya dalam menghadapi praktik artistik baru. Kegunaannya dalam interpretasi karya seni modern tidak dapat disangkal, karena mengungkapkan fungsionalitas yang dilakukan ideologis sehubungan dengan tujuan umum yang akhirnya dipaksakan oleh kekuatan pengetahuan yang sudah ada sebelumnya. Dengan mempertimbangkan karya seni sebagai teks atau sistem tanda, kritikus berhasil memahami organisasi internal karya dalam oposisi biner - dengan kata lain, dengan cara di mana bagian-bagiannya mencerminkan dan membalikkan satu sama lain. Dengan semua ini, pendekatan strukturalis yang sejalan dengan Saussure atau Levy-Strauss masih terlalu formalistik, memahami makna karya secara eksklusif dengan bergantung pada hubungan internal bagian-bagiannya. Dari perspektif "koreksi" strukturalisme yang dilakukan pada masa itu oleh Jacques Lacan, Jacques Derrida dan Roland Barthes, ketertarikan kritikus pada realitas eksternal dan elemen mimesis karya seni akan digantikan oleh ketertarikan pada ambiguitas.

Keheningan dalam bahasa sastra atau musik, serta ketiadaan ikon dalam gambar artistik kontemporer, akan menarik perhatian pada ruang-ruang yang tidak pasti itu, dengan mengharuskan penerima untuk menyelesaikan makna karya itu sendiri, menggoyahkan hierarki tradisional bidang tanda. . minat kritikus pada realitas eksternal dan pada elemen mimesis karya seni akan digantikan oleh minat pada ambiguitasnya. Keheningan dalam bahasa sastra atau musik, serta ketiadaan ikon dalam gambar artistik kontemporer, akan menarik perhatian pada ruang-ruang yang tidak pasti itu, dengan mengharuskan penerima untuk menyelesaikan makna karya itu sendiri, menggoyahkan hierarki tradisional bidang tanda. . minat kritikus pada realitas eksternal dan pada elemen mimesis karya seni akan digantikan oleh minat pada ambiguitasnya. Keheningan dalam bahasa sastra atau musik, serta ketiadaan ikon dalam gambar artistik kontemporer, akan menarik perhatian pada ruang-ruang yang tidak pasti itu, dengan mengharuskan penerima untuk menyelesaikan makna karya itu sendiri, menggoyahkan hierarki tradisional bidang tanda. .

dokpri
dokpri

Aspek yang mengungkapkan, dalam retrospeksi, pemikiran struktural dan varian "pasca"-nya adalah substratum politiknya. Meskipun disajikan sebagai metode formal dan deskriptif, bebas dari komitmen ideologis apa pun, pada kenyataannya strukturalisme, seperti yang diamati Gianni Vattimo baru-baru ini, sangat terkait dengan proyek sejarah. Popularitasnya di kalangan akademisi dan mahasiswa kiri, yang dimulai pada 1960-an, tidak dapat dijelaskan jika bukan karena implikasi ideologisnya yang kuat. Pada akhirnya, baik strukturalisme maupun post-strukturalisme berjanji untuk menjadi mode kritik yang paling "demokratis" - suatu keadaan yang tidak harus dianggap sebagai kontradiksi internal dari pemikiran struktural, melainkan kekuatan latennya: apa yang masih hidup dalam warisan strukturalis. , menurut Vattimo, justru "inilah yang menghubungkan analisis formalis dari karya sastra atau seni dengan proyek emansipasi." Kritik feminis, misalnya, akan dikaitkan dengan warisan ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan