Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (4)

17 September 2022   00:10 Diperbarui: 17 September 2022   00:12 58 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Gnothi Seauton Kai Meden Agan (4)

Visi filsafat ini ditemukan dalam kerangka apa yang bisa kita sebut kebijaksanaan populer kuno, yang bukan warisan eksklusif Yunani, tetapi kebaikan bersama orang-orang kuno, seperti orang Mesir, Sumeria, Akkadia, dan Hurrian. dan orang Yahudi, seperti yang ditunjukkan Burkert dalam karyanya yang luar biasa tentang pengaruh tradisi Timur pada budaya Yunani. Kebijaksanaan populer ini terutama mengajarkan ukuran yang tepat, "tidak ada yang berlebihan".

Pelanggaran batas seseorang adalah pelanggaran yang sangat serius yang dibayar dengan hukuman para dewa. Dalam pengertian ini, pencarian kebaikan ilahi, seperti kebijaksanaan, dipandang sebagai tindakan pemborosan yang dapat menyebabkan hilangnya diri sendiri. 

Dengan kata lain, itu bisa membuat manusia sengsara (poneros)  baik karena ketidakmungkinan mencapai apa yang dia cari dan penderitaan yang ditimbulkannya atau karena teguran keras para dewa, yang tidak mentolerir ekses manusia, apalagi ketika mereka berpura-pura menjadi seperti mereka. Tetapi para pemikir kuno sadar akan pandangan populer ini dan waspada terhadap konsekuensinya.

Mereka sendiri mengumumkan ukuran yang adil dan, dalam tindakan kerendahan hati tertinggi, menyatakan diri mereka philosophos, agar tidak menyebut diri mereka sendiri atau disebut sophos, nama yang hanya cocok untuk dewa.

Jadi mereka mulai membuat undang-undang dengan tujuan mengarahkan logos. Di antara mandat utama yang ditetapkan adalah yang utama: gnothi seauton, kenali dirimu sendiri. Dalam pengertian ini, filosof dapat dipahami sebagai legislator akal manusia, yaitu sebagai orang yang menetapkan amanat yang menurutnya setiap manusia harus dibimbing untuk mencapai tujuan akal.

Dari perspektif conceptus cosmicus filsafat, pengetahuan diri tidak lagi menjadi masalah filsafat transendental, menjadi mandat yang diberikan akal pada manusia untuk bercita-cita dari pengetahuan duniawi (Weltweisheit)  ke kebijaksanaan (Weisheit) . . Hal pertama yang dituntut dari orang yang berusaha menjadi bijak (filsuf)  adalah mengenal dirinya sendiri. Tapi apa artinya mengenal diri sendiri dari perspektif yang lebih luas ini? Dalam karya posthumum  menemukan beberapa teks yang memperjelas hubungan antara filsafat kritis dan pemikiran Yunani kuno, seperti yang kami tunjukkan di paragraf sebelumnya, dan memungkinkan kami untuk memahami pengertian pengetahuan diri yang khas yang disiratkan oleh filsafat dalam pengertian konsep kosmis. Mari kita berhenti pada yang pertama:

Filsafat adalah cinta makhluk rasional untuk tujuan tertinggi akal manusia. Tapi karena menjadi bijaksana adalah sesuatu yang melebihi kapasitas manusia, dan hanya Tuhan, yaitu makhluk yang memenuhi [erfullt ] semua tujuan, bijaksana, kebijaksanaan duniawi akan merupakan analogi dari kebijaksanaan yang cocok untuk manusia, dan bukan itu tidak lain adalah cinta kebijaksanaan yang sejati dan sejati. Posisi tertinggi akal praktis manusia adalah aspirasi dari pengetahuan menuju kebijaksanaan (filsafat). Hidung te ipsum . Sistem pengetahuan, sejauh itu mengarah pada kebijaksanaan, adalah filsafat transendental.

Dalam teks ini kita menemukan gema konsepsi kuno filsafat, tetapi jelas di cakrawala kritik. Pertama, batasan bagi manusia menjadi sangat jelas ketika disadari   menjadi bijaksana adalah sesuatu yang melampaui kemampuannya.

Bukankah ini peringatan lama dari pengetahuan kuno? Untuk lebih memperkuat sifat restriktif dari peringatan ini, Kant menegaskan hanya Tuhan yang bisa bijaksana, makhluk yang memenuhi semua tujuan. Dalam literatur kebijaksanaan kuno kita menemukan, mutatis mutandis , lagi dan lagi pernyataan ini: hanya tuhan yang bisa bijaksana. Untuk alasan ini, kebijaksanaan manusia hanya dapat menjadi analog dari kebijaksanaan yang tepat dan oleh karena itu harus disebut " filsafat" yaitu aspirasi manusia akan kebijaksanaan. Maka tidak mengherankan jika filsuf kita mengikuti ini dengan mengutip kalimat Delphic yang terkenal dalam versi Latinnya. Sangat mencolok   Kant selalu mengacu pada kalimat Delphic Gnothi Seauton (nosce te ipsum)  ketika berhadapan dengan pengetahuan diri dari perspektif ini. Ini adalah indikasi yang tidak dapat kita abaikan, apalagi jika menyangkut referensi eksplisit ke filsafat Yunani kuno.

Kalimat Delphic tidak muncul dalam teks-teks Opus sebagai sumber penjelasan belaka atau kiasan ilmiah. Sebaliknya, ini adalah cara yang paling tepat untuk menunjukkan, melalui suara kuno yang terhormat, apa yang paling khas atau khas dari kondisi manusia: keterbatasannya. Dalam kata-kata Kant, gema kebijaksanaan populer Yunani terdengar untuk mengingatkan manusia   mereka tidak dapat melampaui batas mereka.

Apa kesamaan Icarus, Bellerophon, Phaethon, Niobe, Arachne, Pentheus, dan Ajax? Semua membuat marah para dewa ketika mereka berpura-pura melakukan hal-hal yang tidak terjangkau oleh mereka. Sebenarnya, orang-orang ini tidak memiliki sophrosyne (kebijaksanaan) dan didorong oleh keangkuhan (impuls), yang untuk itu mereka harus menderita atau dike , keadilan yang ditegakkan oleh para dewa. Manusia, makhluk yang fana dan tidak bahagia, seperti yang sudah diingatkan oleh Homer tidak bisa menjadi dewa. Lalu apa hal pertama yang harus diketahui manusia? Bagaimana sophrosyne bisa mencapai?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan