Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (6)

15 September 2022   19:48 Diperbarui: 15 September 2022   20:25 56 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Rerangka Pemikiran Hermeneutika Dilthey (6)

Manusia tidak puas dengan memahami apa itu dunia. Itu hanya salah satu teka-teki yang menggelitik manusia. Masalah sebenarnya adalah kehidupan, yang tidak dapat direduksi menjadi ide-ide abstrak. Karena alasan ini, jawaban yang dapat diberikan oleh representasi konseptual intelek kepada kita selalu tidak mencukupi [Teori konsepsi dunia]. 

Pengalaman religius, artistik, dan filosofis mewakili berbagai cara yang melaluinya manusia mencoba memecahkan teka-teki kehidupan. Dilthey melihat di dalamnya manifestasi dari kehidupan itu sendiri, yang melaluinya dia memahami dan menafsirkan dirinya sendiri. Ada hubungan yang begitu erat di antara mereka sehingga mencegah mereka dari dianggap sebagai realitas independen satu sama lain. 

Agama-agama historis, karya seni dan sistem filosofis adalah jawaban atas pertanyaan tentang makna tertinggi kehidupan: semua fenomena ini mengungkapkan kehidupan yang sama, beberapa dalam gambar, yang lain dalam dogma, yang lain dalam konsep . Untuk membuat hidup dimengerti dan memberikan makna, agama, puisi dan metafisika memanfaatkan sumber linguistik metafora dan analogi;

Dilthey menyebut Weltanschauung (konsepsi dunia atau pandangan dunia)  struktur psikis yang, berdasarkan pengalaman religius, artistik dan filosofis, mengartikulasikan cara memahami dan memberi makna pada kehidupan dan dunia dalam budaya atau peradaban tertentu. 

Weltanschauung adalah upaya untuk memecahkan teka-teki kehidupan melalui pandangan yang komprehensif atau holistik tentang makna dan maknanya, yang dengan sendirinya memiliki cakupan yang lebih luas daripada pengetahuan ilmiah murni, karena melampaui sekadar penjelasan tentang hubungan antara berbagai fakta yang terbentuk. pengalaman yang masuk akal [Teori konsepsi dunia]. 

Konsepsi dunia menggabungkan dalam dirinya refleksi sadar tentang kehidupan, kepentingan bawah sadar dan keprihatinan tatanan praktis. Ini adalah struktur psikis yang memberikan konsistensi dan stabilitas aliran kehidupan individu, membantunya untuk mengintegrasikan pengalaman baru ke dalamnya dengan cara yang koheren. Fondasi utama dari pandangan dunia adalah kehidupan itu sendiri. Hukum yang mengatur perkembangan dan konfigurasinya berasal dari dana bersama.

Setiap konsepsi atau visi dunia, jika ingin memberikan jawaban lengkap atas teka-teki kehidupan, sambil menawarkan gambaran konseptual tentangnya, harus memberikan aksiologi yang menunjukkan barang dan nilai yang harus dikejar, serta sebagai beberapa garis perilaku yang memungkinkan mereka untuk dicapai. 

Oleh karena itu, visi dunia tidak pernah dapat dianggap sebagai rasionalisasi pengalaman belaka, melainkan merupakan ekspresi sekaligus dari semua kekuatannya: intelek, kehendak, dan perasaan [Theory of the concept of the world]. Ketiga komponen ini hadir dalam setiap konsepsi dunia. Tidak ada Weltanschauung.  itu hanya afektif, atau murni rasional, atau sekadar ekspresi kehendak.

 Namun, kehadiran masing-masing tidak selalu memiliki bobot yang sama. Ketika dorongan intelektual mendominasi di dalamnya, kita memiliki konsepsi tentang dunia yang bertipe naturalistik. Di sisi lain, jika cita-cita kehidupan afektif yang mendominasi di dalamnya, kita menghadapi konsepsi dunia yang bertipe panteistik atau idealisme objektif. Akhirnya, jika kehendaklah yang memerintah, kita sebagai Weltanschauung memiliki kemungkinan varian dari apa yang dia sebut idealisme kehendak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan