Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Pemikiran Filsafat Husserl (3)

27 Agustus 2022   23:53 Diperbarui: 28 Agustus 2022   00:05 199
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Edmund Husserl (1859-1938) Noesis dan noema

Pembacaan yang tergesa-gesa terhadap pendekatan umum terhadap pemikiran Edmund Husserl ini dapat menyimpulkan kita sedang berhadapan dengan suatu bentuk idealisme subjektif atau solipsisme. Sekarang, penting untuk diingat  apa yang dipertahankan oleh penulis Jerman dalam arti yang tepat adalah kebutuhan untuk memulai dari fakta  dunia terjadi sebelum kesadaran. Dari sana untuk mempertahankan   seperti yang dilakukan idealisme    keberadaan dunia hanya memberikan dirinya sendiri di hadapan kesadaran adalah langkah yang sangat besar.

Tanpa melupakan  medan di mana kita bergerak adalah medan yang diberikan dalam pengalaman seperti yang diberikan dan  kita beroperasi dalam sikap fenomenologis, Husserl bertanya pada dirinya sendiri pertanyaan utama dalam Ide I dari contoh persepsi: apa itu " apa yang dirasakan Dengan demikian"? Menjawab pertanyaan ini adalah "menggambarkan persepsi dalam pengertian noematisnya," untuk menggambarkan noema persepsi [Husserl, Ide I]. Oleh karena itu, noemaitu mengacu pada objek dalam cara pemberiannya.

Dengan menggunakan contoh yang telah menjadi terkenal, ketika kita melihat sebuah pohon, dalam persepsi yang dikurangi (dalam pengalaman murni fenomenologis) kita menemukan, sebagai inheren yang tak terhapuskan pada esensinya, apa yang dianggap seperti itu, dapat diekspresikan sebagai "benda material", "tanaman", "pohon", "berbunga", dll. 

Tanda kutip sangat penting: tanda kutip mengungkapkan perubahan tanda itu, modifikasi radikal masing-masing makna kata. Pohon itu murni dan sederhana,  adalah segalanya kecuali yang dirasakan ini, pohon seperti itu, itu melekat sebagai indera perseptual pada persepsi, dan tidak dapat dipisahkan begitu. 

Pohon itu dapat murni dan sederhana terbakar, terurai menjadi unsur-unsur kimianya, dll. Tetapi indera persepsi ini, sesuatu yang melekat pada esensinya tidak dapat terbakar, tidak memiliki unsur kimia, tidak memiliki gaya, tidak memiliki sifat nyata dalam pengertian yang sebenarnya" [Husserl], Noema mengacu pada bagaimana objek memberikan dirinya sendiri sementara noesis menunjuk pada tindakan kesadaran yang mengacu pada objek. Jadi noema tindakan persepsi dan noema tindakan ingatan, menurut Husserl, secara kualitatif berbeda.

Husserl bersikeras pada ketidakterpisahan noesis dan noema dan  analisis fenomenologis, tepatnya, adalah analisis noetic-noematic. Untuk merujuk pada pertanyaan sentral tentang munculnya objek sebelum kesadaran, Husserl menggunakan istilah teknis konstitusi . Perlu diingat sekali lagi   seperti yang dikatakan Biemel  pedoman fenomenologi Husserlian tidak lebih dari gagasan  untuk menerangi esensi suatu hal perlu kembali ke asal maknanya dalam kesadaran dan untuk deskripsi asal ini. 

Ini menunjukkan, pada gilirannya, dan seperti yang ditunjukkan oleh Robert Sokolowski dengan sangat tepat, kita tidak hanya memikirkan hal-hal yang diberikan kepada kita dalam pengalaman, tetapi tentang diri kita sendiri sebagai memikirkannya. Dilihat dengan cara ini, fenomenologi tidak lain adalah kata-kata penulis ini penemuan diri nalar di hadapan objek yang dapat dipahami. 

Dalam urutan ini, dalam teks surat 25 Januari 1903 kepada WE Hocking, Husserl menulis: Ungkapan 'benda-benda itu dibentuk' dalam suatu tindakan selalu berarti milik tindakan yang mewakili objek, bukan! 'mewujudkannya' dalam arti yang tepat!.

Tingkat pertama konstitusi berkaitan dengan hal-hal material yang objektif, dengan pemberiannya kepada kesadaran. Dalam pengertian ini, seperti yang ditunjukkan Sokolowski, tampaknya dalam analisis konstitusi tingkat pertama ini ada yang terlupakan, yaitu subjek yang melakukan analisis ini. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun