Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Berpikir, dan Bertubuh?(2)

17 Agustus 2022   23:36 Diperbarui: 17 Agustus 2022   23:37 128 4 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Berpikir dan bertubuh:  filsafat  Ponty dan Nancy? (2)

Dalam beberapa tahun terakhir, gerakan  filsafat  baru telah muncul, "realisme spekulatif" atau "realisme ontologis", yang sampai batas tertentu memaksa pemikiran ulang asumsi paling mendasar dari semua modernitas  filsafat . Ini e merupakan cakrawala dari mana pembacaan dan interpretasi kita terhadap tokoh-tokoh fundamental pemikiran  filsafat, khususnya abad ke-20, dapat diisi ulang dan diperbarui secara produktif.

Berdasarkan teks oleh Quentin Meillassoux (2006) Apres la finitud kami akan mengomentari empat prinsip atau fitur realisme spekulatif, mengevaluasi posisi Merleau-Ponty dan Jean-Luc Nancy mengenai masing-masing poin ini. Kritik terhadap korelasionisme.Titik awal Meillassoux adalah pertanyaan apakah skema korelasionis  yaitu  hanya dapat berpikir dari subjek-objek, korelasi kesadaran-realitas berkelanjutan untuk menangkap "keturunan", yaitu, fenomena tanggal di masa ketika manusia atau bahkan kehidupan belum ada. Meillassoux percaya hal itu tidak berkelanjutan, atau setidaknya, kami menafsirkan, tampaknya tidak (katakanlah, secara intuitif).

Meskipun contoh ini bagus untuk menunjukkan batas-batas korelasionisme, kami menganggap baik Merleau-Ponty dan Nancy menghadirkan gerakan berpikir menuju Wujud (terhadap apa yang ada di luar kita) yang tidak memerlukan lokasi di waktu yang jauh, tetapi cukup menekan tindakan pemikiran untuk membuatnya membuat lompatan ke "transenden": Wujud tanpa batasan,

Filsafat pekulatif. Akan  memungkinkan dia untuk lebih jelas mengekstrak semua konsekuensi dari penyelidikan  filsafat -ontologis dari tahap terakhirnya. Namun, karakter spekulatif (walaupun tidak formal, yaitu tidak argumentatif) dari pemikiran Merleau-Ponty terakhir jelas. Hanya perlu untuk mengatakan secara langsung daging, sistem relativitas yang membentuk apa yang ada, ada secara mutlak. Mengenai Nancy, tidak jelas bagi kami apakah dia menolak pemikiran spekulatif atau tidak. Jelas, ia berada di luar fenomenologi, dan prosedur dekonstruktifnya tampaknya hanya jalan menuju pemulihan penuh hak spekulasi  filsafat . Jelas bagi Nancy ada yang absolut, dan ini adalah tubuh, Eksistensi itu sendiri.

Bagaimanapun, karakter spekulatif (meskipun tidak formal, yaitu, tidak argumentatif) dari pemikiran Merleau-Ponty.  Jelas, ia berada di luar fenomenologi, dan prosedur dekonstruktifnya tampaknya hanya jalan menuju pemulihan penuh hak spekulasi  filsafat . Jelas bagi Nancy ada yang absolut, dan ini adalah tubuh, Eksistensi itu sendiri. Bagaimanapun, karakter spekulatif (meskipun tidak formal, yaitu, tidak argumentatif) dari pemikiran Merleau-Ponty yang terakhir jelas. Hanya perlu untuk mengatakan secara langsung Daging, sistem relativitas yang membentuk apa yang ada, ada secara mutlak. Mengenai Nancy, tidak jelas bagi kami apakah dia menolak pemikiran spekulatif atau tidak. Jelas, ia berada di luar fenomenologi, dan prosedur dekonstruktifnya tampaknya hanya jalan menuju pemulihan penuh hak spekulasi  filsafat . Jelas bagi Nancy ada yang absolut, dan ini adalah tubuh, Eksistensi itu sendiri.

Sistem  relativitas yang membentuk apa yang ada, ada secara mutlak. Mengenai Nancy, tidak jelas bagi kami apakah dia menolak pemikiran spekulatif atau tidak. Jelas, ia berada di luar fenomenologi, dan prosedur dekonstruktifnya tampaknya hanya jalan menuju pemulihan penuh hak spekulasi  filsafat.

Jelas bagi Nancy ada yang absolut, dan ini adalah tubuh, Eksistensi itu sendiri. sistem relativitas yang membentuk apa yang ada, ada secara mutlak. Mengenai Nancy, tidak jelas bagi kami apakah dia menolak pemikiran spekulatif atau tidak. Jelas, ia berada di luar fenomenologi, dan prosedur dekonstruktifnya tampaknya hanya jalan menuju pemulihan penuh hak spekulasi  filsafat. Jelas bagi Nancy ada yang absolut, dan ini adalah tubuh, Eksistensi itu sendiri.

Mengatasi skeptisisme.Pencarian pemikiran yang memungkinkan kita untuk keluar dari alternatif antara dogmatisme dan skeptisisme tampaknya menjadi tanda filsafat zaman kita. Semua pemikir yang kami maksudkan menyetujui hal ini.

Namun, memang benar kritik terhadap skeptisisme moderat tertentu, yaitu skeptisisme yang masih membuka kemungkinan beberapa bentuk pemikiran metafisik-teologis yang valid, tanpa secara jelas menyatakan menentang opsi semacam itu, adalah posisi asli dan yang tampaknya perlu dihadapi dengan segala ketelitian. Ini adalah nilai yang tidak diragukan dari pendekatan Meillassoux dan Markus Gabriel (pemikir muda Jerman yang telah mendedikasikan dirinya untuk mempelajari fenomena skeptisisme dengan cermat). Seperti yang dikatakan Meillassoux,

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan