Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kematian Brigadir Yosua dan Martabat Manusia

15 Agustus 2022   05:18 Diperbarui: 15 Agustus 2022   05:51 235 21 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Gambar: Kompas.com - 22/07/2022, 05:45 WIB

Kematian Brigadir Yosua dan Martabat manusia menurut Kant

Gagasan filosofis tentang martabat manusia sangat mendasar , sebuah gagasan yang secara khusus disorot oleh filsuf Jerman Kant . Menurut Kant;  manusia berhak mendapatkan perlakuan khusus dan bermartabat yang memungkinkan perkembangannya sebagai manusia. Dalam pengertian ini, Immanuel Kant menegaskan, manusia adalah tujuan dalam dirinya sendiri, bukan sarana belaka untuk digunakan oleh individu lain, yang akan membuatnya menjadi sesuatu. (Human Dignity)

Makhluk irasional, seperti hewan, dapat menjadi sarana , misalnya, makanan, sedangkan keberadaan manusia adalah nilai mutlak dan, oleh karena itu, mereka layak mendapatkan semua penghormatan moral sementara diskriminasi, perbudakan, dll. mereka adalah tindakan yang salah secara moral, karena mereka melanggar martabat orang.

Di antara berbagai jenis norma yang mengatur perilaku individu pribadi dan warga negara yang hidup dalam masyarakat, kita akan fokus pada norma moral khusus. Nilai-nilai etika timbul dan didasarkan pada norma-norma moral yang memandu tindakan kita, misalnya jika kita menghargai persahabatan dan ketulusan, norma, juga pribadi, "Saya harus jujur dengan teman" itu, mungkin, kita memberikan diri kita sendiri .

Norma moral tidak tertulis dalam buku apapun, seperti hukum hukum misalnya,dan  tidak ada otoritas khusus yang memaksa kita untuk mematuhinya. Ketika kita mematuhi norma-norma moral, seperti menjaga perkataan yang telah kita berikan, mengatakan yang sebenarnya meskipun menyakitkan, dan kita melakukannya dengan bebas dan sadar, mengapa kita melakukannya?Dari mana asal keyakinan dan kepatuhan terhadap norma-norma itu? ? Ada dua kemungkinan jawaban untuk pertanyaan ini:

Pertama; ketika kita berbicara tentang heteronomi moral (dari bahasa Yunani hteros , yang berarti lain, dan nomos , hukum), ketika motif yang menjadi dasar perilaku moral seseorang berada di luar hati nurani kita, yaitu ketika norma moral yang dia patuhi itu dipaksakan oleh orang lain selain dirinya sendiri, bisa jadi orang tua, otoritas agama atau, sederhananya, ketakutan akan hukuman jika kita tidak mematuhinya. Misalnya, ketika kita melakukan tindakan yang benar secara moral, seperti mengatakan yang sebenarnya, karena takut akan konsekuensi ketahuan berbohong.

Kedua; Sebaliknya, ketika seseorang melakukan tindakan yang benar secara moral, karena keyakinannya sendiri  itulah yang harus dia lakukan, maka kita mengatakan  orang tersebut memiliki otonomi moral (dari bahasa Yunani autos , dirinya sendiri, dan nmos , hukum atau norma). Tipe orang ini tidak dibimbing oleh pendapat pribadi belaka, melainkan secara rasional dan atas kehendaknya sendiri, menganggap sebagai miliknya nilai-nilai dan norma-norma masyarakat tempat dia tinggal.

Seperti yang telah kita lihat, dalam hal akting, kita memilih dan memutuskan apa yang akan kita lakukan. Kami tidak membuat pilihan ini secara acak, mari kita ingat  kita bercirikan rasional. Jika kita memiliki beberapa kemungkinan, kita memilih salah satu yang kita sukai karena memiliki "sesuatu" yang membuatnya lebih dapat diperkirakan daripada pilihan lain, sesuatu adalah nilainya , misalnya, kemurahan hati seorang teman, keindahan lukisan, kegunaan pena dll, dan kita melihat  ada berbagai macam nilai (ekonomi, estetika, agama, moral atau etika, dll) tetapi semuanya ditandai oleh: [a] menjadi kualitas khusus yang ada dalam objek, orang atau tindakan, [b]  dan hanya manusia yang mampu menilai kualitas-kualitas itu.

 Kita dapat mengatakan  kita berurusan dengan nilai-nilai moral ketika:[a] tentu harus dihargai dan dihormati; [b]  moral bersifat universal, yaitu berlaku untuk semua individu tanpa kecuali. [c] dan, lebih jauh lagi, kami menghargai mereka untuk diri mereka sendiri, bukan karena mereka memberi kami keuntungan egois, dikondisikan oleh kepentingan sosial, politik; kekuasaan, jabatan, dll;

Misalnya keadilan, kedermawanan, kejujuran, ketulusan, martabat, kesetaraan, dll. mereka adalah nilai-nilai yang dapat kita anggap universal, dalam arti diinginkan dan dihormati oleh semua orang, terlebih lagi,  mereka harus dihargai, dan validitasnya tidak boleh dikondisikan oleh zaman sejarah atau kepentingan tertentu, dll.

Tetapi kita tahu  ini tidak mudah, mari kita ingat dalam hal apa pun  Etika memberi tahu kita bagaimana seharusnya perilaku manusia, bukan bagaimana seharusnya dan, sebenarnya tindakan manusia terjadi pada momen dan tempat sejarah tertentu, Oleh karena itu, Etika telah merumuskan dua pertanyaan penting tentang nilai moral: Apa asal usul nilai? Mari kita lihat dua posisi etis yang mencoba menjawab pertanyaan ini: 

[a] Subjektivisme, Nilai adalah ciptaan manusia, yaitu asal usul nilai seperti apa yang adil atau jujur tergantung pada penghayatan, kesukaan atau bahkan perasaan seperti kesukaan atau keinginan.Posisi ini diambil secara ekstrim, mengarah pada subjektivisme dan individualisme radikal, yang semuanya tergantung pada pendapat masing-masing dan apa pun berjalan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan