Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Romantisme dan Simbiosis Hegelian (2)

14 Agustus 2022   19:02 Diperbarui: 14 Agustus 2022   19:10 92 15 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Romantisme Dan Simbiosis Hegelian; Tanggapan Hegel terhadap seni romantis

Georg Wilhelm Friedrich Hegel (27 Agustus 1770/14 November 1831) adalah filsuf Jerman.  Hegel dianggap sebagai salah satu tokoh terpenting dalam idealisme Jerman dan salah satu tokoh pendiri filsafat Barat modern , dengan pengaruhnya meluas ke seluruh jajaran masalah filosofis kontemporer, dari epistemologi, logika, metafisika,  estetika , filsafat sejarah, filsafat agama, filsafat hukum, filsafat sejarah

Ketika membahas Estetika Hegel, kita harus menyadari keadaan teori seni Hegel, karena jauh dari kesatuan, dan Estetika telah menjadi subyek penelitian dan perdebatan oleh para sarjana baru-baru ini.    

Posisi Hegel tentang Romantisisme sebagai bentuk seni bervariasi, di satu sisi, Hegel percaya  seni Romantis adalah bagian dari pengembangan Roh,  sebuah mode dalam kaitannya dengan pengembangan holistik Roh.  pada kesadaran dirinya sepenuhnya. Dengan demikian, Hegel memberikan seni dengan status kognitif yang penting, seperti yang dilakukan kaum Romantis kontemporer. 

Di sisi lain, Hegel menunjukkan permusuhan terhadap Romantisisme Jena dan cita-cita fragmentasi, ironi, dan representasi sadar diri. Dalam membahas pendekatan Hegel terhadap seni romantis secara umum, kita harus membedakan antara konsepsi historisnya tentang seni romantis dan perlakuannya terhadap romantisme filosofis Jerman. 

Pertama-tama,  ingin memaparkan posisi Hegel terhadap seni dalam konteks teori filosofisnya secara umum dan kemudian mengkritik posisi Hegel terkait romantisme filosofis (atau metafisika romantis).

Bagi Hegel, seni adalah salah satu fenomena sejarah yang mendefinisikan ruh, sedangkan dua kategori lain yang lebih tinggi adalah agama dan filsafat. Contoh seni (bergantung pada jenis seni dan periode sejarah) berfungsi untuk mewakili manifestasi, atau upaya manifestasi, dari Roh.

Roh perlu mengenal dirinya sendiri dan orang lain, dan ini bekerja dalam seni dengan cara yang mirip dengan agama formal, seperti agama Kristen, yang menurutnya umat manusia mengenal Tuhan sebagaimana didefinisikan untuk korporealitas umat manusia, melalui inkarnasi dan kebangkitan. 

Umat manusia mengetahui dirinya sendiri dan terpisah dari alam dengan cara yang sama seperti Tuhan berhubungan dengan umat manusia; kedua proses tersebut merupakan perpanjangan dan pengembangan darisemangat murni :

Keharusan universal dan mutlak yang darinya (dalam aspek formalnya) seni muncul asal-usulnya dalam kenyataan  manusia adalah kesadaran berpikir, yaitu, dalam kenyataan  ia menjadikan dirinya apa adanya dan apa adanya secara umum. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan