Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Hermeneutika Gadamer dan Neoplatonisme (II)

9 Agustus 2022   18:38 Diperbarui: 9 Agustus 2022   18:44 137 12 6
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hermeneutika Gadamer dan Neoplatonisme (II)

Istilah hermeneutika,  versi Latin dari hermeneutika Yunani,  telah menjadi bagian dari bahasa umum sejak awal abad ke- 17 . Namun demikian, sejarahnya membentang kembali ke filsafat kuno. Mengatasi pemahaman intuisi keagamaan, Platon  menggunakan istilah ini dalam sejumlah dialog, kontras pengetahuan hermeneutik dengan sophia .

 Pengetahuan agama adalah pengetahuan tentang apa yang telah diungkapkan atau dikatakan dan tidak, seperti sophia,  melibatkan pengetahuan tentang nilai kebenaran ucapan. 

Aristoteles membawa penggunaan istilah ini selangkah lebih maju, menamai karyanya tentang logika dan semantik Peri hermeneias,  yang kemudian diterjemahkan sebagai De interpretasie. Hanya dengan Stoa, dan refleksi mereka tentang interpretasi mitos, kita menemukan sesuatu seperti kesadaran metodologis tentang masalah pemahaman tekstual.

Namun, kaum Stoa tidak pernah mengembangkan teori interpretasi yang sistematis. Teori seperti itu hanya dapat ditemukan di Philo dari Alexandria, yang refleksinya tentang makna alegoris Perjanjian Lama mengantisipasi gagasan  makna literal sebuah teks mungkin menyembunyikan makna non-literal yang lebih dalam yang hanya dapat diungkapkan melalui karya interpretasi sistematis. . 

Sekitar 150 tahun kemudian, Origenes menguraikan pandangan ini dengan mengklaim  Kitab Suci memiliki tiga tingkat makna, yang sesuai dengan segitiga tubuh, jiwa, dan roh, yang masing-masing mencerminkan tahap pemahaman agama yang semakin maju.

Dengan Agustinus kita bertemu dengan seorang pemikir yang pengaruhnya terhadap hermeneutika modern telah diakui secara mendalam oleh Dilthey, Heidegger, dan Gadamer.

Filsafat Yunani dimulai dengan kepastian  kata itu hanyalah sebuah nama, artinya, kata itu tidak mewakili wujud yang sebenarnya. Di Cratylus, seperti yang ditetapkan di awal Bagian Tiga Kebenaran dan Metode Platon bermaksud untuk menunjukkan  tidak ada kebenaran objektif yang dapat dicapai dalam bahasa, dan  apa yang harus diketahui selain dari kata-kata. 

Begitulah konsepsi nominalis, di mana bahasa adalah seperangkat tanda, instrumen penunjuk belaka, seolah-olah akal manusia dapat berhubungan dengan hal-hal tanpa mengandaikan dari awal unsur bahasa yang memberi kita kata-kata.

Gadamer tahu betul betapa sulitnya mendapatkan kejelasan mengenai hubungan antara benda dan kata, bahasa dan pemikiran, dan mengetahui  filsafat Yunani yang lolos ini, ia menggunakan visi instrumentalis sebagai kontras untuk mengekspos ontologi bahasanya; bukan tanpa terlebih dahulu menunjukkan kepada kita keajaiban  Neoplatonisme yang dikristenkanlah yang mempromosikan refleksi filosofis tentang bahasa .

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan