Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Analisis Sintesis Newtonian

8 Agustus 2022   12:15 Diperbarui: 8 Agustus 2022   12:31 94 6 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Analisis  Sintesis Newtonian

Newton, dengan mulut ternganga, menatap ke langit dengan terkejut dan, dengan gravitasi sejati, menyaksikan kejatuhan apel secara vertikal. Sungguh pengamatan yang luar biasa! Siapa yang mengira   keajaiban pejalan kaki seperti itu dapat mengubah sejarah, dan sejak saat itu, setiap orang, apa pun pangkatnya, harus jatuh dengan kecepatan tiga puluh dua kaki per detik, setiap detik?

Sosok Newton menawarkan begitu banyak segi yang hampir mustahil untuk menutupinya secara keseluruhan. Di sini kita akan memberikan beberapa sentuhan ringan pada karyanya sebagai master unifikasi .

Bagi orang awam, resah mengetahui fungsi dunia di sekitarnya, jauh dari jelas   pergerakan benda yang jatuh di sekitar Bumi tidak ada hubungannya dengan evolusi Bulan yang agung dan berirama ke sekitar kita: gerakan pertama mudah rusak, bujursangkar, dan yang kedua tampak abadi, hampir melingkar. Maka, tidak aneh   apa yang terjadi di sini, di zona terestrial, dianggap dapat rusak dan ditakdirkan untuk berakhir dan apa yang berada di luar zona terestrial, di zona selestial, tidak dapat rusak dan ditakdirkan untuk bertahan selamanya: mereka dibangun untuk alasan ini.,  dua fisika   terestrial dan selestial   di mana gerakan alami yang sangat berbeda berlaku: bujursangkar di yang pertama dan melingkar di yang kedua. Kosmos Aristotelian lahir!!

Perpecahan ini, yang berlangsung selama berabad-abad, adalah apa yang Newton akan tutup ketika ia mengembangkan dalam mahakaryanya, Principia, hukum Gravitasi Universal di mana semua massa dikaitkan dengan kapasitas interaksi timbal balik yang dijelaskan, dalam versi modernnya, dalam cara berikut:

Gaya tarik-menarik dua massa titik berbanding lurus dengan perkalian keduanya, berbanding terbalik dengan kuadrat jarak yang memisahkannya dan diarahkan sepanjang garis yang menghubungkannya .

Bumi menarik, kemudian, tidak hanya apel yang jatuh bebas dari pohon, tetapi daya tariknya meluas hingga jarak tak terbatas dan karenanya ke Bulan. Hal yang sama terjadi dengan semua objek di Alam Semesta dan gaya inilah yang menjelaskan dan menjelaskan konfigurasi skala besar Alam Semesta itu.

Kejeniusan Newton mungkin tidak akan terwujud seperti itu jika tidak didukung oleh karya Copernicus sebelumnya -- yang tahu cara mengamati Semesta dari tempat yang tepat Kepler, terobsesi untuk menemukan rencana Agung Arsitek, menjelaskan keteraturan yang disajikan oleh pergerakan planet-planet di sekitar Matahari_dan Galileo_ kepada siapa kita berutang pandangan pertama tentang Fisika baru yang dituntut oleh Sistem Dunia yang baru-baru ini diperkenalkan.

Ilmu pengetahuan, bagaimana bisa sebaliknya, selalu dibangun, dalam beberapa kasus di atas fondasi dan dalam kasus lain di atas bahan pembongkaran sebelumnya; karena dia sendiri bertanggung jawab untuk meninjau: jika saya telah melihat lebih jauh, itu karena saya telah berdiri di atas bahu para raksasa.

Memperoleh ekspresi hukum Gravitasi Universal adalah contoh paradigmatik dari apa yang dikenal dalam Fisika sebagai Masalah Invers Dinamika; dalam jenis masalah ini, setelah pergerakan objek dalam kaitannya dengan Sistem Referensi yang memadai diketahui - maka pentingnya, dalam kaitannya dengan topik yang ada, dari kerja bersama Copernicus dan Kepler - ini adalah tentang mendapatkan kekuatan yang memprovokasi mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan