Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Apa Itu Psikologi Eksistensial? (1)

16 Juli 2022   16:24 Diperbarui: 16 Juli 2022   16:27 255
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Itu   Psikologi Eksistensial

Keunggulan pendekatan psikologi  Kierkegaard, atau Soren Aabye Kierkegaard [5 Mei 1813, 11 November 1855] dimana  kajian ilmu psikologis dimasukkan sebagai alat metodologis dalam keseluruhan pertimbangan filosofis dan teologis.

 Dalam pendekatan eksistensial dan humanistik terhadap psikologis, upaya-upaya ini terbalik sampai batas tertentu. Yaitu, karena pemikiran filosofis-psikologis Kierkegaard dimurnikan dari unsur teologis dan digunakan sebagai alat metodologis dalam sejumlah pertimbangan psikiatri, psikoterapi, dan psikologis.

Namun, berbagai ahli teori dari Binswanger hingga Deurzen  menggunakan figur Kierkegaard sebagai elemen dalam strategi yang agak berbeda dari yang kita lihat pertama dan terutama dalam penggunaan Kierkegaard atas figur berbeda dalam pesan tidak langsung. 

Dalam pendekatan eksistensial dan humanistik terhadap paranormal, kita menemukan pandangan keberadaan yang jauh lebih formal. Tujuan dari teori dan bahan tekstual adalah pertama dan terutama  mereka harus menjadi bagian dari perumusan, pengembangan dan penyebaran praktek klinis, daripada  mereka harus berkontribusi pada pengembangan pribadi pembaca.

Note; Ludwig Biswanger merupakan salah satu psikolog eksistensial. Ia berasal dari sebuah keluarga yang memiliki tradisi kedokteran dan psikiatri. Ia meraih gelar sarjana kedokteran dari University Zurich pada tahun 1907. Ia belajar di bawah bimbingan Carl Jung dan pernah menjadi asisten Jung dalam Freudian; sedangkan Emmy van Deurzen (lahir 13 Desember 1951 di Den Haag, Belanda) adalah seorang terapis eksistensial. 

Deurzen mengembangkan terapi filosofis yang berbasis pada fenomenologi-eksistensial .

Pada saat yang sama, itu adalah fitur yang konsisten dari berbagai pendekatan eksistensial dan humanistik untuk paranormal  mereka tidak didasarkan pada landasan konstitutif dalam kepenulisan Kierkegaard atau menarik pemahaman yang koheren tentang kepengarangan. Dengan kata lain, Kierkegaard bukanlah sumber utama inspirasi atau dasar utama untuk beberapa pendekatan.

Sebaliknya, sosok Kierkegaard hanya dimasukkan sebagai salah satu di antara beberapa dorongan teoretis dari tradisi filosofis eksistensial dan fenomenologis eksistensial. Dalam hubungan ini, inspirasi dari berbagai ahli teori dari Kierkegaard umumnya bercirikan ambisi eklektik. 

Kita melihat  para ahli teori yang disebutkan menggunakan beberapa konstruksi yang sangat selektif dan terbatas  dari sosok Kierkegaard, dan mereka melakukannya untuk mendukung agenda teoretis mereka sendiri. Oleh karena itu, diskursus ini  menemukan beberapa figurasi Kierkegaard yang relatif berbeda, yang  digunakan sebagai masukan metodologis dan pembuktian dalam beberapa konteks yang relatif berbeda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun