Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Teologi Pembebasan (1)

20 Mei 2022   20:33 Diperbarui: 20 Mei 2022   20:49 147 14 7
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Teologi Pembebasan?

Para teolog pembebasan, seperti Juan Segundo dan Leonardo Boff, telah mengambil inspirasi mereka dari penderitaan kemiskinan dan ketidakadilan masyarakat di Dunia Ketiga, khususnya Amerika Latin. Mengambil dari pembedaan Marx antara teori dan praktik, Gustavo Gutierrez, dalam A Theology of Liberation, berpendapat  teologi adalah refleksi kritis terhadap situasi sosial-budaya di mana kepercayaan terjadi.

 Pada akhirnya teologi bersifat reaktif: ia tidak menghasilkan praktik pastoral, tetapi menemukan Roh hadir atau tidak ada dalam praktik-praktik saat ini. Refleksi dimulai dengan memeriksa iman suatu umat yang diekspresikan melalui tindakan amal mereka: hidup mereka, khotbah, dan komitmen historis Gereja. Refleksi  diambil dari totalitas sejarah manusia. Pada saat kedua, refleksi menyediakan sumber daya untuk praktik baru. Dengan demikian ia melindungi iman orang-orang dari praktik fetisisme dan penyembahan berhala yang tidak kritis. Dengan demikian, teologi memainkan peran kenabian, dengan menafsirkan peristiwa-peristiwa sejarah dengan maksud mengungkapkan dan memproklamirkan maknanya yang mendalam.

Teologi Pembebasan, Gustavo Gutierrez mendefinisikan teologi sebagai refleksi praksis. Dalam refleksi ini, Gutierrez  menciptakan sistem ontologis yang menyatukan dunia temporal dan abadi. Dalam rumusan ini, Gutierrez, tanpa secara eksplisit mengakui proses di mana ia terlibat, secara dialektis mendamaikan teori-teori Hegel dan Marx dengan mengubah teori-teori mereka menjadi sistem teologis baru yang dapat digunakan sebagai dasar epistemologis untuk pemahaman Kristen tentang keadaan saat ini. Dunia. 

Mendasarkan teorinya dalam kitab suci, Gutierrez menggunakan konsep-konsep teologis seperti Trinitas, harapan dan cinta untuk mendamaikan teori-teori Hegel dan Marx yang berbeda dan menempatkan teologi pembebasan sebagai langkah selanjutnya dalam proses perkembangan pemikiran manusia. Dengan cara ini Gutierrez mengorientasikan kembali konsep teologi, sebagai sarana yang dapat disesuaikan untuk menafsirkan dunia dan menempatkannya tepat di dalam proses dialektis perkembangan pemikiran manusia.

Sejak 1968, teologi pembebasan telah muncul sebagai ciri utama agama dan politik, khususnya di Amerika Selatan. Awalnya berasal dari tulisan-tulisan pendeta Peru Gustavo Gutierrez, ideologi politik dan teologis sekaligus ini mengutuk kekerasan yang dilembagakan masyarakat kapitalis dunia terhadap orang miskin dan tertindas, dan berpendapat  Tuhan sangat peduli dengan penderitaan massa yang menderita. 

Oleh karena itu, orang Kristen harus menjadikan bantuan bagi jiwa-jiwa malang ini sebagai prioritas tertinggi mereka, dan menganjurkan setiap dan semua metode untuk meringankan penderitaan, terutama yang bekerja dari premis  masyarakat harus diruntuhkan dan dibangun kembali agar perubahan sejati terjadi. Nuansa Marxisme terlihat jelas di seluruh. Dengan demikian, para kritikus telah mencemooh teologi pembebasan sebagai tidak lebih dari serigala radikal berbulu domba yang saleh sejak awal, tetapi sebagian besar telah diabaikan dalam menghadapi daya tarik emosionalnya.

Namun, dukungan untuk posisi kontras mereka datang dari sumber yang tidak terduga. Ion Pacepa, mantan warga Rumania di Ceauescu, dan pembelot berpangkat tertinggi yang berasal dari Blok Soviet, menulis dalam dukungan yang tak terduga kepada mereka yang memperdebatkan pengaruh Marxis yang berlebihan dalam ide-ide teologi pembebasan.

Gustavo Gutierrez Merino lahir pada tahun 1928 di Lima (Peru). Melalui neneknya, dia memiliki darah India di nadinya. Terbaring di tempat tidur dari usia 12 hingga 18 tahun karena penyakit tulang yang serius, dia sangat menyukai semua jenis membaca dan melahap buku-buku Jules Verne. Masuk akal mistis, setelah beberapa tahun dihabiskan dengan Marist Brothers, ia menemukan filosofi "intuitif dan intelektual" Blaise Pascal.

Ketika memilih jalannya, dia ragu-ragu antara filsafat dan kedokteran, dan akhirnya beralih ke studi medis, yang akhirnya dia tinggalkan setelah empat tahun. Dia kemudian beralih ke filsafat dan psikologi, yang dia pelajari di Louvain (Belgia). Pada usia 24, dia merasa  dia akan lebih berguna bagi umatnya di Gereja dan pergi untuk belajar teologi di Lyon. Tindakan Katolik telah menanamkan dalam dirinya rasa haus akan keadilan, ia membaca teolog dan filsuf Jerman Romano Guardini yang menulis tentang perjalanan iman melalui keraguan, kepastian dan ketidakjelasan keberadaan manusia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan