Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Pengalaman?

13 Agustus 2021   02:27 Diperbarui: 13 Agustus 2021   02:27 324 6 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pada arti luas, pengalaman menunjuk cara hidup atau bertindak dan mengacu pada praktik kehidupan sehari-hari seperti, misalnya, apa yang menjadi dasar pengetahuan seseorang ketika masih kecil. Lebih khusus lagi, pengalaman mengacu pada semua data yang disediakan oleh indera kita. Oleh karena itu, pengalaman bertentangan dengan kerja nalar formal yang memungkinkan untuk membangun teori. Pengalaman dalam pengertian ini tampaknya konkret, gamblang dan cara paling cepat untuk mencapai kebenaran.

Namun, pengalaman itu istimewa karena selalu dihayati pada saat yang tepat, dalam konteks tertentu. Dalam pengertian ini, ia berbeda dari pengetahuan ilmiah universal yang hanya memiliki generalitas sebagai objeknya.

Setiap pengalaman yang sesuai dengan situasi tertentu, itu subjektif dan tergantung pada persepsi orang yang menjalaninya. Dalam pengertian ini, pengalaman tidak dapat diandalkan, dalam domain pengetahuan seperti dalam domain tindakan kita. Ilusi persepsi, seperti pertemuan kebetulan, dapat mengarahkan pemikiran atau peristiwa tanpa mampu membangun kebenaran universal.

Jika eksperimen memungkinkan untuk menetapkan fakta, seseorang tidak dapat menyatakan kebenaran ilmiah dari sana, bahkan dengan pengulangan suatu fenomena. Apakah ini berarti bahwa pengalaman tidak memiliki nilai? Penting untuk membedakan pengalaman hidup, diamati dari eksperimen yang merupakan konstruksi pikiran: tidak pernah karena kebetulan, eksperimen ilmiah bertujuan untuk verifikasi hipotesis danpemikiran. Selain sains, apakah tidak ada kebenaran pengalaman?

 "Ketika, dalam hal-hal yang didasarkan pada pengalaman dan kesaksian, kita membangun pengetahuan kita di atas otoritas orang lain, dengan demikian kita tidak bersalah atas prasangka apa pun; karena dalam hal semacam ini, karena kita tidak dapat mengalami semuanya sendiri atau memahaminya dengan kecerdasan kita sendiri, otoritas orang tersebut harus menjadi dasar penilaian kita.

 Tetapi ketika kita menjadikan otoritas orang lain sebagai dasar persetujuan kita terhadap pengetahuan rasional, maka kita mengakui pengetahuan ini sebagai prasangka sederhana. Karena secara anonim kebenaran rasional itu berharga; maka itu bukan pertanyaan untuk bertanya: siapa yang mengatakan itu?

Tapi   apa yang dia katakan? Tidak masalah jika seorang kenalan memiliki asal usul yang mulia; kecenderungan untuk mengikuti otoritas orang-orang besar tetap sangat tersebar luas baik karena kelemahan pencerahan pribadi maupun karena keinginan untuk meniru apa yang disajikan kepada kita sebagai hal yang agung.

Bahkan dalam matematika, adalah mungkin untuk berbicara tentang pengalaman, sampai-sampai beberapa ahli matematika telah mengklaim karakter "eksperimental" dari disiplin mereka, bukan dalam arti eksperimen, tetapi justru dalam arti, di sini disarankan, transformasi: "Matematika tidak selalu menggunakan logika yang sudah ada dan tidak dapat diubah. 

Kemajuan mereka tidak banyak terdiri dari penerapan bentuk-bentuk yang dapat dipahami secara kaku dan dilacak dengan baik sejak awal, seperti dalam penciptaan bentuk-bentuk baru yang dapat dipahami tanpa henti. Mereka melibatkan transformasi pikiran itu sendiri. Dan itulah mengapa tepat untuk menyebut proses mental yang mereka tuntun melalui "pengalaman";

Eksperimen dapat dipahami dalam beberapa pengertian: ini mengacu pada eksperimen yang dilakukan untuk menguji hipotesis. Bisa berarti pengalaman seseorang, pengetahuan empiris yang menjadi miliknya sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan