Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Bapak Pendiri Metafisika Parmenides

31 Juli 2021   18:41 Diperbarui: 31 Juli 2021   18:47 86 3 0 Mohon Tunggu...

Parmenides mengilhami teori gagasan Platonis, yang melaluinya   memberikan kontribusi khusus dalam tradisi lebih dari 2.000 tahun filsafat Barat. Parmenides adalah seorang filsuf yang dianggap sebagai pendiri metafisika. Parmenides lahir di kota kolonial Yunani Elea di Italia selatan. Menurut Platon, ketika Socrates bertemu Parmenides di masa mudanya (c. 450 SM), dia sudah tua. Dari sini, diperkirakan  ia lahir sekitar tahun 515 SM. Socrates menggambarkan Parmenides ini sebagai "orang yang menakjubkan dan menakjubkan, yang tampaknya memiliki hal yang mulia dan tak berdasar dalam segala hal."

Parmenides adalah murid Xenophanes di Elea dan  belajar dengan Amainius Pythagoras. Amainius adalah seorang bangsawan, dan ketika dia meninggal, Parmenides menyuruhnya membangun sebuah kuil peringatan. Jika anekdot ini benar, maka Parmenides adalah orang kaya.

Dasar klaim Parmenides adalah proposisi  "hanya ada yang ada, dan tidak ada yang tidak ada". Dan dia menyangkal transisi dari apa yang ada menjadi apa yang tidak ada, dan sebaliknya, dari apa yang tidak ada menjadi apa yang ada. Parmenides menganggap dunia perubahan yang kita alami setiap hari sebagai kehilangan sensasi. Dari sudut pandang itu, dia menyerang "Panta Rhei" Heraclitus dan menuduhnya "bodoh, sebagai monster."

Parmenides merangkum pemikirannya dalam bentuk epik "tentang alam". Itu mengambil bentuk seorang dewi yang mengatakan yang sebenarnya. Dia sepertinya berpikir  pikirannya sangat dalam dan pantas baginya untuk berbicara dari mulut sang dewi, bukan dari mulut seseorang.

Karya ini terdiri dari dua bagian, yang terbagi menjadi "Jalan Kebenaran" dan "Jalan Pendapat (Doxa)". Kata doxa (berasal dari kata Yunani Kuno  dari kata kerja dokein, 'muncul, tampak, berpikir, untuk menerima'). Kata doxa dimaknai secara umum kepercayaan atau populer pendapat. Dalam retorika klasik, doxa dikontraskan dengan episteme ('pengetahuan'). Meski tidak dibiarkan dalam bentuk sempurna, kerangkanya disampaikan dalam bentuk kutipan.

Pertama, bagian pertama, "Jalan Kebenaran", mengeksplorasi konsep keberadaan. Filsuf Ionia mencari "lengkungan" mendasar yang membentuk dunia dan menyebutnya udara, air, dan api, tetapi Parmenides mengatakan itu agar kita mengetahui dunia. Pertama dan terutama, dia bersikeras  dia harus kembali ke apa dia tahu dan berpikir tentang kondisi di mana itu akan didirikan. Baginya, para filosof Ionia tampak tertipu oleh indera sebagai akibat terpikat oleh hal-hal terbatas yang terbentang di depan mereka. Kebenaran, di sisi lain, seharusnya ditangkap hanya oleh intelek.

"Manusia tidak dapat mengetahui apa yang tidak, tidak mungkin, dan   tidak dapat menyatakannya, karena apa yang dapat dipikirkan sama dengan apa yang dapat di pikirkan." Bagi Parmenides, seseorang berpikir Sedang memikirkan sesuatu. Dan ketika   mengatakan sesuatu, itu adalah nama untuk sesuatu. Oleh karena itu, baik pikiran maupun kata-kata membutuhkan objek di luar dirinya. Itu adalah. Ketika kita memikirkan sesuatu atau menyebut nama, itu selalu ada. Manusia tidak dapat memikirkan atau menyebutkan sesuatu yang tidak ada. Dari sini, semua yang dapat di pikirkan dan bicarakan selalu ada. Oleh karena itu, tidak boleh ada perubahan.

Entah bagaimana itu menyerupai tipu muslihat, tetapi ini adalah dasar pemikiran Parmenides. Apa yang ingin dikatakan Parmenides adalah  di balik peristiwa-peristiwa bergejolak yang muncul melalui indera, ada hal ideologis yang hanya dapat ditangkap oleh intelek, yang tidak dapat diubah selamanya. Hal abadi ini dijelaskan oleh orang-orang kemudian dalam hal substansi. Dengan kata lain, ia berada di balik fenomena dan memungkinkan. Dia abadi dan abadi, dan abadi ideologis yang dimanifestasikan melalui fenomena sehari-hari menjadi motif yang menjadi dasar filsafat Eropa selanjutnya.

Dari sudut pandang ini, Parmenides menolak generasi dan kepunahan, gerakan dan perubahan, multiplisitas dan keragaman sebagai kepura-puraan indra. Apa yang (ya) tidak pernah diciptakan atau padam dengan sendirinya. Apa yang benar-benar ada adalah satu-satunya tubuh padat yang abadi, seragam, tidak dapat diubah, tubuh yang lengkap tanpa kekurangan. Ini seperti bola bundar.

Bagian kedua Kitab Kebenaran membahas pendapat atau pemikiran. Sebagian besar telah hilang, tetapi membaca dari fragmen yang tersisa, tampaknya mengklaim: Dengan kata lain, selain realitas sejati, ada berbagai fenomena yang muncul di hadapan indera manusia di dunia. Sepintas, mereka tampaknya terus-menerus diciptakan dan dipadamkan, tetapi pada kenyataannya tidak. Yang mengatakan, tidak akan sia-sia untuk menjelaskan ini secara sistematis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x