Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Ego, Dunia, dan Kesadaran

24 Juli 2021   15:55 Diperbarui: 24 Juli 2021   18:34 108 5 0 Mohon Tunggu...

Ego,  Dunia,  dan Kesadaran [1]

Karl Lowith menyimpulkan karyanya usaha Nietzsche untuk mendapatkan kembali dunia sebagai berikut: Untuk menerjemahkan manusia kembali ke dunia alam, Spinoza di atas segalanya harus menyangkal prasangka teologis dunia diciptakan oleh Tuhan demi manusia dan   itu giliran Tuhan untuk menerjemahkan kekuatan menjadi kekuatan alam. Dalam interpretasi ini Spinoza memiliki satu hasil, Nietzsche hanya dapat menunjukkan satu upaya.

Spinoza menarik permusuhan khusus Kant. Cara berpikir bertentangan. Nietzsche harus menolak hal Kant itu sendiri, tetapi dalam perspektifnya mengungkapkan radikalisasi pemikiran Kantian hingga penentuan nasib sendiri Kant dalam opus postumum, yang tidak diketahui pada saat itu. Ketika dalam buku terkenal Will Durant; The Great Thinkers di bawah Paths to Kant dikatakan: Nietzsche menganggap ajaran Kant terbukti, itu berlebihan, tetapi memiliki inti yang nyata.

Nietzsche memuji Kant sebagai penemu fiksi yang dia sendiri anggap vital. Hal ini sangat mudah dibuktikan dengan menyandingkan pembenaran kedua pemikir tersebut: Dalam Opus postumum, karya terakhirnya, Kant akhirnya menjelaskan apa yang ada dalam dirinya sendiri dan penilaian sintetiknya secara apriori: Pengetahuan kita mengandung proposisi sintetik     apriori [tanpa pengalaman]; Hal-dalam-dirinya (obiectum noumenon) hanyalah suatu pemikiran-hal tanpa realitas (ens rationis) untuk menunjukkan tempat untuk tujuan menghadirkan subjek. Benda-dalam-dirinya bukanlah luar itu Penyajian objek tertentu, tetapi hanya posisi pemikiran yang dianggap sesuai dengan objek;

Nietzsche membenarkan jalan pemikiran Kant,  terlambat yang tidak dapat diulang, yaitu dalam Melampaui Baik dan Jahat, dengan meradikalisasinya menjadi kebutuhan yang tak terhindarkan: Bagi kami, kepalsuan penilaian belum menjadi keberatan terhadap penilaian;    dan  i pada dasarnya cenderung untuk menyatakan   penilaian yang paling salah (yang menjadi milik penilaian sintetis apriori) adalah yang paling diperlukan bagi kami, tanpa membiarkan fiksi logis untuk diterapkan, tanpa mengukur realitas terhadap satu-satunya dunia yang diciptakan dari dunia. equals tanpa syarat kepada diri sendiri, tanpa pemalsuan konstan dunia melalui jumlah orang tidak bisa hidup   menyangkal penilaian palsu akan hidup menyangkal, negasi hidup

Di sini nihilisme Nietzsche membenarkan nihilisme Kant. Kedua pembenaran untuk pendekatan yang diduga tak terelakkan terdengar seolah-olah mereka berhubungan langsung satu sama lain dalam dialog spiritual. Nietzsche tidak dapat mengetahui karya tersebut secara anumerta, karena kaum Kantian berusaha mencegah publikasi pada saat itu. Oleh karena itu hanya niat dan jalan pikiran yang umum. 

Referensi yang tampaknya langsung menjadi lebih luar biasa karena akhirnya membuktikan betapa konsistennya karya anumerta muncul dari Filsafat Transendental Kant. Hanya dalam Perjanjian-nya inilah Kant mengakui: Saya adalah objek dari diri saya sendiri dan ide-ide saya. Ini adalah persamaan antropologis Kant.

Persamaan Nietzsche terdengar serupa, hanya lebih mendasar: Pemikiran yang masuk akal adalah interpretasi dari skema yang tidak dapat kita buang. Beberapa saat kemudian dia menjelaskan: 'Mengetahui' merujuk kembali: menurut sifatnya sebuah regresi in infinitum. Yang berhenti (dengan dugaan causa prima , dengan tanpa syarat dll) adalah kemalasan, kelelahan . Bukankah ini terdengar seperti dialog antara Nietzsche dan Kant lagi?

Namun, Nietzsche prihatin dengan persamaan kosmologis dari filsafat eksperimental -nya, yang pada akhirnya gagal dalam upaya untuk mendapatkan kembali dunia. Karl Lowith menjelaskan maksud dari upaya ini sebagai berikut: Sebagai sebuah eksperimen, filosofi eksperimental Nietzsche mengantisipasi kemungkinan nihilisme mendasar - untuk melewati kebalikannya, siklus abadi keberadaan.

Di tempat lain Lowith memperkuat interpretasinya:  dalam kehendak untuk berkuasa menjadi pembalikan ini kemudian tegas disebut sebagai gerakan yang sebenarnya dalam berfilsafat Nietzsche. Dia mengutip: Filsafat eksperimental seperti yang saya jalani bahkan secara tentatif mengantisipasi kemungkinan nihilisme mendasar: tanpa mengatakan itu berhenti pada negasi, pada tidak, pada kemauan untuk mengatakan tidak. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x