Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Mimpi dan Simbol [1]

22 Juli 2021   21:47 Diperbarui: 22 Juli 2021   21:59 82 4 1 Mohon Tunggu...

Mimpi, dan Simbol   [1]

"Tuhan telah memberi kita harapan dan tidur sebagai hadiah atas berbagai kekhawatiran kita," kata Voltaire, seorang filsuf yang mewakili Pencerahan Prancis di abad ke-18. Pentingnya 'tidur', yang menempati sepertiga kehidupan, terus ditekankan di segala usia.

Tidur berperan penting dalam memulihkan tubuh dan otak yang lelah di siang hari. Kurang tidur mengurangi produksi dan aktivitas sel-sel yang bertanggung jawab untuk kekebalan, sehingga menurunkan kekebalan. Selain itu, risiko kecelakaan keselamatan meningkat dan efisiensi kerja menurun. Sangat penting untuk 'tidur nyenyak' karena berdampak buruk pada kehidupan sehari-hari pada hari berikutnya.

Pada  Hesiod dalam Theogony,  Tidur dan saudara kembarnya, Kematian, adalah "Dewa jahat" yang tinggal di Tartarus, anak-anak Malam dan Erebus Kematian): Morpheus, Phobitoras dan Fantasos. Menurut Homer, yang memanggilnya nidymos (manis), tempat tinggal Ypnos adalah pulau Lemnos, sementara dari para penulis selanjutnya menghubungkan tanah airnya sendiri yang fantastis, "Pulau Impian". Tidur banyak disembah terutama di Yunani. Pusat-pusat penting kultus Tidur adalah Epidaurus, Troizina dan Olympia  dianggap sebagai dewa atau iblis yang pendiam dan berbudi luhur, berkeliaran di bumi dan kadang-kadang digambarkan sebagai seorang pemuda yang baik, yang menabur mimpi indah di Bumi atau tidur di tempat tidur, kadang-kadang sebagai iblis dengan sayap, yang membawa orang mati ke kematian.

Menurut pandangan Homer, manusia hidup dua kali, yang pertama dalam bentuk fisik dan kasat mata, dan yang lain sebagai "gambar" tak kasat mata yang dilepaskan hanya pada saat kematian, yaitu sebagai Jiwa. Pengalaman ini dibantu oleh pengalaman model tak berwujud dari kondisi manusia, seperti yang diwujudkan dalam mimpi dan pingsan. Pindar, tentu saja dengan kejelasan yang lebih besar daripada Homer, menyatakan bahwa tubuh mematuhi Kematian yang Mahakuasa, tetapi citra makhluk hidup terus hidup "karena hanya berasal dari para dewa" (kepercayaan yang tentu saja tidak bukan Homer), dan ini karena idola (jiwa) ini tidur ketika anggota badan aktif, tetapi ketika tubuh tidur, orang tersebut bermimpi.

     "Dunia citra-jiwa adalah dunia tidur", dan "meskipun tubuh tenggelam dalam tidur, tidak bergerak, orang yang tidur hidup dalam mimpinya dan melihat banyak hal aneh dan indah".   Hal yang sama terjadi pada saat-saat "pingsan", di mana tubuh "dibius" dan jiwa tampaknya meninggalkannya untuk sementara   ada ungkapan Homer "jiwa telah meninggalkan tubuh"  tetapi orang yang pingsan masih hidup. Jadi dalam kasus kematian, meskipun jiwa tidak akan pernah kembali ke tubuh, itu tidak akan hilang dalam ketiadaan, seperti halnya tidak hilang dalam pemisahan sementara "pingsan".

Para penyair epik,   mengekspresikan ide-ide anumerta pada zaman mereka, menyamakan Kematian dengan Tidur atau sebaliknya. Jadi Homer, menyamakan tidur yang indah dan tenang Odysseus di kapal, saat berlayar ke Ithaca, dengan kematian, menulis secara khas  "tidur yang tenang dan manis, identik dengan kematian, membebani kelopak matanya".

Menurut Hesiod, Sleep and Death, dewa-dewa jahat, memiliki tempat tinggal permanen mereka di Tartarus, "di tanah kurcaci dan pendeta tartar," di mana Matahari tidak pernah melihat mereka, "baik saat naik ke surga maupun saat turun." Yang pertama (Tidur) mengembara diam-diam di darat dan laut dan tenang dan baik kepada orang-orang, sedangkan yang kedua (Kematian) adalah dewa yang kejam dan tidak menyakitkan dengan hati besi, dibenci bahkan oleh dewa abadi ini.

Di Yunani, kuil  dicari untuk mendapatkan manfaat dari mimpi mereka. Namun, mereka tidak mengharapkan solusi untuk masalah mereka di sini, tetapi penyembuhan penyakit. Di kuil Aesculapius (: Asklepios), tidur ditingkatkan melalui mandi yang menenangkan. Penafsiran mimpi penyembuhan hanya diperbolehkan di sini untuk akhli metafisik  yang  penyembuh.

Hippocrates (460/370 SM)  memiliki minat medis dalam mimpi itu. Namun, dia bukan   mengembangkan teorinya sendiri: Jika seseorang sehat, dia bermimpi secara logis, yaitu urutannya benar, peristiwanya pasti, dll. Namun, jika seseorang sakit, mimpi yang membingungkan muncul. Semakin buruk distorsi mimpi, semakin serius penderitaannya. Hippocrates membuat resepnya tergantung pada mimpi masing-masing dan diresepkan, antara lain, obat keringat, diet dan banyak olahraga.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN