Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hidup untuk Menderita atau Menderita untuk Hidup?

16 Juli 2021   20:11 Diperbarui: 16 Juli 2021   20:18 134 9 0 Mohon Tunggu...

 Pemahaman  filosofis tentang penderitaan tidak terlepas dari kajian praksis budaya tertentu, dalam hal ini  filosofis menjadi terkoordinasi dengan realitas budaya.   Pengalaman kematian, ditambah dengan penderitaan dan rasa sakit, menempatkan seseorang dalam situasi unik yang tidak hanya membutuhkan pemahaman baru, tetapi juga bantuan dari luar, karena pemisahan dari dunia kehidupan dirasakan dalam kasus ini dengan sangat tajam. Rasa sakit bertindak sebagai pengalaman kematian yang berkurang.  Nyeri merupakan fenomena yang kompleks dengan aspek fisiologis, psikologis, eksistensial. Sifat persepsi nyeri tergantung baik pada praktik budaya,   meliputi obat-obatan, dan pada sikap pribadi pasien.

Persepsi rasa sakit oleh umat beragama biasanya disertai dengan pemberian makna rasa sakit yang timbul dari hubungan dengan Sang Ada secara eksistensial. Hubungan seperti itu membantu memecahkan masalah kesepian terakhir, yang sebelumnya dokter biasanya tidak berdaya. Budaya medis zaman modern, setelah memecahkan sejumlah masalah yang terkait dengan rasa sakit, telah memunculkan sejumlah masalah baru, sehingga orang yang menderita masih berisiko dibiarkan sendirian dengan pertanyaan-pertanyaan terakhirnya. Rasa sakit dan penderitaan terminal mengubah persepsi waktu, ruang, stereotip komunikasi.

Perawatan yang dipersiapkan tampaknya menjadi yang paling diinginkan, dan di sini praksis agama dapat dituntut secara lebih luas, yang ]mempengaruhi persepsi rasa sakit sebagai elemen kehidupan itu sendiri, dan bukan hanya hasil darinya.

Seringkali kata "penderitaan" oleh kebanyakan psikolog menafsirkannya sebagai sesuatu yang berbahaya, mengancam kesehatan, mental psikilogis. Kemudian  agama dan filsafat bersikeras   semua pengalaman sadar menjelaskan makna penderitaan. Ada interpretasi yang tak terhitung jumlahnya dari fenomena tersebut, meskipun setiap orang telah mengalaminya dalam pengalaman mereka sendiri. Seseorang terkadang perlu memahami keberadaannya sendiri dan dengan berani mengatasi kesulitan nasib, tetapi hampir tidak mungkin untuk menemukan konsep strategi hidup yang tunggal dan paling optimal.  

Ada baiknya dimulai dengan pemahaman kata "penderitaan". Posisi yang paling dekat dengan pengalaman sehari-hari adalah interpretasi psikologis. Penderitaan adalah perasaan atau keadaan emosional seseorang dalam bentuk pengalaman negatif yang timbul di bawah pengaruh peristiwa traumatis jiwa dan kesehatannya, sangat mempengaruhi struktur pribadi, suasana hati, kesejahteraan,  dan nilai-nilai lainnya.

Dengan demikian, ini adalah bakteriostatik murni negative/buruk pada keadaan internal individu pada saat tertentu  keadaan destruktif, meskipun tidak kritis. Sigmund Freud  mengidentifikasi tiga kategori terjadinya penderitaan: dari sisi tubuh sendiri, dunia luar, dan hubungan dengan orang lain. Bagaimanapun, ini hanyalah sensasi yang tergantung pada perangkat tertentu di tubuh kita. Penderitaan dapat diartikan sebagai keadaan dominan seseorang, yang meliputi kehidupan secara keseluruhan, dan tidak terbatas pada kasus yang terisolasi. Sebagai atribut esensial dari realitas. Dalam hal ini, ada dua strategi penyelamatan: bertahan dan berharap   suatu hari nanti semuanya akan berakhir, atau dengan cepat beralih ke kesenangan, sehingga menghilangkan rasa sakit. Kedua konsep tersebut memiliki optimisme tersendiri.

Dalam kasus pertama, itu terdiri dari harapan untuk kehidupan yang lebih baik setelah duniawi. Meskipun, mungkin, tidak adanya kehidupan seperti itu adalah strategi perlindungan yang paling tepat dari penderitaan? Seperti yang di katakan, hanya Tuhan yang tahu (dalam kasus dokrin Buddha). Masalah utama dari konsep ini jelas: apa yang akan terjadi setelah kehidupan duniawi, tentu saja, sangat menarik, tetapi tidak semua orang ingin meninggalkan yang asli. Seseorang menderita "dalam waktu nyata", terlebih lagi siapa yang akan menjamin   penderitaannya tidak akan menjadi lebih akut?;

Dalam kasus kedua, ketergantungan pada perubahan kesenangan dan rasa sakit yang tak ada habisnya. Selain itu, segera menjadi jelas   ini bukan solusi kompleks untuk masalah tersebut, tetapi hanya "bekerja dengan gejala." Bukan hanya tidak lepas dari beban jiwa, manusia mendapatkan kebutuhan untuk terus-menerus mencari cara meningkatkan tingkat kenikmatan, karena mekanismenya berantai: semakin banyak kenikmatan, semakin besar penderitaan selanjutnya.

Banyak pandangan filosofis dan agama memiliki pandangan yang bertentangan secara diametral tentang sifat munculnya fenomena ini: penderitaan bukanlah atribut, tetapi merupakan produk dari kehidupan yang tidak benar dan berdosa. Di sini perlu diingat hukum konservasi, yang akrab bagi semua ilmuwan alam : Tidak ada yang muncul dari ketiadaan dan, karenanya, tidak ada yang hilang tanpa jejak. Begitu penderitaan muncul dalam takdir manusia, maka   dapat membebaskan diri kita darinya - melalui penebusan dan jalan menuju keselamatan. Dengan satu atau lain cara, perlu untuk mengatasi kontradiksi internal untuk menemukan keaslian hidup, dan tidak menunggu kematian dan mencari cara untuk mencapai kebahagiaan.

Misalkan   konsep "tidak ada kehidupan, tidak ada penderitaan." Dalam hal ini, satu-satunya pilihan yang masuk akal untuk pengembangan peristiwa adalah kepergian dari kehidupan, karena kita masing-masing, di lubuk hati kita, adalah sumber siksaan kita. Sikap ini merupakan ciri dari agama-agama Dharma, yaitu Hinduisme, Jainisme, Budha dan Sikhisme. Asosiasi dengan teks-teks Buddhis datang ke pikiran pertama. Sekolah-sekolah saat ini tetap berkomitmen pada Empat Kebenaran Mulia, yang intinya sangat jelas: [a] penderitaan itu ada. [b]  Penyebab penderitaan   ada. [c]  Seseorang dapat terbebas dari penderitaan, [4] Ada jalan menuju akhir penderitaan.

Dalam pemahaman Buddhis, "melihat kehidupan sebagaimana adanya" dan mengakhiri penderitaan hanya mungkin dilakukan secara radikal, yaitu, sepenuhnya menyingkirkan subjektivitas persepsi dan pada akhirnya menjauh dari kesadaran seperti itu. Itu dasar: tidak ada dia, yang berarti tidak ada keberadaan, dan dari mana, dalam hal ini, penderitaan itu berasal?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x