Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Etika Hewan

9 Juli 2021   14:02 Diperbarui: 9 Juli 2021   14:04 94 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Etika Hewan
dokpri,

Etika Hewan  

Betapa misteri yang tak terduga terletak pada setiap hewan! tulis Arthur Schopenhauer dalam karya utamanya : "The World as Will and Idea (1819)". 

Di sana dan dalam tulisan-tulisannya yang lain menjadi jelas betapa dia memasukkan binatang, yang tidak menjadi masalah bagi sebagian besar filsuf pada waktu itu, dalam filsafatnya. Ini terutama berlaku untuk area sentral filosofinya, yaitu etika welas asihnya;

Kasih sayang terhadap hewan sangat erat kaitannya dengan kebaikan karakter sehingga seseorang dapat dengan yakin menyatakan siapa pun yang kejam terhadap hewan tidak dapat menjadi orang yang baik. 

Kasih sayang terhadap hewan ini, tambah Schopenhauer, muncul dari sumber yang sama dengan kebajikan yang harus dilakukan terhadap manusia.  

Etika hewan memiliki arti khusus dalam etika belas kasih Schopenhauer, seperti yang dijelaskan oleh Dieter Birnbacher, profesor filsafat dengan fokus pada etika, di bawah judul Etika Belas Kasih dalam bukunya Schopenhauer:

"Konsekuensi paling penting dan paling abadi yang ditarik Schopenhauer dari etika welas asihnya untuk moralitas sosial adalah penyertaannya yang berbeda terhadap hewan dalam etika dan tuntutan, yang berasal dari prinsip dasarnya, untuk perlindungan yang tepat bagi hewan yang mampu menderita, dan terutama mereka yang hidup di masyarakat dengan manusia, dari penyiksaan. 

Eksploitasi dan tuntutan yang berlebihan. Meskipun sulit untuk menilai secara rinci perkembangan mana yang disebabkan oleh teori Schopenhauer dan mana yang disebabkan oleh perubahan mental secara umum, signifikansi historis dari etika hewan Schopenhauer tidak boleh diremehkan.

Schopenhauer tidak menemukan gagasan tentang kesejahteraan hewan. Hukum kesejahteraan hewan pertama,  disebut Martin's Act, telah disahkan di Inggris pada tahun 1822, asosiasi kesejahteraan hewan sudah ada di beberapa kota Jerman;  Schopenhauer adalah salah satu pendiri asosiasi Frankfurt pada tahun 1841. Tetapi Schopenhauer dengan tegas mempromosikan inisiatif ini dengan memberi mereka dasar etis yang kuat. 

Dasar   etika hewan Schopenhauer adalah sama dengan yang telah ditemukan di Bentham dan sampai batas tertentu sebelumnya di Hume dan Rousseau, yaitu esensi dan esensial pada hewan dan manusia adalah sama.  

Kesamaan yang penting ini adalah kemampuan untuk menderita. Hewan dan manusia setuju mereka merasakan sakit dan menderita karena frustrasi kebutuhan alami. Kesamaan dalam perilaku ekspresif eksternal mereka telah membuktikan bagi Schopenhauer ada hubungan erat antara manusia dan hewan tingkat tinggi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN