Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Publik dan Wacana Deliberatif Habermas

7 Juli 2021   15:15 Diperbarui: 7 Juli 2021   15:16 103 9 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Publik dan Wacana Deliberatif Habermas
Dokpri,

Publik  dan Wacana Deliberatif   Habermas

Karya dan publikasi Jurgen Habermas dengan teori wacana deliberatifnya merupakan formatif bagi istilah,  pemahaman,  dan makna publik dalam ilmu-ilmu sosial. Faktisitas dan validitas karya-karya tahun 1992 dan perubahan struktural publik dari tahun 1962 keduanya berhubungan,  tidak hanya dengan publik yang ada seperti itu,  tetapi   dengan perubahannya melalui kemajuan teknologi masa pendemi covid19 saat ini.

Sejak pergantian milenium,  telah terjadi perubahan struktural digital di ruang publik. Secara sosial dan   politik,  Internet dan digitalisasi komunikasi telah membawa perubahan besar,  terutama bagi konsep publik. Khususnya caradi mana kita sekarang terutama berkomunikasi satu sama lain telah berubah karena struktur yang berubah dan kondisi komunikasi yang terabaikan. Karena penggunaan jaringan sosial yang sangat sering,  publik,  yang sebelumnya mewakili sebuah ruang,  menjadi publik parsial dan ceruk pluralistik,  di mana masyarakat terbagi.

Maka gagasab tema tulisan ini menyangkut dampak sosial dari penyebaran masyarakat melalui penggunaan jejaring sosial di Internet perspektif teori deliberatif demokrasi menurut Habermas. Sedangkan perubahan struktural masyarakat pada awal abad ke-19 yang mengakibatkan perubahan sosial dan politik banyak diteliti, teori demokrasi deliberatif yang dikembangkan Habermas kini   harus diterapkan pada perubahan struktural digital, terutama sejak tahun 2019 awal sampai hari ini;

Demi kelengkapan dan   untuk pemahaman lebih lanjut,  perubahan tersebut pada awal abad ke-19; Namun sebelumnya,  publik dihadirkan menurut Habermas. Maka perlu menggunakan algoritme dan gelembung filter yang dihasilkan dalam fungsinya. Karena akibat Covid-19,  dan kemunculannya serta visibilitas sebelumnya

Menurut sosiolog Jurgen Habermas,  publik harus mencapai ikatan yang diciptakan sendiri antara warga negara dan konsensus diskursif. Pernyataan ini perlu beberapa klarifikasi. Habermas menempatkan wacana sebagai pusat aktivitas publikasinya selama puluhan tahun,  yaitu wacana yang seharusnya mengutip zaman modern sebagai sarana terbaik antara pendekatan dominan sebelumnya tentang pemahaman hukum dan legitimasi.

Menurut Habermas,  kedaulatan dan legitimasi didasarkan pada hak-hak dasar warga negara,  yaitu hak-hak seperti kebebasan berbicara dan berpendapat,  kebebasan berkumpul,  kebebasan pers,  dll,  yang di satu sisi harus memungkinkan wacana politik dan publik dan dengan demikian kemungkinan konsensus dan di sisi lain mereproduksi dari ini. Wacana ini dimulai setelah munculnya suatu opini dan proses pengambilan keputusan di antara masyarakat sebagai otoritas mediasi,  dan mencoba menemukan konsensus dalam persaingan pendapat antar lembaga yang sebagian besar lebih besar,  yang seharusnya mengarah pada kesepakatan dalam perjanjian konstitusional. ; Habermas menyatakan  ingin   negara di mana kebahagiaan,  kebebasan dan martabat setiap individu  timbul dari pemahaman dan kesepakatan semua anggotanya .

Namun,  publik dan wacana   memiliki tugas untuk mengontrol institusi politik dan administratif,  terutama di bentuk Lembaga Swadaya Masyarakat. Dalam proses ini dan dari konsensus tentang berbagai hal ini,  berkembanglah keseluruhan kehendak yang bertanggung jawab untuk sosialisasi dan hilangnya Individu,  atau lebih baik,  opini publik adalah indikasi:  Semakin sedikit keinginan individu berhubungan dengan kehendak bersama - yaitu:moral pada undang-undang,  kekuatan yang lebih koersif harus tumbuh.  

Teori demokrasi deliberatif proseduralis berbicara kepada pendapat dan Proses pengambilan keputusan sangat penting; Dengan demikian,  itu berarti   sangat diperlukan untuk mempertahankan dan menghidupkan pluralisme politik sebagai prinsip logika wacana melalui pembentukan opini informal yang terbuka untuk semua orang dan melalui representasi warga oleh partai.

Teori demokrasi proseduralis deliberatif sangat mementingkan proses opini dan pengambilan keputusan; Dengan demikian,  itu berarti   sangat diperlukan untuk mempertahankan dan menghidupkan pluralisme politik sebagai prinsip logika wacana melalui pembentukan opini informal yang terbuka untuk semua orang dan melalui representasi warga oleh partai; Teori demokrasi proseduralis deliberatif sangat mementingkan proses opini dan pengambilan keputusan; Dengan demikian,  itu berarti   sangat diperlukan untuk mempertahankan dan menghidupkan pluralisme politik sebagai prinsip logika wacana melalui pembentukan opini informal yang terbuka untuk semua orang dan melalui representasi warga oleh partai.

Opini dibentuk dalam wacana publik,  yang harus se-demokratis mungkin dan dapat ditembus oleh berbagai nilai,  topik,  kontribusi,  dan argumen. Komunikasi diskursif tidak dapat dipaksakan,  tetapi muncul secara sukarela antara warga yang berpartisipasi atau mayoritas dan elit terpelajar. Habermas berbicara tentang fakta    praktik komunikatif ini  dibebani dengan tugas menstabilkan dirinya sendiri dan berarti   setiap kontribusi,  setiap campur tangan dalam debat politik membuat wacana tetap hidup dan berlanjut dan membentuknya. Bentuk wacana ini semakin banyak diserahkan kepada institusi yang lebih besar seperti partai, Namun,  tidak boleh dilupakan di sini   dalam perebutan pendapat paling populer,  partai-partai hanya mengorientasikan diri pada suara warga yang paling keras dan,  secara logis,  pengambilan keputusan didasarkan pada preferensi mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN