Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Dokrin Filsafat Ilmu, dan Fenomena "Post Truth"

13 Juni 2021   15:22 Diperbarui: 13 Juni 2021   15:28 163 10 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dokrin Filsafat Ilmu, dan Fenomena "Post Truth"
Dokrin Filafat Ilmu ||

 Apa itu Kebenaran?

Kata  "Kebenaran"  (berasal dari kata Yunani sebagai "Aletheia", atau bahasa Latin "Veritas"), selalu menjadi tema sentral filsafat Ilmu di muka bumi sampai hari ini. Hampir tidak ada orang lain yang dia mengabdikan dirinya begitu konsisten. Karena yang dimaksud dengan  kebenaran  pada akhirnya adalah kepentingan manusia yang vital dan bukan hanya kepentingan akademis.

Hal ini saat ini dapat dilihat dalam debat publik tentang era post truth atau reaksi umum terhadap penemuan  fakta alternatif.  Ini   menunjukkan   pertanyaan yang dengannya  mengungkapkan minat   pada  kebenaran  jarang segera dimulai dengan rumusan misalnya:  Apakah kebenaran itu?; Karena dalam rumusan ini pertanyaan sudah mengarah pada klarifikasi teoretis dari penggunaan bahasa yang ada dan pemahaman tentang kebenaran yang mewujud di dalamnya. Sebagian besar waktu kita bertanya,  Apa yang benar?  dan artinya: Apa itu  nyata ? Apa itu  valid? Apa itu  wajib? Jadi  Kebenaran  adalah pertanyaan mendasar bagi   manusia,  dibutuhkan untuk mempertahankan hidup umat manusia.

Oleh karena itu, marilah kita memulai risalah kita dengan refleksi filosofis tentang penggunaan  sejati  yang akrab ini dalam arti  dapat diandalkan,  seperti halnya, misalnya, ketika kita berbicara tentang  persahabatan sejati  atau  cinta sejati.  Idiom idiom ini menunjukkan   kita jelas mencari keandalan dalam hubungan yang membawa kita melintasi semua perbedaan fisik, budaya dan pribadi, seolah olah, ke dalam dimensi keteraturan dan validitas spasial dan abadi   untuk membuatnya lebih sadar: dalam hubungan yang tidak dapat digunakan tanpa menggunakan nalar dan yang menghadapkan kita pada tuntutan   penggunaan nalar itu sendiri harus ditentukan oleh nalar.

Janganlah menyebut  persahabatan sejati  dalam memenuhi persyaratan ini sebagai  terhubung dan menjadi satu  antara dua orang, untuk mengungkapkannya dengan Aristotle,  di mana kedua belah pihak selalu berada di tengah dalam mengatakan dan melakukan, sehingga tidak pernah sampai pada ekstrem dan seseorang hanya menghubungkan semuanya secara sepihak dengan dirinya sendiri? Hubungan korespondensi yang seimbang secara luas di mana yang terhubung, alih alih bergabung, diakui karena independensinya?

Bagaimanapun, bagi tradisi filosofis, hubungan yang seimbang dan karenanya stabil seperti itu adalah jawaban atas pertanyaan tentang keandalan yang dimaksud dengan  kebenaran.  Mengikuti tradisi ini lebih lanjut,  teman sejati  akan menjadi ideal yang dengannya kita selalu mengukur teman yang sebenarnya, sehingga dia selalu secara diam diam dihadapkan pada pertanyaan apakah dia tidak dalam ekstrem yang lain  teman palsu  yang berpura pura menjadi persahabatan sementara  dalam kebenaran  Misalnya, ada kepentingan diri sendiri.

Ungkapan  dalam kebenaran,  yang   akrab bagi kita, membawa refleksi kita satu langkah lebih jauh. Karena melalui itu terlihat   kami   dan terutama ketika kami menyatakan kepada orang lain   pihak ketiga adalah teman yang  benar  atau  salah,  bergerak dalam kaitannya dengan dimensi urutan dan validitas dari Membawa alasan ke dalamnya: Untuk mengatakan   seorang teman adalah  benar  atau  salah  seseorang dapat dengan sendirinya benar atau salah dalam kaitannya dengan apa yang sebenarnya ada   berbeda dengan apa yang dipikirkan atau diyakini seseorang.

Karena  kepentingan vital manusia yang dapat diandalkan  Pernyataan klarifikasi tentang apa masalahnya harus diprioritaskan, filsafat membahas pertanyaan tentang kebenaran yang dimotivasi oleh ini sebagai pertanyaan tentang kebenaran pengetahuan manusia (Latin cognitio). Hal ini dapat diartikan   pengetahuan yang dihasilkan dari kegiatan intelektual yang mengacu pada pengetahuan langsung (notitia) dan dalam cara tindakan hukum yang menyatakan, ditujukan untuk menangkap keadaan, dan yang dinyatakan dalam pernyataan membangun konteks sains dibenarkan secara metodis.

Tetapi apa yang dimaksud oleh pengetahuan tidak selalu berarti sesuatu yang dibuat oleh manusia, yang dapat dilihat melalui hubungan hukum, dan pada saat yang sama tidak dapat begitu saja ditelusuri kembali ke makhluk rasional yang lebih tinggi, misalnya kepada dewa. Secara historis, filsafat karena itu selalu dihadapkan pada tugas menjelaskan bagaimana dan kemudian   apakah hubungan kognitif sama sekali dalam cara deklarasi. Adanya (Proklamasi, wahyu) dapat dipahami. 

Apapun jawaban yang diberikan di bawah kondisi yang diberikan: Secara filosofis,  kebenaran  adalah dan di atas semua dimensi keteraturan dan validitas teori, lingkaran yang ditutup filsafat karena sikap reflektif yang menjadi cirinya sedemikian rupa sehingga menjadi jelas: Kebenaran secara teoritis tidak bisa lepas. Friedrich Nietzsche menyatakan   kebenaran adalah  jenis kesalahan yang tanpanya jenis makhluk hidup tertentu tidak dapat hidup,   tetapi tidak berarti menangguhkan klaim kebenaran untuk dirinya sendiri.

Namun, ini   sejalan dengan fakta tidak memiliki definisi yang tepat tentang kebenaran dan oleh karena itu jawaban akhir atas pertanyaan tentang apa itu kebenaran. Namun, tradisi filosofis dari upaya untuk menetapkan batas batas yang diperlukan secara diskursif untuk definisi kebenaran telah memperoleh sesuatu secara intuitif: kebenaran adalah tentang keterbukaan   di bawah aspek validitas: wahyu atau penyingkapan yang tentu saja selalu dimiliki terlebih dahulu; untuk mendapatkannya kembali tanpa   yakin   dapat mencapainya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x